Restoran di Makau Tutup Akibat Kenaikan Kasus COVID-19, Tapi Kasino Tetap Buka

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 20 Jun 2022, 14:02 WIB
Diperbarui 20 Jun 2022, 14:02 WIB
Macau Tutup Kasino
Perbesar
Pejalan kaki melewati Kasino Lisboa yang telah ditutup menyusul ancaman Topan Mangkhut di Makau, Minggu (16/9). Makau menutup semua kasino untuk pertama kalinya dalam sejarah akibat badai terbesar tahun ini mendekati Makau. (AFP/ISAAC LAWRENCE)

Liputan6.com, Makau - Pusat perjudian terbesar di dunia Makau memulai hari kedua pengujian massal COVID-19 pada Senin (20/6), dengan bank, sekolah, layanan pemerintah, dan bisnis lainnya tutup, tetapi kasino tetap buka.

Pengujian terhadap sekitar 600.000 penduduk Makau diperkirakan akan berakhir pada Selasa dan dilakukan setelah lusinan kasus yang ditularkan secara lokal ditemukan selama akhir pekan.

Makau yang jadi bekas koloni Portugis yang diperintah China itu menganut kebijakan "nol COVID-19" China yang bertujuan untuk memberantas semua wabah, dengan biaya berapa pun, yang bertentangan dengan tren global yang mencoba hidup berdampingan dengan virus.

Sebagian besar penduduk diminta untuk tinggal di rumah, restoran akan ditutup untuk makan malam dan pembatasan perbatasan telah diperketat.

Ini berarti pendapatan kasino kemungkinan akan mendekati nol untuk setidaknya satu minggu dan kemungkinan beberapa minggu mendatang, kata para analis.

Pemerintah Makau bergantung pada kasino untuk lebih dari 80 persen pendapatannya, dengan sebagian besar penduduknya dipekerjakan secara langsung atau tidak langsung oleh industri kasino.

Wabah terbaru datang tiba-tiba dan telah menyebar dengan cepat dengan sumber yang masih belum diketahui, kata kepala eksekutif Macao Ho Iat Seng dalam sebuah pernyataan di situs web pemerintah.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Kasus di Makau

Pelabuhan Baru yang Hubungkan Makau dan China Daratan Resmi Beroperasi
Perbesar
Seorang penumpang menunjukkan kode respons cepat (quick response/QR) kepada staf karantina kesehatan di Pelabuhan Hengqin pada 18 Agustus 2020. Pelabuhan baru untuk memfasilitasi perjalanan antara Makau dan Zhuhai, Provinsi Guangdong, China selatan, ini resmi beroperasi. (Xinhua/Deng Hua)

Wabah virus corona Makau sebelumnya terjadi pada Oktober tahun lalu. Wabah di wilayah tetangga China di Hong Kong tahun ini melihat lebih dari 1 juta infeksi yang dikonfirmasi, dan lebih dari 9.000 kematian, membanjiri rumah sakit dan layanan publik.

Makau hanya memiliki satu rumah sakit umum dengan layanan yang sudah menggeliat setiap hari.

Badan legislatif Macao minggu ini akan menyetujui undang-undang permainan yang diamandemen yang akan meletakkan dasar bagi apa yang diperlukan dari operator kasino bernilai miliaran dolar untuk terus beroperasi.

"Bergantung pada seberapa cepat Macao bisa mengendalikan wabah terbaru, ada risiko penundaan finalisasi amandemen undang-undang perjudian dan proses tender konsesi selanjutnya," kata Vitaly Umansky, analis di Sanford C Bernstein.


Media China Klaim Pengobatan Tradisional Bantu Lawan COVID-19

Obat Tradisional China
Perbesar
Apoteker meracik obat tradisional China di Rumah Sakit Afiliasi Pertama Universitas Kedokteran China di Hefei, 24 Februari 2020. RS itu bertanggung jawab meracik, merebus dan mengirim obat tradisional China ke tujuh rumah sakit yang ditunjuk untuk merawat pasien COVID-19 di Hefei. (Xinhua/Zhou Mu)

Media pemerintah China, Xinhua mengklaim bahwa obat tradisional telah membantu perjuangan global dalam melawan COVID-19. Bahkan obat tradisional China disebut telah terbukti efektif mengobati pasien COVID-19.

"Pengobatan Tradisional Tiongkok (TCM), yang diperkenalkan dan digunakan secara luas dalam perang antipandemi global sejak awal COVID-19, terbukti sangat efektif," tulis Xinhua. 

Dilansir dari laman Xinhua, Kamis (16/6/2022), dalam laporan yang dirilis akhir Maret, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa obat tradisional china bermanfaat dalam pengobatan COVID-19, terutama kasus ringan hingga sedang.

Dari Asia hingga Afrika dan Eropa, semakin banyak dokter dan pasien yang mencoba TCM dan menikmati manfaatnya. Panggilan telah berkembang untuk mengintegrasikan TCM dan pengobatan Barat untuk meningkatkan pengejaran kesehatan manusia tanpa henti dan melawan penyakit seperti COVID-19.

Selama tahap awal pandemi COVID-19 di Zimbabwe, seperti di tempat lain di seluruh dunia, sedikit yang diketahui tentang virus ini dan kepanikan tidak jarang terjadi. Beberapa bulan setelah negara itu mengkonfirmasi kematian pertama terkait virus corona pada Maret 2020, tim medis Tiongkok tiba untuk membantu memerangi virus.

Di antara 12 anggota tim adalah Sun Shuang, seorang ahli TCM dalam penyakit pernapasan. Dia pergi ke negara Afrika dalam misi bantuan medis selama 498 hari. Sebagai satu-satunya dokter TCM dalam tim, Sun terutama bertanggung jawab atas pembangunan Pusat Pengobatan dan Akupunktur Tradisional Tiongkok Zimbabwe-China dan pekerjaan anti-pandemi.

"Saya telah merawat lebih dari 1.400 pasien COVID-19 secara total, online dan offline. Tingkat efektif keseluruhan pengobatan pengobatan tradisional Tiongkok dan Barat yang terintegrasi telah mencapai lebih dari 92 persen, jadi ini sangat meyakinkan Kementerian Kesehatan (Zimbabwe) dan publik," katanya kepada Xinhua.


Obat COVID-19

Rumah sakit keliling pengobatan tradisional China
Perbesar
Dokter menangani warga setempat di sebuah rumah sakit keliling di Distrik Chang'an, Provinsi Hebei, 12 Maret 2020. Sebuah rumah sakit pengobatan tradisional China keliling menyediakan layanan kesehatan bagi penduduk setempat di tengah perang melawan virus corona COVID-19. (Xinhua/Liang Zidong)

Menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok, statistik yang tidak lengkap menunjukkan bahwa Tiongkok pada bulan April telah membagikan diagnosis dan pedoman pengobatan TCM dengan lebih dari 150 negara dan wilayah, menyediakan produk TCM ke lebih dari 10 negara dan wilayah yang membutuhkan, dan mengirim pakar TCM untuk membantu pengendalian epidemi di sekitar 30 negara dan wilayah.

Pada bulan Maret tahun lalu, Tiongkok mengadakan "Forum Pengobatan Tradisional Tiongkok dan Kerjasama Internasional untuk Memerangi Pandemi COVID-19", di mana para pemimpin politik, pejabat pemerintah, perwakilan WHO, dan pakar dari 28 negara dan wilayah melakukan pertukaran mendalam melalui video.

Eddie Sanyama, seorang penduduk di Harare, ibu kota Zimbabwe, dan istrinya tertular COVID-19 pada Januari 2021. Saat gejala seperti sakit kepala, pilek, dan mual terjadi, mereka meminta bantuan TCM.

"Itu adalah kursus lima hari. Dan kemudian pada hari kedua, saya mulai merasa jauh lebih baik. Dan pada hari keempat, saya pulih sepenuhnya," kata Sanyama kepada Xinhua. 

"Saya merasa ini sangat efektif dan murah, dan saya akan merekomendasikan agar warga Zimbabwe dapat meminum obat ini. Saya pikir ini sangat efektif."

Infografis Kejahatan Vaksin Covid-19 Palsu di China
Perbesar
Infografis Kejahatan Vaksin Covid-19 Palsu di China (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya