Gempa Afghanistan Tewaskan 1.000 Orang Lebih, Taliban Minta Bantuan Internasional

Oleh Tanti Yulianingsih pada 23 Jun 2022, 13:52 WIB
Diperbarui 23 Jun 2022, 13:55 WIB
Warga melihat reruntuhan akibat gempa Afghanistan. (Bakhtar News Agency/AP)
Perbesar
Warga melihat reruntuhan akibat gempa Afghanistan. (Bakhtar News Agency/AP)

Liputan6.com, Paktika - Taliban di Afghanistan telah meminta dukungan internasional, karena negara itu menghadapi dampak gempa bumi berkekuatan magnitudo 6,1 yang menghancurkan.

Mengutip BBC, Kamis (23/6/2022), lebih dari 1.000 orang dilaporkan tewas dan sedikitnya 1.500 orang terluka. Sementara tak diketahui berapa jumlah mereka yang terkubur di puing-puing rumah yang sering dibangun dari lumpur.

Provinsi Paktika di tenggara Afghanistan telah terkena dampak paling parah dan PBB berjuang keras untuk menyediakan tempat penampungan darurat serta bantuan makanan.

Upaya penyelamatan korban gempa terhambat oleh hujan lebat dan kurangnya sumber daya.

Para penyintas dan penyelamat telah mengatakan kepada BBC bahwa desa-desa yang hancur total di dekat pusat gempa, jalan-jalan yang rusak dan menara telepon seluler - dan ketakutan mereka bahwa jumlah korban tewas akan meningkat lebih lanjut.

Gempa bumi paling mematikan yang melanda negara itu dalam dua dekade merupakan tantangan besar bagi Taliban, gerakan Islam yang mendapatkan kembali kekuasaannya tahun lalu setelah pemerintah yang didukung Barat runtuh.

Gempa Afghanistan yang mengguncang pada Rabu 22 Juni melanda sekitar 44 km (27 mil) dari Kota Khost dan getarannya terasa hingga ke Pakistan dan India.

Mengutip CNN, hujan lebat dan angin "menghambat upaya evakuasi dengan helikopter yang dilaporkan tidak dapat mendarat", sementara upaya pencarian dan penyelamatan bersama dengan tindakan bantuan segera sedang berlangsung di provinsi-provinsi yang dilanda gempa di Afghanistan, menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB (UNOCHA) di Afganistan.

Terlepas dari faktor lingkungan, badan-badan kemanusiaan di bawah kepemimpinan kementerian pertahanan negara itu telah mengirimkan “delapan ambulans dan satu tim dokter ke Paktika,” menurut pernyataan UNOCHA.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pemerintah Taliban Tak Dapat Membantu

FOTO: 1.000 Orang Lebih Tewas Akibat Gempa Afghanistan
Perbesar
Seorang penduduk desa duduk dekat rumahnya yang rusak akibat gempa bumi di Distrik Spera, bagian barat daya Provinsi Khost, Afghanistan, 22 Juni 2022. Pemerintah Afghanistan meminta bantuan internasional usai terjadi gempa dengan kekuatan magnitudo 6,1. (AP Photo)

Afghanistan berada di tengah krisis kemanusiaan dan ekonomi, dan Abdul Qahar Balkhi, seorang pejabat senior Taliban, mengatakan pemerintah "secara finansial tidak dapat membantu orang-orang sejauh yang dibutuhkan".

Badan-badan bantuan, negara-negara tetangga dan kekuatan dunia membantu, katanya, tetapi menambahkan: "Bantuan itu perlu ditingkatkan ke tingkat yang sangat besar karena ini adalah gempa bumi dahsyat yang belum pernah dialami dalam beberapa dekade."

Kepala Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres mengatakan badan tersebut telah "sepenuhnya dimobilisasi" atas bencana tersebut. Tim kesehatan, pasokan medis, makanan, dan tempat penampungan darurat sedang dalam perjalanan ke zona gempa, kata para pejabat PBB.

Sebagian besar korban sejauh ini berada di Distrik Gayan dan Barmal di Paktika. Seluruh desa di Gayan dilaporkan telah dihancurkan oleh gempa.

"Ada suara gemuruh dan tempat tidur saya mulai bergetar", kata salah satu korban selamat, Shabir, kepada BBC.

"Langit-langit jatuh. Saya terjebak, tapi saya bisa melihat langit. Bahu saya terkilir, kepala saya sakit tapi saya keluar. Saya yakin tujuh atau sembilan orang dari keluarga saya, yang berada di ruangan yang sama dengan saya. aku, sudah mati".

Seorang dokter di Paktika mengatakan pekerja medis termasuk di antara para korban.

"Kami tidak memiliki cukup orang dan fasilitas sebelum gempa, dan sekarang gempa telah merusak sedikit yang kami miliki," kata petugas medis. "Saya tidak tahu berapa banyak rekan kami yang masih hidup."


Komunikasi Sulit

FOTO: 1.000 Orang Lebih Tewas Akibat Gempa Afghanistan
Perbesar
Duan anak laki-laki berada dekat rumah mereka yang rusak dalam gempa bumi di Distrik Spera, bagian barat daya Provinsi Khost, Afghanistan, 22 Juni 2022. Petugas PBB telah berusaha membantu situasi, namun upaya evakuasi terhambat oleh hujan deras. (AP Photo)

Komunikasi setelah gempa sulit karena kerusakan pada menara telepon seluler dan jumlah korban tewas masih bisa bertambah, kata seorang jurnalis lokal di daerah itu kepada BBC.

"Banyak orang tidak menyadari kabar kerabat karena telepon mereka tidak berfungsi," katanya. "Saudara laki-laki saya dan keluarganya meninggal, dan saya baru mengetahuinya setelah berjam-jam. Banyak desa telah dihancurkan."

Afghanistan rentan terhadap gempa, karena terletak di wilayah yang aktif secara tektonik, melalui sejumlah jalur patahan termasuk sesar Chaman, sesar Hari Rud, sesar Badakhshan Tengah dan sesar Darvaz.

Selama dekade terakhir lebih dari 7.000 orang telah tewas dalam gempa bumi di negara itu, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan melaporkan. Ada rata-rata 560 kematian setahun akibat gempa bumi.

Baru-baru ini, gempa bumi berturut-turut mengguncang barat negara itu pada Januari, menewaskan lebih dari 20 orang dan menghancurkan ratusan rumah.

Bahkan sebelum pengambilalihan Taliban, layanan darurat Afghanistan diperluas untuk menangani bencana alam - dengan hanya sedikit pesawat dan helikopter yang tersedia untuk penyelamat.

Tetapi baru-baru ini, negara itu mengalami kekurangan pasokan medis.

Menurut PBB, 93% rumah tangga di Afghanistan menderita kerawanan pangan. Lucien Christen dari Palang Merah, mengatakan "situasi ekonomi yang mengerikan" di Afghanistan berarti "mereka [keluarga Afghanistan] tidak dapat menyediakan makanan di atas meja".


Dana Bantuan hingga Prediksi Jumlah Korban Tewas Meningkat

Bulan Sabit Merah Afghanistan dan personel militer bekerja di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi mematikan, 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)
Perbesar
Bulan Sabit Merah Afghanistan dan personel militer bekerja di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi mematikan, 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)

Pemerintah Afghanistan berkomitmen 100 juta Afghani (mata uang Afghanistan) untuk membantu korban gempa.

Imarah Islam Afghanistan telah mengalokasikan dana darurat 100 juta Afghanis (USD $ 1.123.595.50) untuk korban gempa, menurut kantor berita negara Afghanistan Bakhtar News Agency seperti dikutip dari CNN.

Perdana Menteri Mullah Mohammad Hassan Akhand " menggelontorkan dana 100 juta untuk segera menangani situasi pada Selasa malam," di Provinsi Paktika, Khost dan provinsi lain yang terkena dampak gempa, Bakhtar News Agency melaporkan.

Afghanistan diguncang gempa paling mematikan dalam beberapa dasawarsa ketika gempa berkekuatan magnitudo 5,9 -- USGS menyebutnya magnitudo 6,1-- melanda timur negara itu, menewaskan lebih dari 1.000 orang pada Rabu waktu setempat.

Korban tewas akibat gempa di Afghanistan masih meningkat dan mungkin melebihi 1.000, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. Dengan lebih dari 1.000 orang yang terluka dipindahkan ke berbagai rumah sakit di wilayah tersebut.

"Semua sumber daya telah dikerahkan, tidak hanya dari provinsi terdekat tetapi juga dari Kabul, termasuk pasokan medis, tenaga medis, perawat, petugas kesehatan, ambulans dan petugas darurat yang terlatih dalam menghadapi situasi seperti itu,” kata Alaa AbouZeid, pemimpin tim untuk keadaan darurat dan manajer insiden di kantor WHO Afghanistan.

"Situasinya masih berkembang, dan kami mendorong lebih banyak sumber daya sesuai kebutuhan situasi," katanya dalam sebuah wawancara dengan CNN Eleni Giokos, menambahkan bahwa "rumah sakit utama yang menanggapi ini untuk kasus-kasus kritis adalah rumah sakit Paktia."

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya