Thailand Kembangkan Semprotan Hidung Anti COVID-19, Begini Cara Pakainya

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 26 Jun 2022, 19:10 WIB
Diperbarui 26 Jun 2022, 19:10 WIB
FOTO: Pekerja Perhotelan dan Pariwisata di Bangkok Jalani Uji COVID-19
Perbesar
Pekerja perhotelan dan pariwisata mengantre untuk tes virus corona COVID-19 di Jalan Khao San, Bangkok, Thailand, Kamis (6/1/2022). (Jack TAYLOR/AFP)

Liputan6.com, Bangkok - Ilmuwan Thailand sedang mengembangkan semprotan hidung anti-virus yang dapat menghentikan infeksi COVID-19 dengan menetralkan virus corona ketika memasuki hidung.

Penyemprotan saat ini dalam tahap penelitian dan pengembangan, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Minggu (26/6/2022).

Ini adalah pengembangan bersama oleh sektor publik dan swasta, termasuk Fakultas Kedokteran di Universitas Chulalongkorn di Bangkok, yang menemukan antibodi yang digunakan dalam prototipe.

“Kami melakukan penelitian dan menemukan antibodi, yaitu kekebalan yang diciptakan oleh tubuh manusia untuk menghentikan COVID-19,” kata Asisten Profesor Dr Nakarin Sirisabya dari Fakultas Kedokteran.

Salah satu antibodi dipilih dan dirancang untuk bekerja di luar tubuh di area yang diterapkan, tambahnya, tidak seperti vaksin COVID-19 yang harus mengembangkan kekebalan terhadap virus corona dari dalam tubuh.

Semprotan berbasis antibodi menghentikan virus menginfeksi tubuh melalui hidung, yang diyakini para ilmuwan sebagai pintu masuk utama COVID-19 ke sistem pernapasan.

“Jadi, kami pikir dengan menggunakan semprotan berbasis antibodi ini di hidung, antibodi akan menjebak COVID-19 dan mencegahnya masuk ke dalam tubuh,” jelas Dr Sirisabya.

Selain Universitas Chulalongkorn, kemitraan ini juga mencakup Organisasi Farmasi Pemerintah, Institut Penelitian Sistem Kesehatan, Universitas Silpakorn dan perusahaan swasta Hibiocy Co Ltd.

Semprotan itu diharapkan akan segera diujicobakan pada para sukarelawan di National Cancer Institute.

Setelah uji klinis selesai, itu akan didaftarkan ke Administrasi Makanan dan Obat-obatan Thailand, yang persetujuannya diperlukan untuk memulai proses pembuatan.

Menurut Organisasi Farmasi Pemerintah, yang akan bertanggung jawab atas produksi, semprotan hidung anti-COVID-19 diharapkan mulai dijual pada kuartal ketiga tahun ini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Cara Kerja

FOTO: Pekerja Perhotelan dan Pariwisata di Bangkok Jalani Uji COVID-19
Perbesar
Petugas bersiap untuk mengambil sampel usap tenggorokan dan hidung dari dalam unit medis keliling saat uji virus corona COVID-19 bagi pekerja perhotelan dan pariwisata di Jalan Khao San, Bangkok, Thailand, Kamis (6/1/2022). (Jack TAYLOR/AFP)

Semprotan hidung anti-virus dirancang untuk bekerja dengan langkah-langkah pencegahan COVID-19 lainnya seperti vaksinasi, jarak sosial dan penggunaan masker wajah.

“Saat ini, tingkat kekebalan dari vaksin mungkin sudah turun dan dalam hal pemakaian masker, orang semakin mulai makan bersama dan melakukan lebih banyak aktivitas bersama. Jadi, kami menyadari ada celah di sini, di mana semprotan bisa masuk dan membantu,” kata Dr Sirisabya.

Berbeda dengan vaksin COVID-19, lanjutnya, semprotan berbasis antigen tidak terserap ke dalam tubuh atau tetap efektif dalam waktu lama di permukaan.

Zat tersebut akan menempel pada virus corona yang masuk ke hidung dan menetralisir atau melemahkannya, sehingga tidak dapat menyebabkan infeksi di dalam tubuh.

Detail mengenai dosisnya belum tersedia, namun menurut Dr Sirisabya, hal itu bisa diterapkan ketika ada risiko infeksi seperti saat arisan di mana masker dilepas.

“Hasil keseluruhan adalah penurunan viral load, yang akan menurunkan kemungkinan infeksi,” katanya.


Kebijakan Bebas Karantina bagi Turis Asing

FOTO: Thailand Laporkan Kasus Harian COVID-19 Terbesar Sejak Pandemi
Perbesar
Seorang wanita mengenakan masker dan membawa payung saat berjalan melewati Kuil Wat Pho di Bangkok, Thailand, Kamis (24/2/2022). Thailand melaporkan jumlah infeksi COVID-19 harian baru terbesar sejak awal pandemi. (Jack TAYLOR/AFP)

Gugus tugas COVID-19 Thailand mengatakan, mulai 1 Februari 2022 akan melanjutkan kebijakan bebas karantina "Test & Go" untuk para turis asing yang telah divaksinasi, sebagai respons atas perlambatan infeksi virus corona.

Skema pembebasan karantina bagi wisatawan asing yang mengunjungi Thailand sebelumnya sempat ditangguhkan sebulan yang lalu, selama tujuh minggu. Langkah ini diambil menimbang penyebaran varian Omicron yang melonjak dan ketidakpastian tentang efektivitas vaksin terhadapnya.

Kebijakan tersebut mengharuskan pelancong untuk melakukan tes COVID-19 pada saat kedatangan dan lima hari setelahnya, kata juru bicara Taweesin Wisanuyothin dalam sebuah pengarahan, demikian dikutip dari laman DW Indonesia, Jumat (20/1/2022).

Pihak berwenang juga memperpanjang jam restoran yang diizinkan untuk menyajikan alkohol hingga pukul 11 malam, dari sebelumnya jam 9 malam. Namun, bar dan klub malam akan tetap tutup.

Langkah tersebut bertujuan untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata yang telah hancur akibat pandemi, dengan jumlah pengunjung yang dibatasi dan persyaratan karantina yang ketat di Thailand.

 


Bebas Karantina untuk Destinasi Wisata Pantai

Thailand Longgarkan Aturan Untuk Turis Asing
Perbesar
Turis yang mengenakan masker berjalan-jalan di kuil Wat Pho di Bangkok, Thailand, pada 23 Februari 2022. Thailand akan melonggarkan beberapa persyaratan masuk bagi turis asing untuk membangun kembali yang rusak akibat pandemi ekonomi. (AP Photo/Sakchai Lalit)

Wisatawan asing yang berkunjung tahun lalu ke Thailand jumlahnya hanya sekitar 0,5% dari angka prapandemi, yang mencapai rekor hampir 40 juta pada 2019.

Gugus tugas COVID-19 Thailand juga setuju untuk memperluas program bebas karantina serupa lainnya atau dikenal dengan sebutan "Kotak Pasir" untuk memasukkan tujuan wisata pantai timur yang populer, seperti Pattaya dan Koh Chang.

Skema bebas karantina di mana turis yang telah divaksinasi harus setuju untuk tinggal di satu lokasi selama seminggu, saat ini beroperasi di Phuket dan Koh Samui.

Hingga saat ini, Thailand telah melaporkan 2,3 juta kasus infeksi dan hampir 22.000 kematian terkait virus corona secara keseluruhan. Sekitar dua pertiga penduduk telah divaksinasi dan 15% di antaranya sudah menerima booster.

Delirium, Gejala COVID-19, Gejala Baru COVID-19, Gejala Covid, Gejala Baru Covid
Perbesar
Infografis yang menyebut bahwa delirium merupakan gejala baru dari COVID-19, penyakit yang disebabkan Virus Corona SARS-CoV-2, tersebar di media sosial dan grup WhatsApp. (Sumber: Istimewa)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya