Dukung Ukraina, Jurnalis Rusia Raih Rp 1,5 Triliun Usai Jual Nobel Perdamaian

Oleh Tommy Kurnia pada 22 Jun 2022, 14:00 WIB
Diperbarui 22 Jun 2022, 14:00 WIB
Dmitry Muratov
Perbesar
Peraih Nobel Perdamaian Dmitry Muratov dari Rusia berpidato saat upacara penghargaan gala untuk hadiah Nobel Perdamaian pada 10 Desember 2021 di Oslo. (ODD ANDERSEN / AFP)

Liputan6.com, Moskow - Jurnalis Rusia Dmitry Muratov berhasil mengumpulkan dana sebanyak US$ 103,5 juta (Rp 1,5 triliun) usai menjual medali Nobel Perdamaian miliknya. Hasil uang itu akan digunakan untuk membantu para pengungsi anak yang berasal dari Ukraina.

Muratov adalah satu dari tiga pemenang Nobel Perdamaian pertama dari Rusia dan Uni Soviet. Terakhir kali Rusia meraih Nobel Perdamaian adalah di tahun 1990 ketika Mikhail Gorbachev mendapatkannya.

Hadiah Nobel Perdamaian milik Muratov ia dapatkan bersama dengan jurnalis Filipina, Maria Ressa.

Dilaporkan Forbes, Rabu (22/6/2022), medali emas 23 karat itu terjual pada Minggu (19/6/). Hasil lelang akan dikirim ke UNICEF untuk membantu anak-anak Ukraina.

Muratov berkata penjualan medali Nobel Perdamaian itu merupakan bentuk solidaritas bagi rakyat Ukraina. Pemimpin redaksi dari Novaya Gazeta itu mengaku khawatir dengan masa depan anak-anak Ukraina yang jadi yatim-piatu akibat invasi Rusia.

Penjualan medali Nobel Perdamaian ini turut mendapat dukungan dari The Norwegian Nobel Institute.

"Tindakan dermawan humanitarian ini sangatlah sesuai semangat Alfred Nobel," ujar Direktur Nobel Institute Olav Njolstad.

Berdasarkan surat wasiat Alfred Nobel, hadiah Perdamaian ini diberikan oleh pihak yang bekerja keras untuk persaudaraan antara negara, mengurangi konflik militer, dan mendukung kongres-kongres perdamaian.

Dmitry Muratov dan Maria Ressa mendapatkan Nobel Perdamaian pada 2021 karena perjuangan mereka sebagai jurnalis. Pihak Nobel berkata jurnalisme merupakan persyaratan dari demokrasi dan perdamaian.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


DW Berikan Freedom of Speech Award 2022 untuk 2 Jurnalis Ukraina

Mstyslav Chernov dan Evgeniy Maloletka Chernov mendapat Freedom of Speech Award di DW Global Media Forum 2022 (Liputan6.com/Irna Gustiawati)
Perbesar
Mstyslav Chernov dan Evgeniy Maloletka Chernov mendapat Freedom of Speech Award di DW Global Media Forum 2022 (Liputan6.com/Irna Gustiawati)

Freedom of Speech Award 2022 diberikan DW kepada dua jurnalis Ukraina, Mstyslav Chernov dan Evgeniy Maloletka Chernov. Penghargaan ini diberikan atas peran mereka yang telah meliput perang di Ukraina atas invasi Rusia.

"Kadang-kadang, informasi lebih penting untuk kelangsungan hidup manusia daripada makanan. Pikiran itu memungkinkan kami untuk terus bekerja, bahkan ketika semakin sulit setiap hari," kata jurnalis Mstyslav Chernov, penerima penghargaan di Bonn, Senin (20/6).

"Tragedi Mariupol akan selamanya tetap seperti bekas luka besar di tubuh dan hati saya, tetapi pada saat yang sama saya merasa bahwa pekerjaan yang kami lakukan, mendokumentasikan kengerian perang, akan membantu dunia untuk memahami apa yang terjadi di Ukraina dan akan membawa keadilan bagi ribuan orang yang tewas dalam perang yang tidak masuk akal," kata jurnalis foto Evgeniy Maloletka.

Kedua orang Ukraina itu adalah penerima Freedom of Speech Award 2022, seperti dilansir laman DW, Selasa (21/6).

Direktur Jenderal Deutsche Welle Peter Limbourg mengatakan, "Freedom of Speech Award telah diberikan kepada para pemenang di semua benua. Setiap kali kami ingin menyoroti salah satu masalah paling mendesak saat ini. Dan tahun ini, kami memberikan penghargaan kepada dua jurnalis yang telah meliput perang habis-habisan di Eropa. Ketika saya melihat gambar-gambar itu, membaca laporan Anda, saya pertama kali mengerti apa yang sebenarnya terjadi. Sangat sulit untuk mengirim wartawan ke zona perang. Kami sangat bangga memilikimu di sini."

Pemenang penghargaan Maloletka mengatakan dalam pidato penerimaannya, "Bagi saya, perang di Ukraina dimulai delapan tahun lalu, ketika saya bekerja sebagai fotografer selama protes Euromaidan, di Krimea pada Maret 2014, dan kemudian di Donbas. Selama dua tahun pertama perang, kami berada dalam berbagai situasi berbahaya, tetapi itu tidak dapat dibandingkan dengan apa yang saya lihat tahun ini."

"Selama 20 hari kami di Mariupol, kami menyaksikan kejahatan perang, serangan udara, dan kekejaman terhadap warga sipil yang dilakukan oleh pasukan Rusia. Penting bagi saya untuk menunjukkan kepada dunia dan negara kita apa yang terjadi, ketakutan dan rasa sakit Ukraina."


Penderitaan di Mariupol

Serangan Udara Rusia Hancurkan Rumah Sakit Bersalin di Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)
Perbesar
Asap mengepul setelah serangan udara Rusia di Mariupol, Ukraina (9/2/2022). Serangan Rusia telah merusak parah sebuah rumah sakit bersalin di kota pelabuhan Mariupol yang terkepung, kata pejabat Ukraina. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

Dia menambahkan, "Saya telah melihat banyak penderitaan manusia sebelum Mariupol, tetapi belum pernah melihat begitu banyak anak terbunuh dalam waktu sesingkat itu" dan dia berharap pekerjaan mereka akan membawa keadilan bagi ribuan orang yang terbunuh dalam perang yang tidak masuk akal."

Pemenang penghargaan Chernov mengatakan dalam pidato penerimaannya, "Setiap jurnalis Ukraina atau internasional di panggung ini dengan senang hati akan memberikan semua penghargaan di dunia untuk invasi Rusia di Ukraina agar tidak pernah terjadi di tempat pertama."

"Namun demikian, kami sangat berterima kasih. Ini adalah pengakuan dan dukungan penting bagi kami. Mariupol dengan cepat jatuh ke dalam kekacauan, dan kami tidak mengerti mengapa pada awalnya. Dan kemudian kami mengerti. Tidak ada informasi yang masuk atau keluar dari kota. Orang-orang memasang tanda untuk mengetahui apakah Kiev masih berdiri, untuk mengetahui tentang Kharkiv, Odessa, Kherson, tidak ada informasi apakah kerabat orang masih hidup, apakah koridor kemanusiaan terbuka. Jadi, orang panik. Terkadang, informasi lebih penting untuk kelangsungan hidup manusia daripada makanan. Pikiran itu memungkinkan kami untuk terus bekerja, bahkan ketika itu menjadi lebih sulit setiap hari."

Kedua jurnalis, yang akan kembali ke Ukraina untuk melanjutkan liputan mereka, mendedikasikan Penghargaan Kebebasan Berbicara DW kepada sesama jurnalis Ukraina. Chernov berkata: "Saya ingin semua orang memahami bahwa apa yang kami lakukan bukanlah hal yang luar biasa; itulah yang dilakukan setiap jurnalis di Ukraina saat ini. Mereka mengambil risiko yang sama seperti yang kami lakukan. Kami mendedikasikan Penghargaan ini untuk para jurnalis yang bekerja di Ukraina. Jika tidak, perang ini akan terus berlanjut. Terima kasih bahwa kebebasan berbicara tidak hanya didukung oleh pidato. Tolong tetap dukung kebebasan berbicara, jurnalisme independen, dan pelaporan yang tidak memihak."


Jurnalis Perang

Pasukan Ukraina Ditarik dari Mariupol
Perbesar
Prajurit Ukraina duduk di dalam bus setelah mereka dievakuasi dari pabrik baja Azovstal Mariupol yang terkepung, dekat sebuah penjara di Olyonivka, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur (17/5/2022). (AP Photo)

Jodie Ginsberg, presiden Komite untuk Melindungi Jurnalis (CPJ), mengatakan dalam pidato pujiannya: "Wartawan memainkan peran penting dalam meminta pertanggungjawaban yang kuat, dalam mengungkap korupsi, menantang ketidakadilan, dan menyoroti isu-isu utama kita."

“Sebuah budaya di mana serangan terhadap jurnalis tidak dihukum, menciptakan iklim di mana jurnalis dianggap sebagai permainan yang adil di mana mereka tidak lagi dilihat sebagai manusia tetapi menjadi target."

"Itu menciptakan kompleksitas ekstra dalam situasi perang, di mana kebenaran sering kali menjadi korban pertama dan di mana mereka yang berusaha untuk mengatakan yang sebenarnya tidak hanya menghadapi risiko fisik yang dihadapi oleh siapa pun di tengah-tengah konflik, tetapi yang keberadaannya merupakan ancaman bagi antagonis."

“Dalam konteks itulah karya jurnalis dan novelis AP"

"Mstyslav Chernov dan jurnalis foto lepas Evgeniy Maloletka, keduanya dari Ukraina timur, sangat luar biasa.'

Freedom of Speech Award diberikan untuk menghormati liputan wartawan tentang perang Rusia di Ukraina dari Kota Mariupol yang diperangi pada Februari 2022.

Laporan mereka "20 hari di Mariupol" menawarkan kisah unik Mariupol yang dikepung. Wartawan terakhir yang meninggalkan kota, Chernov dan Maloletka, mendokumentasikan kematian, kehancuran dan pemboman sebuah rumah sakit bersalin di Mariupol.

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya