Kemlu RI: Tak Ada WNI Korban Gempa di Afghanistan

Oleh Tanti Yulianingsih pada 23 Jun 2022, 07:51 WIB
Diperbarui 23 Jun 2022, 07:51 WIB
Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Perbesar
Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Liputan6.com, Paktika - Gempa bumi dahsyat mengguncang Afghanistan pada Rabu 22 Juni 2022 dini hari, kekuatannya dilaporkan mencapai magnitudo 6,1 dengan kedalaman dangkal 51 km dari pusat lindu.

KBRI Kabul kemudian bergerak cepat untuk mencari kabar para WNI terdampak.

"KBRI Kabul segera menghubungi simpul-simpul WNI yang menetap di Afghanistan. Tidak terdapat informasi adanya korban WNI," jelas pihak Kemlu RI dalam keterangannya yang dikutip Kamis (23/6/2022).

Gempa Afghanistan terbaru itu dilaporkan telah menelan korban jiwa nyaris 1.000 orang.

"Gempa kuat telah menewaskan sedikitnya 920 orang dan menyebabkan ratusan lainnya terluka di Afghanistan," kata pejabat Taliban seperti dikutip dari BBC. 

Gambar-gambar yang beredar menunjukkan tanah longsor dan rumah-rumah yang dibangun dari lumpur di Provinsi Paktika timur, di mana tim penyelamat berjuang untuk merawat yang terluka.

Di daerah terpencil, helikopter telah mengangkut korban ke rumah sakit.

Pemimpin Taliban Hibatullah Akhundzada mengatakan ratusan rumah hancur dan jumlah korban tewas kemungkinan akan bertambah.

Wakil Menteri untuk Manajemen Bencana Sharafuddin Muslim mengatakan pada konferensi pers bahwa sedikitnya 920 orang telah tewas dan 600 lainnya terluka, menjadikannya gempa paling mematikan di Afghanistan dalam dua dekade.

Gempa tersebut terjadi pada Rabu pagi waktu setempat, dengan pusat gempa di dekat kota Khost, sekitar 95 mil (150 km) selatan Kabul, US Geological Survey (Survei Geologi AS) melaporkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Gempa Terjadi Saat Orang-orang Tidur

Pejabat dan penduduk Taliban mensurvei kerusakan rumah di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi besar melanda pada 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)
Perbesar
Pejabat dan penduduk Taliban mensurvei kerusakan rumah di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi besar melanda pada 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)

Gempa Afghanistan terkini itu melanda sekitar 44 km (27 mil) dari kota tenggara Khost tak lama setelah pukul 01.30 waktu setempat (21.00 Selasa GMT), ketika banyak orang berada di rumah, tertidur di tempat tidur mereka.

"Setiap jalan yang Anda lalui, Anda mendengar orang-orang berduka atas kematian orang yang mereka cintai. Rumah-rumah hancur," kata seorang jurnalis lokal di Provinsi Paktika yang dilanda bencana alam parah kepada BBC.

Gempa bumi cenderung menyebabkan kerusakan yang signifikan di Afghanistan, di mana tempat tinggal di banyak daerah pedesaan tidak stabil atau dibangun dengan buruk.

Sebelumnya, Abdul Wahid Rayan, direktur jenderal kantor berita Bakthar, mengatakan daerah yang terkena gempa berada di daerah pegunungan, yang berarti pekerjaan penyelamatan sedang dilakukan dengan helikopter. Namun dia menambahkan: “Afghanistan kekurangan helikopter dan daerah-daerah yang sulit diakses membuat pekerjaan bantuan menjadi sulit.”

Rayan mengatakan 90 rumah telah hancur di Gayan, sebuah Distrik di provinsi Paktika.

"Guncangan kuat dan panjang” terasa di Kabul, menurut seorang penduduk dalam sebuah posting di European-Mediterranean Seismological Centre (EMSC) (situs Pusat Seismologi Eropa-Mediterania).

Foto-foto di media Afghanistan dan media sosial menunjukkan rumah-rumah menjadi puing-puing.

Kematian juga dilaporkan di provinsi timur Khost dan Nangarhar, kata Mohammad Nassim Haqqani, kepala Otoritas Manajemen Bencana Nasional Afghanistan.


Getaran Gempa Dirasakan hingga Pakistan dan India

Bulan Sabit Merah Afghanistan dan personel militer bekerja di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi mematikan, 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)
Perbesar
Bulan Sabit Merah Afghanistan dan personel militer bekerja di Provinsi Paktika timur Afghanistan setelah gempa bumi mematikan, 22 Juni 2022. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)

Getaran gempa dilaporkan juga terasa di lebih dari 500 km Afghanistan, Pakistan dan India.

Saksi mata melaporkan merasakan gempa di ibu kota Afghanistan, Kabul, serta ibu kota Pakistan, Islamabad. Namun, belum ada laporan segera mengenai korban atau kerusakan signifikan di Pakistan, menurut BBC Urdu.

Afghanistan rentan terhadap gempa, karena terletak di wilayah yang aktif secara tektonik, melalui sejumlah jalur patahan termasuk sesar Chaman, sesar Hari Rud, sesar Badakhshan Tengah dan sesar Darvaz.

Gempa itu berkekuatan 6,1 pada kedalaman sekitar 51 km, menurut seismolog.

Dalam 10 tahun terakhir, lebih dari 7.000 orang tewas dalam gempa bumi di negara itu, Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan melaporkan. Ada rata-rata 560 kematian setahun akibat gempa bumi. 


Sulit Komunikasi

Evakuasi korban gempa Afghanistan. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)
Perbesar
Evakuasi korban gempa Afghanistan. (Bakhtar News Agency yang dikelola pemerintah Afghanistan)

Komunikasi setelah gempa sulit karena kerusakan pada menara telepon seluler dan jumlah korban tewas masih bisa bertambah, kata wartawan lokal lain di daerah itu kepada BBC.

"Banyak orang tidak menyadari kabar kerabat karena telepon mereka tidak berfungsi," katanya. "Saudara laki-laki saya dan keluarganya meninggal, dan saya baru mengetahuinya setelah berjam-jam. Banyak desa telah hancur akibat gempa."

Para pejabat Taliban menyerukan badan-badan bantuan untuk bergegas ke daerah-daerah yang terkena dampak di timur negara itu.

Konflik beberapa dekade telah mempersulit negara miskin itu untuk meningkatkan perlindungannya terhadap gempa bumi dan bencana alam lainnya - meskipun ada upaya oleh badan-badan bantuan untuk memperkuat beberapa bangunan selama bertahun-tahun.

Bahkan sebelum pengambilalihan Taliban, layanan darurat Afghanistan diperluas untuk menangani bencana alam - dengan hanya sedikit pesawat dan helikopter yang tersedia untuk penyelamat.

Berbicara kepada BBC, seorang dokter dari salah satu distrik terparah di Provinsi Paktika mengatakan para pekerja medis termasuk di antara para korban.

"Kami tidak memiliki cukup orang dan fasilitas sebelum gempa, dan sekarang gempa telah merusak sedikit yang kami miliki," kata mereka. "Saya tidak tahu berapa banyak rekan kami yang masih hidup."

Sebagian besar korban sejauh ini berada di Distrik Gayan dan Barmal di Paktika, kata seorang dokter setempat kepada BBC.

Situs media lokal Etilaat-e Roz melaporkan seluruh desa di Gayan telah hancur.

Infografis Rentetan Gempa di Cincin Api Pasifik
Perbesar
Infografis Rentetan Gempa di Cincin Api Pasifik. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya