Vkusno & Tochka, McDonald's Ala Rusia Rekor Jual 120 Ribu Burger di Hari Pertama Buka

Oleh Tanti Yulianingsih pada 23 Jun 2022, 16:00 WIB
Diperbarui 23 Jun 2022, 16:36 WIB
Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi burger Big Mac dari McDonald's. (dok. unsplash/Christian Wiediger)

Liputan6.com, Moskow - Vkusno & Tochka atau McDonald's ala Rusia menjual lebih dari 120.000 burger pada hari pembukaannya di Moskow, memecahkan semua rekor sebelumnya dari penjualan rantai restoran cepat saji AS yang meninggalkan negara itu karena invasi Rusia ke Ukraina.

"Big Mac dan McFlurry mungkin tidak menjadi menu di restoran penerusnya, tetapi perusahaan baru tersebut memiliki target pertumbuhan yang ambisius setelah kesuksesan pada hari pembukaannya," kata kepala eksekutifnya seperti dikutip dari Daily Mail, Kamis (23/6/2022).

McDonald's Corp telah sepenuhnya keluar dari Rusia, menjual semua restoran yang dimilikinya kepada pemegang lisensi lokal pada bulan Mei. Dengan nama baru Vkusno & Tochka yang artinya 'Enak dan hanya itu,' 50 restoran di dan sekitar Moskow dibuka kembali pada 12 Juni dan 13 Juni.

Chief Executive Vkusno & Tochka, Oleg Paroev ingin menambah lokasi gerainya, tetapi mengakui ada tantangan untuk mengganti beberapa bahan dan pemasok, serta berurusan dengan pewaralaba lain yang masih menggunakan merek McDonald's.

Kisah hengkangnya McDonald's menunjukkan betapa sulitnya bagi bisnis konsumen Barat yang memutuskan untuk memberlakukan sanksi ke Moskow akibat aksi di Ukraina, guna memutuskan semua hubungan dengan Rusia dan bagi operator lokal untuk mengganti merek populer.

Ribuan orang yang datang ke pembukaan utama Vkusno & Tochka di Pushkin Square Moskow disambut oleh logo baru, skema warna, dan kemasan yang dihilangkan dari semua merek McDonald's, karena perusahaan baru tersebut kehilangan hak atas merek dagang dan kekayaan intelektual grup AS.

"Pada hari pertama kami menjual hampir 120.000 burger," kata Paroev. "Kami belum pernah melihat omset harian seperti itu selama McDonald's beroperasi di Rusia."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


McDonald's Dapat Kembali ke Rusia, Asal...

Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Sementara Paroev tidak mengharapkan permintaan seperti itu bertahan lama, ia bertujuan untuk melampaui target pertumbuhan pemilik baru Alexander Govor dan mencapainya lebih cepat dari jadwal. Sasaran Govor adalah mencapai 1.000 toko dalam empat hingga lima tahun, naik dari sekitar 850 di bawah merek McDonald's.

Perekrutan terus berlanjut, kata Paroev, yang juga ingin memperluas kerja sama dengan mitra strategis Sberbank, meskipun mengesampingkan peran pemegang saham untuk pemberi pinjaman utama Rusia.

Govor, yang sebelumnya mengelola 25 restoran, mengatakan pada peluncuran bahwa dia membayar jumlah 'simbolis' untuk McDonald's Rusia dan bahwa perusahaan AS telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan menggunakan opsi pembelian kembali selama 15 tahun.

Paroev, menyuarakan pendapat pribadinya, mengatakan McDonald's dapat kembali ke Rusia jika Vkusno & Tochka menjadi pemegang waralaba lagi, tetapi menekankan bahwa tidak ada diskusi tentang hal itu.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, McDonald's mengatakan telah 'menyelesaikan penjualan bisnisnya di Rusia dan keluar dari pasar.

'Beberapa mantan pemegang waralaba McDonald's mempertahankan mereknya pada kemasan dan menu elektronik dan menjual Big Mac dengan nama yang berbeda, membuat pusing Vkusno & Tochka.

"Tentu saja kami tidak senang dengan ini," kata Paroev.

Sementara terus menggunakan merek McDonald's merupakan pelanggaran hukum Rusia, perusahaan tidak dapat mengambil tindakan hukum karena tidak memiliki hak atas merek tersebut, imbuh Paroev.


Tantangan Jaga Kualitas Rasa yang Familiar

Ilustrasi Rusia. (Freepik/jannoon028)
Perbesar
Ilustrasi Rusia. (Freepik/jannoon028)

Restoran Rosinter, mantan pemilik waralaba yang masih beroperasi di stasiun kereta api dan bandara Pulkovo St Petersburg, tidak menanggapi permintaan komentar.

Vkusno & Tochka telah mengusulkan mantan pemilik waralaba bergabung dengan merek baru, kata Paroev, dengan salah satu yang telah menyetujuinya.

Govor membeli sekitar 700 restoran, kata Paroev, meninggalkan sekitar 100 yang belum ditemukan dan sementara Vkusno & Tochka masih memiliki akses ke pemasok lama, mantan pemilik waralaba lainnya tidak.

"Ini adalah misteri bagi saya produk apa yang dijual di sana," katanya tentang restoran di stasiun kereta api dan bandara, berbicara pada hari Jumat. "Tetapi saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa itu sama sekali bukan produk atau bahan yang sama yang sebelumnya dijual di McDonald's."

Vkusno & Tochka bertekad untuk menjaga kualitas produk, kata Paroev, tetapi menjaga rasa yang familiar adalah sebuah tantangan.

Meskipun 99% produk berasal dari pemasok Rusia, Paroev mengatakan 'persentase signifikan' bahan berasal dari luar negeri, sebuah proses yang diperumit oleh sanksi dan gangguan rantai pasokan.


Cari Pengganti Coca-Cola

Coca-Cola
Perbesar
ilustrasi/copyright pexels.com/pixabay.com

Vkusno & Tochka sedang mencari penyedia minuman baru, karena Coca-Cola menipiskan stoknya di Rusia, kata Paroev. Campuran kopi akan tetap, katanya, dipasok sekarang oleh investor India yang membeli operasi Rusia Paulig Finlandia.

Seperti yang disepakati dengan McDonald's, resep akan berubah dan pengganti Big Mac sedang dikerjakan, kata Paroev.

"Ini kerugian yang cukup besar," katanya. "Fakta bahwa itu sekarang telah hilang dari menu tidak membantu kami."

Membangun merek baru akan memakan waktu, tetapi Paroev optimis.

'Tamu-tamu kami akan terbiasa dengan nama baru dan mengerti bahwa mereka tidak lagi menggunakan 'Mac', tetapi di 'tochka'.'

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya