AS Janji Lepaskan Aset Perbankan Afghanistan yang Kena Sanksi

Oleh Tommy Kurnia pada 27 Jun 2022, 17:00 WIB
Diperbarui 27 Jun 2022, 17:00 WIB
Dampak Gempa Paling Mematikan dalam 2 Dekade di Afghanistan
Perbesar
Anak-anak Afghanistan duduk di antara barang-barang mereka yang diselamatkan setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Jumat, 24 Juni 2022. Provinsi Paktika terkena dampak paling parah dan PBB berjuang keras untuk menyediakan tempat penampungan darurat serta bantuan makanan. (AP Photo/Ebrahim Nooroozi)

Liputan6.com, Abu Dhabi - Dewan Pedagang Afghanistan di Uni Emirat Arab meminta agar Amerika Serikat melepaskan aset-aset Afghanistan yang kena sanksi. Kabar ini muncul usai terjadinya gempa besar di Afghanistan yang menewaskan lebih dari seribu orang.

Obaidullah Sadarkhail yang menjabat sebagai ketua dewan tersebut mengingatkan bahwa AS sudah berjanji untuk tidak ikut memberikan sanksi ke sektor esensial seperti obat dan makanan. Namun, para pebisnis Afghanistan tetap terkena masalah perbankan.

"Mereka telah dengan jelas berikrar bahwa mereka tidak akan memberi sanksi para pedagang yang melakukan bisnis makanan, bahan bakar, dan obat-obatan, dan bahwa mereka telah bekerja untuk menyelesaikan masalah-masalah perbankan," katanya.

Dampak Kudeta Taliban

Setelah Taliban melancarkan kudeta terhadap pemerintahan sah di Afghanistan, AS dan sekutunya membekukan nyaris US$ 10 miliar aset milik Afghanistan.

Kementerian Luar Negeri Afghanistan juga masih terus meminta komunitas internasional untuk mencabut sanksi bagi Afghanistan dan melepas aset-asetnya. Pihak Kemlu Afghanistan juga minta agar diberikan bantuan.

"Emirat Islam meminta dunia untuk memberikan rakyat Afghanistan hak paling dasar yakni hak untuk hidup, dan lakukan hal tersebut dengan mencabut sanksi dan mencarikan aset-aset kami, dan juga dengan memberikan bantuan setelah menghancurkan hidup selama 20 thun," ujar Abdul Qahar Balkhi, jubir Kemlu Afghanistan kepada Reuters.

Mantan kepala Union of Banks di Afghanistan, Seyar Qureshi, menjelaskan bahwa pelepasan aset-aset Afghanistan tergantung kepada perjanjian Doha yang ditandatangani antara Emirat Islam dan AS.

Namun, Qureshi menyorot ada hal-hal yang belum terpenuhi, seperti pemerintah yang inklusif.

"Formasi sebuah pemerintahan yang inklusif, menghormati HAM, usaha-usaha untuk mencegah penggunaan geografi Afghanistan melawan AS dan sekutu-sekutunya terkait terorisme, ini adalah beberapa hal yang belum dituntaskan," ujarnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Desa Afghanistan Kesulitan Bangkit Pasca-gempa yang Menewaskan 1.000 Orang

Dampak Gempa Paling Mematikan dalam 2 Dekade di Afghanistan
Perbesar
Seorang pria mengambil barang-barang setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Jumat, 24 Juni 2022. Gempa bumi yang menewaskan sedikitnya 1.000 orang, termasuk salah satu gempa paling mematikan di negara itu dalam dua dekade terakhir. (AP Photo/Ebrahim Nooroozi)

Sebuah desa yang hancur di Afghanistan timur, hanya 10 kilometer (enam mil) dari pusat gempa bumi mematikan minggu ini, sedang berjuang kembali ke kehidupan ketika bantuan mengalir ke wilayah yang terisolasi.

Wuchkai, tiga jam perjalanan dari kota terdekat dari zat apa pun, hanya dapat dicapai dengan jalan tanah yang sempit dan berbatu -- dengan ruang hanya untuk satu kendaraan di beberapa tempat.

Terisolasi, tanpa listrik dan air, desa ini terbentang di atas cekungan besar yang dikelilingi oleh perbukitan yang megah dan dibelah dua oleh sungai yang hampir kering.

Banyak tempat tinggal, bengkel, dan toko desa hancur oleh gempa bumi berkekuatan 5,9 skala Richter hari Rabu, yang pusat gempanya tercatat di sisi lain perbukitan yang mengapitnya.

Lebih dari 1.000 orang tewas dalam gempa itu -- yang paling mematikan di negara itu dalam lebih dari dua dekade -- dengan Wuchkai sendiri menyumbang setidaknya tiga lusin.

Sekarang para penyintas berusaha mencari perlindungan di reruntuhan rumah mereka, sangat bergantung pada konvoi bantuan yang sudah mulai berdatangan.

"Saya meminta dan mengharapkan dunia dan pemerintah untuk memberi kita hal-hal dasar yang kita butuhkan untuk hidup," kata Raqim, 23 Januari.


Kemlu RI: Tak Ada WNI Korban Gempa di Afghanistan

Dampak Gempa Paling Mematikan dalam 2 Dekade di Afghanistan
Perbesar
Seorang pria Afghanistan menggendong anaknya di tengah kehancuran setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Jumat, 24 Juni 2022. Gempa bumi dahsyat mengguncang Afghanistan pada Rabu 22 Juni 2022 dini hari, kekuatannya dilaporkan mencapai magnitudo 6,1. (AP Photo/Ebrahim Nooroozi)

Gempa bumi dahsyat mengguncang Afghanistan pada Rabu 22 Juni 2022 dini hari, kekuatannya dilaporkan mencapai magnitudo 6,1 dengan kedalaman dangkal 51 km dari pusat lindu.

KBRI Kabul kemudian bergerak cepat untuk mencari kabar para WNI terdampak 

"KBRI Kabul segera menghubungi simpul-simpul WNI yang menetap di Afghanistan. Tidak terdapat informasi adanya korban WNI," jelas pihak Kemlu RI dalam keterangannya yang dikutip Kamis (23/6/2022).

Gempa Afghanistan terbaru itu dilaporkan telah menelan korban jiwa nyaris 1.000 orang.

"Gempa kuat telah menewaskan sedikitnya 920 orang dan menyebabkan ratusan lainnya terluka di Afghanistan," kata pejabat Taliban seperti dikutip dari BBC. 

Gambar-gambar yang beredar menunjukkan tanah longsor dan rumah-rumah yang dibangun dari lumpur di Provinsi Paktika timur, di mana tim penyelamat berjuang untuk merawat yang terluka.

Di daerah terpencil, helikopter telah mengangkut korban ke rumah sakit.

Pemimpin Taliban Hibatullah Akhundzada mengatakan ratusan rumah hancur dan jumlah korban tewas kemungkinan akan bertambah.

Wakil Menteri untuk Manajemen Bencana Sharafuddin Muslim mengatakan pada konferensi pers bahwa sedikitnya 920 orang telah tewas dan 600 lainnya terluka, menjadikannya gempa paling mematikan di Afghanistan dalam dua dekade.

Gempa tersebut terjadi pada Rabu pagi waktu setempat, dengan pusat gempa di dekat kota Khost, sekitar 95 mil (150 km) selatan Kabul, US Geological Survey (Survei Geologi AS) melaporkan.


Hampir Setiap Keluarga Kehilangan Seseorang

Dampak Gempa Paling Mematikan dalam 2 Dekade di Afghanistan
Perbesar
Seorang pria membersihkan puing-puing setelah gempa bumi di desa Gayan, di provinsi Paktika, Afghanistan, Jumat, 24 Juni 2022. UNICEF telah mengirim bantuan berupa tenda, selimut dan persediaan lain. (AP Photo/Ebrahim Nooroozi)

Jan kehilangan 11 anggota keluarga besarnya ketika tempat tinggal satu lantai mereka meniduri mereka saat mereka tidur rabu pagi.

Hampir setiap keluarga kehilangan setidaknya satu anggota -- dan sebagian besar kehilangan lebih banyak lagi -- sehingga mereka berkumpul untuk berbagi sumber daya.

Jan sekarang tinggal bersama empat keluarga lainnya -- termasuk 15 wanita dan sekitar 20 anak-anak -- di tiga tenda besar yang didirikan di dekat rumah mereka yang hancur.

Bantuan telah tiba, tetapi dia khawatir berapa lama itu akan bertahan.

"Tenda, makanan, dan tepung yang telah kami terima selama beberapa hari tidak cukup," kata Jan, saat api komunal untuk memasak mengirimkan asap yang berputar di atas perkemahan darurat.

Di dekatnya, anak-anak bermain -- yang tampaknya tidak menyadari penderitaan mereka -- sementara bayi-bayi meratap untuk mendapatkan perhatian.

Seekor sapi yang diikat ke tiang bergemuruh saat ayam mondar-mandir di sekitar kompleks berdebu, mematuk apa pun di dalam debu.

Orang-orang desa sesekali terjun ke reruntuhan rumah mereka, ingin menyelamatkan barang berharga apa pun yang dapat ditemukan di puing-puing.

Tapi mereka melangkah dengan hati-hati, karena dinding apa pun yang masih berdiri retak -- mengancam akan runtuh kapan saja -- dan gempa susulan masih terasa.

Getaran hebat menewaskan lima orang di distrik yang sama pada Kamis dini hari.

Infografis Waspada Mutasi Covid-19 Kombinasi Varian Inggris-India. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Waspada Mutasi Covid-19 Kombinasi Varian Inggris-India. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya