Shanghai Perdana Nol Kasus COVID-19 Sejak Maret 2022

Oleh Tanti Yulianingsih pada 26 Jun 2022, 09:56 WIB
Diperbarui 26 Jun 2022, 09:56 WIB
Potret Warga Shanghai Kembali Hidup Normal
Perbesar
Seorang warga yang mengenakan masker berjalan melewati penghalang di sekitar komunitas di Shanghai (2/6/2022). Lalu lintas, pejalan kaki dan pelari muncul kembali di jalan-jalan Shanghai ketika kota terbesar di China mulai kembali normal di tengah pelonggaran penguncian COVID-19 dua bulan yang ketat atas penerapannya. (AP Photo/Ng Han Guan)

Liputan6.com, Shanghai - China telah melaporkan nol infeksi COVID-19 baru di Shanghai untuk pertama kalinya sejak Maret, karena wabah terbaru di negara itu mereda setelah berbulan-bulan lockdown dan pembatasan lainnya. Demikian mengutip laporan Al Jazeera pada Sabtu (25/6/2022).

China adalah negara dengan ekonomi utama terakhir yang berkomitmen pada strategi nol-COVID, membasmi semua infeksi dengan kombinasi lockdown yang ditargetkan, pengujian massal, dan periode karantina yang panjang.

Pusat ekonomi Shanghai bahkan terpaksa lockdown selama berbulan-bulan selama lonjakan COVID-19 pada musim semi ini didorong oleh varian Omicron yang menyebar cepat. Sementara ibu kota, Beijing, menutup sekolah dan kantor selama berminggu-minggu karena wabah terpisah.

Laju infeksi Virus Corona itu telah melambat dalam beberapa hari terakhir, dengan Shanghai pada hari Sabtu melaporkan nol kasus yang ditularkan secara lokal untuk pertama kalinya sejak sebelum wabah pada awal Maret.

"Tidak ada kasus COVID-19 domestik baru yang dikonfirmasi dan tidak ada infeksi tanpa gejala domestik baru di Shanghai," kata kota itu dalam sebuah pernyataan.

Lockdown pada 25 juta penduduk Shanghai sebagian besar dicabut pada awal Juni, tetapi kota metropolitan itu telah berjuang untuk kembali normal karena lingkungan individu telah menerapkan kembali pembatasan atas infeksi baru.

Jutaan orang di kota itu untuk sementara dikunci lagi dua minggu lalu setelah pemerintah memerintahkan kampanye pengujian massal baru.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Beijing Pelonggaran, Shenzhen Pengetatan Aturan COVID-19

FOTO: Jutaan Warga Beijing Jalani Tes COVID-19 Massal
Perbesar
Seorang pekerja yang mengenakan pakaian pelindung dan membawa megafon memegang selembar dengan kode QR untuk orang-orang yang mengantre untuk tes virus corona COVID-19 di tempat pengujian pada hari ketiga pengujian massal untuk jutaan penduduk di Distrik Chaoyang, Beijing, China, 15 Juni 2022. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Di Beijing, pembatasan yang diberlakukan pada Mei kemudian dilonggarkan karena kasus COVID-19 menurun, tetapi diperketat lagi bulan ini setelah klaster infeksi terkait kehidupan malam muncul.

Setelah berhari-hari pengujian massal dan penguncian lokal, "rantai infeksi Heaven Supermarket" - dinamai berdasarkan bar populer yang dikunjungi oleh pengunjung - kini telah diblokir secara efektif, kata pihak berwenang Beijing pekan lalu.

Biro pendidikan kota mengatakan pada hari Sabtu bahwa semua siswa sekolah dasar dan menengah dapat kembali ke kelas mereka untuk sekolah langsung atau tatap muka pada Senin 27 Juni.

Beijing melaporkan hanya dua infeksi lokal baru pada hari Sabtu.

Temuan Kasus COVID-19 di Shenzhen

Namun, pembangkit tenaga listrik manufaktur China selatan di Shenzhen mengatakan pada hari Sabtu akan menutup pasar grosir, bioskop dan pusat kebugaran di distrik pusat yang berbatasan dengan Hong Kong selama tiga hari setelah kasus COVID-19 ditemukan di sana.

Pejabat China bersikeras bahwa kebijakan nol-COVID diperlukan untuk mencegah bencana perawatan kesehatan, menunjuk pada sumber daya medis yang tidak merata dan tingkat vaksinasi yang rendah di antara orang tua.

Tetapi strategi tersebut telah memukul negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan penegakan hukum yang berat, lalu memicu protes yang jarang terjadi di negara yang dikontrol ketat.

Isolasi internasional China juga telah mendorong beberapa bisnis dan keluarga asing dengan sarana keuangan untuk membuat rencana hengkang dari negara tersebut.

 


Jutaan Tes COVID-19 Dilakukan Tiap Hari, Kini China Banjir Limbah Medis

FOTO: Jutaan Warga Beijing Jalani Tes COVID-19 Massal
Perbesar
Pekerja menyeka tenggorokan seorang wanita di tempat pengujian virus corona COVID-19 pada hari ketiga tes massal untuk jutaan penduduk di Distrik Chaoyang, Beijing, China, 15 Juni 2022. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Petugas kesehatan di China tiap harinya menyodok penyeka plastik ke jutaan tenggorokan di warga. Hal ini lantas meninggalkan volume tempat sampah yang penuh dengan limbah medis.

Lantas apakah ini membawa pengaruh bagi lingkungan dan ekonomi demi strategi nol-COVID-19?

China adalah ekonomi utama terakhir yang berupaya untuk membasmi infeksi tidak peduli biayanya, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (20/6/2022).

Pengujian hampir setiap hari adalah senjata yang paling umum digunakan selain melakukan penguncian cepat dan karantina paksa ketika hanya beberapa kasus yang terdeteksi.

Dari Beijing hingga Shanghai, Shenzhen hingga Tianjin, kota-kota kini menjadi rumah bagi sejumlah kios pengujian sementara, sementara pihak berwenang memerintahkan ratusan juta orang untuk di-swab setiap dua atau tiga hari.

Pengujian massal tampaknya akan tetap ada karena otoritas China bersikeras bahwa nol-COVID telah memungkinkan negara terpadat di dunia itu untuk menghindari bencana kesehatan masyarakat.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa pendekatan tersebut - sumber legitimasi politik untuk Partai Komunis yang berkuasa - menciptakan lautan limbah berbahaya dan beban ekonomi yang meningkat bagi pemerintah daerah yang harus menghabiskan puluhan miliar dolar untuk mendanai sistem tersebut.

“Jumlah limbah medis yang dihasilkan secara rutin berada pada skala yang praktis tidak terlihat dalam sejarah manusia,” kata Yifei Li, pakar studi lingkungan di New York University (NYU) Shanghai.

"Masalahnya sudah menjadi luar biasa, dan akan terus bertambah besar," katanya kepada AFP.

Beijing telah memposisikan dirinya sebagai pemimpin lingkungan, menindak polusi udara dan air sambil menetapkan tujuan membuat ekonominya netral karbon pada tahun 2060, target yang menurut para ahli tidak dapat dipertahankan mengingat lintasan investasi batu bara saat ini.

Setiap kasus positif - biasanya beberapa lusin sehari secara nasional - menghilangkan jejak alat tes bekas, masker wajah, dan alat pelindung diri.

Jika tidak dibuang dengan benar, limbah biomedis dapat mencemari tanah dan saluran air, menimbulkan ancaman bagi lingkungan dan kesehatan manusia.

 


Media China Klaim Pengobatan Tradisional Bantu Lawan COVID-19

Beijing Longgarkan Aturan Karantina Bagi Pendatang Luar Negeri
Perbesar
Seorang pekerja yang mengenakan pakaian pelindung menyeka tenggorokan seorang wanita untuk tes COVID-19 pada hari ketiga berturut-turut tes virus corona massal di Beijing, Kamis (5/5/2022). Ibu kota China Beijing pada Kamis (5/5) mulai melonggarkan aturan karantina untuk kedatangan dari luar negeri. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Media pemerintah China, Xinhua mengklaim bahwa obat tradisional telah membantu perjuangan global dalam melawan COVID-19. Bahkan obat tradisional China disebut telah terbukti efektif mengobati pasien COVID-19.

"Pengobatan Tradisional Tiongkok (TCM), yang diperkenalkan dan digunakan secara luas dalam perang antipandemi global sejak awal COVID-19, terbukti sangat efektif," tulis Xinhua. 

Dilansir dari laman Xinhua, Kamis (16/6/2022), dalam laporan yang dirilis akhir Maret, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa obat tradisional china bermanfaat dalam pengobatan COVID-19, terutama kasus ringan hingga sedang.

Dari Asia hingga Afrika dan Eropa, semakin banyak dokter dan pasien yang mencoba TCM dan menikmati manfaatnya. Panggilan telah berkembang untuk mengintegrasikan TCM dan pengobatan Barat untuk meningkatkan pengejaran kesehatan manusia tanpa henti dan melawan penyakit seperti COVID-19.

Selama tahap awal pandemi COVID-19 di Zimbabwe, seperti di tempat lain di seluruh dunia, sedikit yang diketahui tentang virus ini dan kepanikan tidak jarang terjadi. Beberapa bulan setelah negara itu mengkonfirmasi kematian pertama terkait virus corona pada Maret 2020, tim medis Tiongkok tiba untuk membantu memerangi virus.

Di antara 12 anggota tim adalah Sun Shuang, seorang ahli TCM dalam penyakit pernapasan. Dia pergi ke negara Afrika dalam misi bantuan medis selama 498 hari. Sebagai satu-satunya dokter TCM dalam tim, Sun terutama bertanggung jawab atas pembangunan Pusat Pengobatan dan Akupunktur Tradisional Tiongkok Zimbabwe-China dan pekerjaan anti-pandemi.

"Saya telah merawat lebih dari 1.400 pasien COVID-19 secara total, online dan offline. Tingkat efektif keseluruhan pengobatan pengobatan tradisional Tiongkok dan Barat yang terintegrasi telah mencapai lebih dari 92 persen, jadi ini sangat meyakinkan Kementerian Kesehatan (Zimbabwe) dan publik," katanya kepada Xinhua.


Obat COVID-19

Rumah sakit keliling pengobatan tradisional China
Perbesar
Dokter menangani warga setempat di sebuah rumah sakit keliling di Distrik Chang'an, Provinsi Hebei, 12 Maret 2020. Sebuah rumah sakit pengobatan tradisional China keliling menyediakan layanan kesehatan bagi penduduk setempat di tengah perang melawan virus corona COVID-19. (Xinhua/Liang Zidong)

Menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok, statistik yang tidak lengkap menunjukkan bahwa Tiongkok pada bulan April telah membagikan diagnosis dan pedoman pengobatan TCM dengan lebih dari 150 negara dan wilayah, menyediakan produk TCM ke lebih dari 10 negara dan wilayah yang membutuhkan, dan mengirim pakar TCM untuk membantu pengendalian epidemi di sekitar 30 negara dan wilayah.

Pada bulan Maret tahun lalu, Tiongkok mengadakan "Forum Pengobatan Tradisional Tiongkok dan Kerjasama Internasional untuk Memerangi Pandemi COVID-19", di mana para pemimpin politik, pejabat pemerintah, perwakilan WHO, dan pakar dari 28 negara dan wilayah melakukan pertukaran mendalam melalui video.

Eddie Sanyama, seorang penduduk di Harare, ibu kota Zimbabwe, dan istrinya tertular COVID-19 pada Januari 2021. Saat gejala seperti sakit kepala, pilek, dan mual terjadi, mereka meminta bantuan TCM.

"Itu adalah kursus lima hari. Dan kemudian pada hari kedua, saya mulai merasa jauh lebih baik. Dan pada hari keempat, saya pulih sepenuhnya," kata Sanyama kepada Xinhua. 

"Saya merasa ini sangat efektif dan murah, dan saya akan merekomendasikan agar warga Zimbabwe dapat meminum obat ini. Saya pikir ini sangat efektif.

Infografis Cara China hingga Vietnam Tangani Virus Corona. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Cara China hingga Vietnam Tangani Virus Corona. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya