Pakar Media Berkumpul di Jerman Bahas Masa Depan Jurnalisme di Tengah Krisis

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 21 Jun 2022, 13:50 WIB
Diperbarui 05 Jul 2022, 20:17 WIB
DW Global Media Forum 2022 (Liputan6.com/Irna Gustiawati)
Perbesar
DW Global Media Forum 2022 (Liputan6.com/Irna Gustiawati)

Liputan6.com, Bonn - DW Global Media Forum membahas jurnalisme di masa krisis. Pakar media dari seluruh dunia berkumpul di bekas ibu kota Jerman, Bonn, untuk membahas masa depan jurnalisme di masa perang, krisis, dan bencana.

Dikutip dari laman DW, Selasa (21/6/2022), krisis global bukan lagi pengecualian tetapi aturannya: Perubahan iklim, kepunahan spesies, meningkatnya ketimpangan sosial dan ekonomi, pandemi, perang, dan ini bukan hanya ancaman besar bagi kehidupan yang terjadi dalam interval yang semakin pendek.

Semuanya juga merupakan fenomena yang menarik satu sama lain ke dalam spiral kehancuran dan gangguan. Baru-baru ini, itu semua telah dimanifestasikan dalam rangkaian peristiwa yang digerakkan oleh invasi brutal Rusia ke tetangganya, Ukraina.

Banyak yang sekarat karena mereka terjebak dalam baku tembak. Lainnya karena mereka tidak punya cukup makanan. Tetapi perang juga telah membuat ekonomi global keluar dari keterpurukan, memaksa semakin banyak pria dan wanita yang putus asa untuk bergabung dengan gelombang migrasi yang semakin besar.

Di tengah itu semua adalah jurnalis. Tetapi bahkan sebagai penulis, reporter, dan koresponden, mereka terlalu sering menjadi sasaran kekerasan yang sewenang-wenang dan sistematis.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Perang Ukraina-Rusia

Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)
Perbesar
Asap mengepul dari pabrik baja Azovstal di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, saat perang antara Rusia Ukraina. (AP Photo/Alexei Alexandrov, File)

“Ada sedikit keraguan bahwa serangan Rusia di Ukraina akan membayangi Forum Media Global tahun ini,” kata Direktur Jenderal DW Peter Limbourg.

"Sementara itu, Penghargaan Kebebasan Berbicara tahun ini: diberikan untuk dua jurnalis Ukraina yang masing-masing telah memberikan kontribusi yang sangat khusus untuk membawa ke audiens global laporan mengejutkan tentang kengerian penuh dari perang.”

Evgeniy Maloletka dan Mstyslav Chernov mempertaruhkan segalanya untuk mendokumentasikan pengepungan dan penghancuran kota pelabuhan Mariupol di Ukraina. Penyerahan GMF Freedom of Speech Awards kepada dua jurnalis foto akan menjadi sorotan utama hari pertama konferensi.

Pengorbanan untuk Melindungi Kebenaran

Yang juga ditunggu-tunggu adalah pidato dari Peraih Nobel Perdamaian Maria Ressa. Judulnya: "Apa yang rela Anda korbankan untuk melindungi kebenaran?"

Ressa tahu apa yang dia bicarakan: Sebagai jurnalis investigasi terkemuka dan salah satu pendiri portal berita online, dia terus-menerus mengalami pelecehan dan intimidasi pribadi dari pemerintah Filipina, termasuk ditangkap beberapa kali: "Saya senang dia akan bergabung dengan kami di Bonn untuk membuka sesi pertama Forum Media Global," kata Peter Limbourg.

“Apa yang kami harapkan adalah konferensi ini akan mendorong dan memperkuat semua orang di seluruh dunia yang menempatkan diri mereka di garis untuk melindungi kebebasan berpendapat dan kebebasan berbicara bagi jurnalis.”

 


Konferensi Media Internasional Terbesar di Jerman

Ilustrasi Jurnalis
Perbesar
Ilustrasi Jurnalis (The Climate Reality Project /Unsplash).

Forum Media Global DW telah memantapkan dirinya sebagai konferensi media internasional terbesar di Jerman, yang sekarang diselenggarakan untuk kelima belas kalinya oleh DW. Judul tahun ini adalah "Membentuk hari esok, sekarang."

Dalam dua tahun terakhir, pandemi COVID-19 membuat pertemuan dan diskusi hanya dapat dilakukan dalam format digital.

Sekarang GMF kembali ke tempatnya: Di bekas gedung parlemen Jerman di Bonn, dengan lebih banyak ruang pertemuan tersedia di World Conference Center Bonn. "Setelah dua tahun pandemi, banyak orang yang bersyukur bisa bertemu lagi secara langsung," kata Verica Spasovska, yang bertanggung jawab atas program konferensi. Dan siapa pun yang tidak dapat datang ke Bonn dapat mengikuti banyak diskusi online.

Pelaporan perang, Tirai Besi digital, dan sensor Spasovska menguraikan topik utama di GMF tahun ini dengan mengajukan serangkaian pertanyaan: "Bagaimana cara terbaik," tanyanya, "seharusnya jurnalis memposisikan diri di saat krisis dan konflik? Bagaimana kita bisa mempertahankan atau bahkan memenangkan kembali, kredibilitas yang kita miliki? hingga Tantangan spesifik apa yang ditimbulkan oleh krisis ini bagi pekerjaan jurnalis?"

 

 


Rangkaian Acara GMF 2022

Ilustrasi jurnalis.
Perbesar
Ilustrasi jurnalis. Foto Unsplash

Perang di Ukraina mendorong manajer program untuk meninjau kembali konsep konferensinya.

"Kami sekarang melihat lebih dekat pada pekerjaan wartawan perang, menempatkan digital baru Eropa dalam sorotan dan, misalnya, menyelidiki masalah penyensoran — dan bagaimana menyiasatinya. Ini semua adalah contoh elemen yang kami baru-baru ini saja mengadakan program konferensi."

Di atas segalanya, Spasovska berharap peserta konferensi akan meninggalkan konferensi dua hari dengan perasaan bahwa, "Saya benar-benar belajar sesuatu di sini dan saya memiliki beberapa pemikiran baru untuk dibawa pulang." Sangat penting dalam konteks ini: serangkaian lokakarya dengan tips praktis untuk pekerjaan sehari-hari jurnalis di lapangan."

Para kepala akademi media Jerman juga mengadakan pertemuan tahunan mereka di pinggiran GMF. Mereka akan mengirimkan jurnalis muda mereka untuk meliput konferensi tersebut.

Juga akan ada jembatan antara GMF dan politik global, dengan menteri budaya dan media G7, yang juga bertemu di Bonn, dijadwalkan untuk mengunjungi GMF.

Menteri Negara Jerman untuk Budaya dan Media, Claudia Roth, akan bergabung dengan pembicara lain di podium di awal konferensi. Tema: "Membentuk masa depan jurnalisme di masa krisis dan perang: Bagaimana kita akan hidup di masa depan tergantung pada bagaimana kita melaporkan hari ini."

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya