Australia Hadirkan Transportasi Umum yang Aman dan Berkualitas di Jakarta

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 21 Jun 2022, 19:10 WIB
Diperbarui 21 Jun 2022, 19:10 WIB
FOTO: Cegah Penumpukan Penumpang, Transjakarta Tambah Armada di Stasiun Manggarai
Perbesar
Bus Transjakarta tiba di Halte Plaza Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Kamis (2/6/2022). Untuk mengantisipasi penumpukan penumpang di Stasiun Manggarai akibat rute baru KRL, PT Transjakarta melakukan penyesuaian layanan serta menambah 32 armada yang beroperasi untuk melayani tiga rute yang tersedia. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta - Australia bekerja sama dengan PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) menghadirkan transportasi umum yang aman dan berkualitas tinggi di Jakarta.

Tim Stapleton, Minister Konselor bidang Ekonomi di Kedutaan Besar Australia Jakarta mengatakan, “Australia senang dapat bekerja sama dengan TransJakarta dalam mentransformasi layanan setelah pandemi, dengan tujuan meningkatkan jumlah penumpang”.

Minister Konselor Stapleton menambahkan, “kesiapsiagaan krisis dan rancangan komunikasi yang diluncurkan hari ini dikembangkan melalui kemitraan yang erat dengan TransJakarta”, demikian disampaikan dalam rilis yang diterima Liputan6.com dari Kedubes Australia di Jakarta pada Selasa (21/6/2022).

“Rancangan tersebut memberikan fondasi kuat bagi TransJakarta dalam merespons krisis di masa depan dan merupakan perangkat yang berharga dalam upaya TransJakarta untuk memberikan layanan yang aman dan lebih baik.”

TransJakarta, seperti banyak penyedia transportasi global, mengalami penurunan jumlah penumpang yang tajam selama pandemi COVID-19.

TransJakarta dan Kemitraan Indonesia Australia untuk Infrastruktur (KIAT) yang didanai Pemerintah Australia bersama-sama mengembangkan manajemen krisis, kesiapsiagaan, dan rancangan komunikasi untuk mendukung layanan transportasi umum yang lebih tangguh.

Rancangan yang diberikan dengan bantuan Australia ini, mencakup rekomendasi tentang bagaimana mengelola gangguan di masa depan.

Rekomendasi dari laporan ini akan membantu kampanye Transjakarta “Raih Kembali” untuk meningkatkan jumlah penumpang dengan mendukung transportasi umum perkotaan yang aman.

Kedutaan Besar Australia, yang diwakili oleh Minister Konselor Tim Stapleton, secara resmi menyerahkan dokumen tersebut kepada pihak TransJakarta pada upacara di halte transit terbaru Jakarta yang telah dibuka sejak Desember 2021.

Australia akan terus bermitra dengan TransJakarta, termasuk pada dua inisiatif yang bertujuan mengintegrasikan hub transportasi dengan area pemukiman di Jakarta.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


PM Australia Anthony Albanese Ingin Indonesia Ikut Atasi Masalah Ekonomi Dunia

Presiden Jokowi menerima kunjungan PM Australia Anthony Albanese di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (6/6/2022). (Foto: tangkapan layar kanal Youtube Biro Pers Setpres)
Perbesar
Presiden Jokowi menerima kunjungan PM Australia Anthony Albanese di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (6/6/2022). (Foto: tangkapan layar kanal Youtube Biro Pers Setpres)

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese menyebut pertemuannya dengan Presiden RI Joko Widodo berfokus pada upaya bersama dalam mengatasi tantangan ekonomi yang alami dunia pasca-pandemi COVID-19.

Anthony Albanese berharap banyak untuk bisa bekerja sama dengan Indonesia dalam mengatasi permasalahan tersebut.

"Pada saat ini dunia dihadapi oleh ketidakpastian ekonomi global. Dan dengan bekerja sama dengan Indonesia, kami akan secara efektif mengatasi banyak tantangan dalam menavigasi pemulihan ekonomi global pasca-COVID," kata PM Albanese dalam press briefing bersama awak media di Hotel Raffles Jakarta, Senin (6/6/2022).

"Dan saya berharap dapat bekerja sama dengan Presiden Widodo untuk membantu mewujudkannya."

"Saya menegaskan kembali dukungan kepada Presiden Widodo dalam merevitalisasi hubungan perdagangan dan investasi kita, termasuk dengan menyadari potensi yang ada dari Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Australia Indonesia."

Anthony Albanese juga menyampaikan bahwa bersama Jokowi ia telah berbicara tentang berbagai masalah lain dan telah memiliki komitmen khusus.

"Masalah perubahan iklim, di mana kami memiliki program kemitraan infrastruktur perubahan iklim senilai US$ 200 juta."

"Pentingnya ASEAN dan sentralitasnya bagi kebijakan luar negeri kita dan bagi kawasan. Dan saya akan bertemu dengan Sekjen ASEAN setelah konferensi pers ini."


Jokowi Sambut PM Australia Anthony Albanese di Istana Bogor

Sandiaga Sambut Kedatangan PM Anthony dari Australia Sebelum Bertemu Jokowi di Istana
Perbesar
Sandiaga Sambut Kedatangan PM Anthony dari Australia Sebelum Bertemu Jokowi di Istana

Presiden Joko Widodo atau Jokowi menerima kunjungan Perdana Menteri (PM) Australia yang baru terpilih, Anthony Albanese di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (6/6/2022).

Pertemuan ini begitu berkesan, sebab Indonesia menjadi negara pertama yang dikunjungi PM Anthony dalam agenda bilateral sejak resmi dilantik sebagai perdana menteri pada 23 Mei 2022 lalu.

"Saat ini, hari ini, Perdana Menteri (PM) Australia yang tiba di Istana Kepresidenan Bogor akan melaksanakan pertemuan bilateral dan kunjungan resmi pertamanya semenjak menjabat sebagai perdana menteri," kata siaran daring dari Biro Pers Kantor Sekretariat Presiden, Senin (6/6/2022).

Pantauan daring memperlihatkan kedatangan PM Anthony beserta jajarannya disambut dengan pasukan berkuda, pasukan berseragam baju tradisional Indonesia, dan pasukan marching band di Istana Bogor, Jawa Barat.

PM Anthony turun dari mobil Mercedes jenis limousine hitam dan disambut langsung oleh Presiden Jokowi. Keduanya kompak mengenakan jas berwarna gelap dan berdasi.

Selain itu, keduanya juga sama-sama sudah tidak mengenakan masker, sebab kondisi pandemi Covid-19 di sejumlah negara, termasuk Indonesia yang semakin terkendali.


Bersama Para Menteri

Presiden Jokowi menerima kunjungan PM Australia Anthony Albanese di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (6/6/2022). (Foto: tangkapan layar kanal Youtube Biro Pers Setpres)
Perbesar
Presiden Jokowi menerima kunjungan PM Australia Anthony Albanese di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (6/6/2022). (Foto: tangkapan layar kanal Youtube Biro Pers Setpres)

Melalui kunjungan ini PM Anthony, membawa serta Menteri Luar Negeri Senator Penny Wong, Menteri Perdagangan Senator Don Farrell, Menteri Perindustrian Ed Husic, dan Anggota Solomon Luke Gosling OAM. Selain itu delegasi tingkat tinggi pemimpin bisnis Australia akan turut bergabung dalam kunjungan ini.

“Indonesia adalah salah satu tetangga terdekat kami, itulah sebabnya saya berkomitmen untuk berkunjung secepatnya," ujar PM Anthony dalam keterangan resminya yang diterima oleh Liputan6.com melalui rilis, Minggu (5/6/2022).

“Kedua, negara kita memiliki sejarah panjang kerja sama dan persahabatan, dan Pemerintahan saya akan bekerja sama dengan Indonesia untuk memperdalam hal ini," sambungnya lagi.

Perdana Menteri berangkat dari Australia pada hari Minggu 5 Juni, dan kembali pada hari Selasa 7 Juni nanti. Selain bertemu Jokowi, di Jakarta, Perdana Menteri Anthony juga akan bertemu dengan Sekretaris-Jenderal ASEAN Dato Lim Jock Hoi untuk membahas komitmen Pemerintah terhadap Asia Tenggara dan sentralitas ASEAN.

Infografis Indonesia Australia
Perbesar
Hubungan Indonesia Australia (Liputan6.com/Trieyas)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya