NATO Peringatkan Perang Ukraina dan Rusia Bisa Berlangsung Bertahun-tahun

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 20 Jun 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 20 Jun 2022, 10:27 WIB
Sekjen NATO Jens Stoltenberg
Perbesar
Sekjen NATO Jens Stoltenberg (The Guardian)

Liputan6.com, Moskow - Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengingatkan Negara Barat untuk bersiap terus mendukung Ukraina dalam perang dengan Rusia yang akan berlangsung selama bertahun-tahun. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson juga telah memperingatkan konflik jangka panjang.

Dilansir BBC, Senin (20/6/2022), Stoltenberg mengatakan biaya perang tinggi, tetapi itu membiarkan Moskow mencapai tujuan militernya bahkan lebih besar. Dalam peringatan keras, Kepala Angkatan Darat Inggris yang baru diangkat, Jenderal Sir Patrick Sanders mengatakan Inggris dan sekutunya harus mampu memenangkan perang darat dengan Rusia.

Jenderal Sanders mengatakan dalam pesan internal yang dilihat oleh BBC, "Invasi Rusia ke Ukraina menggarisbawahi tujuan inti kami - untuk melindungi Inggris dan siap berperang dan memenangkan perang di darat - dan memperkuat persyaratan untuk mencegah agresi Rusia dengan ancaman kekuatan.

"Stoltenberg dan Johnson mengatakan mengirim lebih banyak senjata akan membuat kemenangan bagi Ukraina lebih mungkin."

"Kita harus bersiap menghadapi kenyataan bahwa itu bisa memakan waktu bertahun-tahun. Kita tidak boleh berhenti mendukung Ukraina," kata Sekjen NATO Jens Stoltenberg dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jerman Bild.

"Bahkan jika biayanya tinggi, tidak hanya untuk dukungan militer, juga karena kenaikan harga energi dan pangan."

Kepala aliansi militer Barat mengatakan bahwa memasok Ukraina dengan senjata yang lebih modern akan meningkatkan peluangnya untuk dapat membebaskan wilayah Donbas timur negara itu, yang sebagian besar saat ini berada di bawah kendali Rusia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 
 

Perang Jangka Panjang

Satu Bulan Invasi Rusia ke Ukraina, Tiga Juta Orang Mengungsi
Perbesar
Reaksi Natali Sevriukova di samping rumahnya menyusul serangan roket di kota Kyiv, Ukraina, 25 Februari 2022. Tepat pada hari ini, Kamis, 24 Maret 2022, invasi Rusia ke Ukraina sudah terhitung genap satu bulan penuh. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Selama beberapa bulan terakhir pasukan Rusia dan Ukraina telah berjuang untuk menguasai wilayah di timur negara itu - dengan Moskow membuat kemajuan lambat dalam beberapa pekan terakhir.

Menulis di Sunday Times , Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan "kampanye gesekan" dan "mencoba menghancurkan Ukraina dengan kebrutalan belaka."

"Saya khawatir kita perlu menguatkan diri untuk perang yang panjang," tulisnya. 

"Waktu adalah faktor vital. Semuanya akan tergantung pada apakah Ukraina dapat memperkuat kemampuannya untuk mempertahankan wilayahnya lebih cepat daripada Rusia dapat memperbarui kapasitasnya untuk menyerang." 

Perdana menteri, yang mengunjungi ibukota Ukraina pada hari Jumat, mengatakan pasokan senjata, peralatan, amunisi, dan pelatihan ke Kiev diperlukan untuk melebihi upaya Moskow untuk mempersenjatai diri.


Jerman Tegaskan Dukungan G7

FOTO: Tentara Ukraina Gempur Posisi Rusia Pakai Senjata AS
Perbesar
Tentara Ukraina memindahkan howitzer M777 yang dipasok Amerika Serikat (AS) ke posisi untuk menembaki posisi Rusia di wilayah Donbas, Ukraina, 18 Juni 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan kelompok negara demokrasi terdepan, G7, akan memastikan dalam KTT mendatang bahwa kelompoknya akan mendukung Ukraina "selama mungkin."

Dalam wawancara dengan kantor berita dpa Jerman yang diterbitkan pada Sabtu (18/6), Scholz mengatakan ia ingin menggunakan pertemuan pekan depan dengan para pemimpin G-7 di Desa Elmau, negara bagian Bavaria untuk membahas prospek jangka panjang Ukraina.

"Kami akan terus mendukung Ukraina selama mungkin," kata Scholz. "Kami ingin memastikan bahwa kalkulasi Presiden Rusia Vladimir Putin tidak tepat."

"Putin jelas berharap bahwa semuanya akan berjalan sesuai harapannya setelah ia menguasai cukup wilayah dan masyarakat internasional akan kembali seperti biasa," tambahnya. "Itu adalah sebuah ilusi."


Bantuan Pasokan Senjata

FOTO: Tentara Ukraina Gempur Posisi Rusia Pakai Senjata AS
Perbesar
Tentara Ukraina memindahkan howitzer M777 yang dipasok Amerika Serikat (AS) ke posisi untuk menembaki posisi Rusia di wilayah Donbas, Ukraina, 18 Juni 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Scholz mengatakan ia dan mitra-mitranya dari Prancis, Italia dan Romania telah membahas kelanjutan pasokan senjata untuk Ukraina - terutama amunisi dan srtileri - dengan Presiden Volodymyr Zelenskyy dalam kunjungan mereka ke Kyiv pada Kamis (16/6).

Keempat pemimpin itu juga mendukung upaya Ukraina agar masuk sebagai anggota Uni Eropa. Scholz mengatakan ia berharap semua negara anggota blok itu akan mendukung upaya itu dalam sebuah pertemuan di Brussels pekan depan.

Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Serang Ukraina dan Dalih Vladimir Putin. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya