19 Juni 1970: Kemenangan Mengejutkan PM Inggris Edward Heath

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 19 Jun 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 19 Jun 2022, 06:00 WIB
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)

Liputan6.com, London - Edward Heath menjadi perdana menteri Inggris yang baru setelah kemenangan mengejutkan bagi Konservatif dalam pemilihan umum.

Hasil tersebut telah mengacaukan semua jajak pendapat yang dilakukan sebelum pemilu yang memprediksikan kemenangan bagi Partai Buruh, demikian dikutip dari laman BBC, Minggu (19/6/2022).

Tapi dengan semua 630 kursi dinyatakan Konservatif telah memenangkan 330 kursi, memberi mereka mayoritas 30. Partai Buruh telah memenangkan 287 kursi.

Perdana Menteri Inggris terpilih Edward Richard George Heath, yang telah memimpin partai Konservatif sejak 1965, telah berjanji untuk "mengembalikan kejujuran kepada pemerintah dan integritas politik" dan mengakhiri apa yang dia sebut sebagai "enam tahun kerja keras yang panjang".

Gaya Baru Pemerintahan

Perdana menteri yang akan keluar, Harold Wilson, menolak untuk mengakui kekalahan sampai menit terakhir.

Tetapi tepat setelah pukul 14.00 tanggal 19 Juni, ketika Konservatif mencapai mayoritas 316 kursi yang dibutuhkan, dia meminta audiensi dengan Ratu Elizabeth Ii untuk mengajukan pengunduran dirinya.

Tak lama kemudian Ratu mengundang Heath ke Istana Buckingham di mana dia memintanya untuk membentuk pemerintahan baru.

Edward Heath lahir di Broadstairs pada 9 Juli 1916 dan menempuh pendidikan di universitas Oxford, sebelum menjadi anggota parlemen untuk Bexley pada 1950.

Ia memiliki hobi untuk berperahu pesiar dan musik klasik.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Upaya PM Baru

Ilustrasi Bendera Inggris
Perbesar
Ilustrasi bendera Inggris. (dok. Unsplash.com/Simon Lucas @simonlucas)

Selama tiga minggu terakhir saat itu, di mana semua pemimpin partai telah melakukan tur panjang dan luas di Inggris di jalur kampanye pemilihan yang sulit, Edward Heath (53) secara konsisten menawarkan kepada rakyat Inggris gaya pemerintahan baru.

Selain komitmennya terhadap persatuan Eropa, ia telah berjanji untuk mengurangi pajak, mengurangi pemogokan liar dengan memperbarui undang-undang tentang hubungan industrial, dan memberikan lebih banyak bantuan kepada orang miskin, orang tua, dan orang sakit dengan memusatkan subsidi pemerintah pada mereka yang paling membutuhkan mereka.

Saat tiba di Downing Street malam ini, dia disambut dengan meriah. Kerumunan besar, yang telah berkumpul sepanjang sore, menyanyikan "Karena dia orang yang periang."

Dalam sebuah wawancara dengan BBC, Harold Wilson yang kalah mengatakan bahwa dia selalu mengagumi Edward Heath meskipun dia tidak setuju dengan banyak taktik pemilihannya, termasuk upaya Konservatif untuk "menyeret sterling ke dalam kampanye."

Devaluasi pound tetap menjadi masalah kontroversial bagi kedua pihak utama.

 


Masalah Ekonomi Inggris

Inflasi Inggris Sentuh Level Tertinggi dalam 40 Tahun
Perbesar
Orang-orang melintasi distrik perbelanjaan Regent Street dengan bendera Union tergantung menandai Platinum Jubilee untuk 70 tahun kepemimpinan Ratu Elizabeth II, di London, Rabu (18/5/2022). Tingkat inflasi Inggris naik ke level tertinggi dalam 40 tahun pada bulan April karena invasi Rusia ke Ukraina memicu kenaikan lebih lanjut dalam harga makanan dan bahan bakar. (AP Photo/Matt Dunham)

Tapi Wilson mengatakan bahwa Heath sekarang akan memiliki posisi ekonomi terkuat yang pernah diambil oleh perdana menteri mana pun dalam memori hidup.

Dia menyarankan rendahnya jumlah pemilih -- hanya 70% -- mungkin telah berkontribusi pada kekalahannya: "Kami menghadapi sesuatu yang tidak seorang pun meramalkan.

Itu adalah jajak pendapat yang rendah dan jajak pendapat yang rendah akan melawan kami. Semua tanda-tandanya adalah polling yang tinggi."

Wilson dan keluarganya meninggalkan Downing Street melalui pintu belakang dan pergi ke Checkers, di mana mereka akan tinggal sampai mereka menemukan akomodasi alternatif di London.

Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya