Korea Utara Setop Impor Barang Medis Terkait COVID-19 dari China

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 21 Jun 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 21 Jun 2022, 07:00 WIB
Waspada Virus Corona COVID-19 di Korea Utara
Perbesar
Petugas menyemprotkan cairan hand sanitizer kepada mahasiswa sebagai upaya mencegah penyebaran pandemi Covid-19 di Universitas Kedokteran Pyongyang, Rabu (22/4/2020). Korea Utara memberlakukan pembatasan ketat guna mengantisipasi penyebaran virus corona di negara tersebut. (KIM Won Jin/AFP)

Liputan6.com, Pynongyang - Korea Utara tiba-tiba berhenti mengimpor produk medis yang digunakan sebagai langkah pencegahan dan pengendalian COVID-19 dari China pada Mei, menurut data perdagangan yang dirilis oleh Beijing, setelah negara itu membeli masker wajah dan ventilator dari tetangganya pada bulan-bulan sebelumnya.

Kasus demam baru harian di Korea Utara, seperti yang dilaporkan oleh kantor berita negaranya, KCNA, telah menurun sejak negara tertutup itu pertama kali mengakui pada pertengahan Mei bahwa mereka sedang memerangi wabah COVID-19. Tetapi belum mengungkapkan berapa banyak dari kasus-kasus itu yang dites positif terkena virus corona. Demikian seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Senin (20/6/2022).

Korea Utara tidak mengimpor masker wajah, termometer, sarung tangan karet, ventilator atau vaksin dari China pada Mei, menurut data yang dirilis oleh bea cukai China pada Senin (20 Juni).

Itu dibandingkan dengan impor lebih dari 10,6 juta masker, hampir 95.000 termometer dan 1.000 ventilator non-invasif dari China pada Januari hingga April.

Korea Selatan dan Amerika Serikat telah menawarkan untuk memberikan bantuan, termasuk vaksin, tetapi Pyongyang belum menanggapi.

Karena Pyongyang tidak pernah secara langsung mengkonfirmasi berapa banyak orang yang dites positif terkena virus, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada bulan Juni bahwa mereka menganggap situasinya semakin buruk, bukan lebih baik.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Ekspor Merosot

Korea Utara Dilanda COVID-19, Kim Jong-un Sidak ke Apotek
Perbesar
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengenakan masker memeriksa apotek di tengah wabah Covid-19 di Pyongyang, Korea Utara pada 15 Mei 2022. Korea Utara telah memobilisasi militernya untuk mendistribusikan obat-obatan COVID dan mengerahkan lebih dari 10.000 petugas kesehatan untuk membantu melacak pasien potensial terkena Covid-19. (STR/KCNA VIA KNS/AFP)

Secara keseluruhan, ekspor China ke Korea Utara merosot 85,2 persen menjadi US$14,51 juta pada Mei dari US$98,1 juta pada April.

Barang ekspor utama adalah kedelai, gula pasir, bungkil kedelai dan tepung terigu.

Korea Utara membeli kedelai senilai US$2,97 juta, gula pasir US$2,64 juta, bungkil kedelai US$1,49 juta, dan tepung terigu US$846.598 pada Mei, menurut data bea cukai China.

Kementerian luar negeri China mengkonfirmasi pada 29 April bahwa China telah menangguhkan layanan kereta barang lintas batas dengan Korea Utara setelah konsultasi karena infeksi COVID-19 di kota perbatasan Dandong.


Hampir 20 Ribu Kasus Demam Baru

Banner Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Sumber Foto: STR/KCNA via KNS/AFP)
Perbesar
Banner Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Sumber Foto: STR/KCNA via KNS/AFP)

Korea Utara mencatat 18.820 lebih banyak kasus demam dan tidak ada kematian baru di tengah darurat COVID-19 gelombang pertamanya. Pihak berwenang Korea Utara terus bersikeras bahwa infeksi di negara terisolasi itu telah dikendalikan.

Dikutip dari laman Al Jazeera, Senin (20/6/2022), Korea Utara telah melaporkan lebih dari 4,6 juta kasus demam selama wabah resmi pertamanya, tetapi pihak berwenang belum mengungkapkan berapa banyak dari pasien tersebut yang dites positif terkena virus corona. Pihak berwenang pada hari Jumat melaporkan hanya lebih dari 23.100 kasus demam, menandai hari ketiga berturut-turut infeksi yang dilaporkan tetap di bawah 30.000.

Sebelum mengakui wabah pada pertengahan Mei, Pyongyang telah mengklaim bebas dari COVID-19, sebuah rekor yang diragukan oleh banyak pengamat karena penularan akut virus corona dan perbatasan darat negara yang luas dengan China.

Rezim rahasia, yang diperintah oleh diktator generasi ketiga Kim Jong Un, telah menolak bantuan dari luar, termasuk vaksinasi, meskipun kekurangan gizi yang meluas dan sistem perawatan kesehatan yang bobrok.


Skeptisisme

Kim Jong-un Tampil Pakai Masker untuk Pertama Kali, Perintahkan Korea Utara Lockdown karena Kemunculan Covid-19
Perbesar
Korea Utara konfirmasi kasus pertama Covid-19, Kim Jong Un tampil perdana pakai masker saat perintahkan lockdown. (KCNAwatch.org).

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan skeptisisme tentang klaim Korea Utara bahwa wabah itu berkurang, memperingatkan bahwa kasus-kasus tidak dilaporkan dan situasinya dapat memburuk. Secara resmi dikenal sebagai Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK), negara itu sejauh ini hanya melaporkan 73 kematian, jauh di bawah perkiraan wabah yang melibatkan jutaan infeksi.

Pekan lalu juga dilaporkan wabah penyakit gastrointestinal yang tidak teridentifikasi , diduga kolera atau tipus, di barat daya negara itu.

Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Ledakan Kasus Covid-19 di Korea Utara. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya