Jamal Khashoggi Way, Jalan Depan Kedubes Arab Saudi di AS Diresmikan

Oleh Tanti Yulianingsih pada 16 Jun 2022, 15:57 WIB
Diperbarui 16 Jun 2022, 15:57 WIB
Jurnalis Arab Saudi yang merupakan kontributor harian The Washington Post, Jamal Khashoggi (59). Ia dilaporkan menghilang saat memasuki Konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018 (AFP PHOTO)
Perbesar
Jurnalis Arab Saudi yang merupakan kontributor harian The Washington Post, Jamal Khashoggi (59). Ia dilaporkan menghilang saat memasuki Konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018 (AFP PHOTO)

Liputan6.com, Washington D.C - Sebagian dari jalan Washington, DC, akan mengenang kolumnis Washington Post yang terbunuh, Jamal Khashoggi, dengan tanda nama jalan untuk menghormatinya yang diresmikan Rabu 15 Juni 2022 di depan kedutaan Arab Saudi di kota itu.

Mengutip CNN, Kamis (16/6/2022), pembukaan "Jamal Khashoggi Way," bentangan New Hampshire Avenue antara Virginia Avenue NW dan F Street NW, terjadi sebulan sebelum Presiden Joe Biden akan mengunjungi Arab Saudi - sebuah perjalanan yang menuai kritik dari anggota partai dan pembela hak asasi manusia atas pelanggaran hak asasi manusia di negara itu dan pembunuhan jurnalis.

CNN sebelumnya melaporkan bahwa Biden, yang berjanji untuk menjadikan kerajaan itu "paria" setelah pembunuhan Khashoggi, juga diperkirakan akan terlibat dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman saat mengunjungi Arab Saudi.

Sebuah upacara pembukaan "Jamal Khashoggi Way" diadakan pada hari Rabu pukul 13:14. ET, yang melambangkan waktu terakhir wartawan itu terlihat sebelum kematiannya pada 2 Oktober 2018.

Democracy for the Arab World Now (DAWN), sebuah organisasi yang didirikan oleh Khashoggi, dan kelompok hak asasi manusia lainnya, menarik penutup dari tanda jalan itu, membukanya ke kerumunan yang berkumpul.

Dewan DC telah memilih untuk mengganti nama jalan pada Desember 2021.

Abdullah Alaoudh, Direktur Teluk di DAWN, mengatakan kepada orang banyak bahwa lokasi tanda jalan adalah untuk menjadi pengingat bagi "orang yang lewat, kepada bangsawan Saudi, kepada orang Amerika, kepada semua manusia yang berhati nurani bahwa warisan Jamal akan terus hidup."

"Pesan kami hari ini, kami tidak akan melanjutkan," kata Alaoudh. "Warisan Jamal akan tetap hidup, tidak peduli upaya normalisasi."Pemerintahan Biden merilis laporan intelijen pada tahun 2021 yang secara langsung menuduh Putra Mahkota menyetujui operasi untuk menangkap atau membunuh jurnalis Arab Saudi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 


Kritik untuk Joe Biden

Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang hilang sejak 2 Oktober di Istanbul, Turki (AP/Hasan Jamali)
Perbesar
Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang hilang sejak 2 Oktober di Istanbul, Turki (AP/Hasan Jamali)

CNN melaporkan pekan lalu bahwa pejabat senior AS menyampaikan ke Arab Saudi bahwa AS siap untuk bergerak maju dengan "mengatur ulang" hubungan, dan secara efektif beralih dari pembunuhan Khashoggi untuk memperbaiki hubungan, menurut pejabat senior AS.

Para pejabat mengatakan Biden, yang menghadapi tekanan untuk menindak Rusia dan menurunkan harga gas di tengah kenaikan inflasi, telah mengesampingkan kemarahan moralnya untuk mengejar hubungan yang lebih hangat dengan negara kerajaan tersebut.

Mereka juga mengatakan Biden berencana untuk mengangkat isu pembunuhan Khashoggi secara langsung dengan Putra Mahkota ketika mereka bertemu paling cepat bulan depan.

Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi, sebelumnya menuduh Presiden kehilangan kompas moralnya dalam sebuah pernyataan kepada CNN. Dia tidak hadir pada upacara Rabu, tetapi mengulangi kritiknya terhadap Biden dalam sebuah pernyataan yang dibacakan atas namanya. Ia mengatakan bahwa Presiden AS itu akan "mempermalukan" dirinya sendiri dan Khashoggi dengan bertemu Putra Mahkota, dia meminta Biden untuk "menegakkan sumpah Anda untuk membawa semua pelaku kejahatan brutal ini ke pengadilan."

"Tetapi meskipun mengecewakan, jika Anda harus lebih fleksibel di atas prinsip dan kemanfaatan di atas nilai, bisakah Anda setidaknya bertanya, 'Di mana tubuh Jamal?' Bukankah dia pantas dikuburkan dengan layak? Dan apa yang terjadi dengan para pembunuhnya?" ucap Cengiz dalam pernyataan itu.

Direktur Eksekutif DAWN Sarah Leah Whitson mengkritik pemerintahan Biden karena "penyesalan yang tak tahu malu, untuk konsesi pengecutnya."

"Kami akan meminta pertanggungjawaban pemerintah Biden atas pengkhianatannya terhadap janji yang dibuatnya kepada rakyat Amerika, janji yang ingin didengar rakyat Amerika, yaitu untuk mengakhiri dukungan bagi kediktatoran brutal Arab Saudi," kata Whitson.

 


Pujian Atas Penggantian Nama Jalan

Jamal Khashoggi
Perbesar
Jamal Khashoggi (AFP Photo/Str)

Del Eleanor Holmes Norton, seorang anggota DPR AS dari Partai Demokrat dan Distrik Columbia, pada hari Rabu memuji keputusan Dewan DC untuk mengganti nama jalan tersebut. Dia tidak menyebutkan perjalanan Biden yang diharapkan, melainkan memuji pekerjaan Khashoggi yang "berani dan inovatif".

Koordinator Dewan Keamanan Nasional untuk komunikasi strategis John Kirby menekankan kepada pihak CNN Kaitlan Collins pada hari Rabu setelah pembukaan bahwa perjalanan Biden ke Timur Tengah pada bulan Juli adalah tentang berbagai masalah dengan "agenda besar," dan membela Presiden yang bakal betemu Putra Mahkota.

"Ini kontraterorisme, perubahan iklim, tentu saja produksi minyak, jelas, itu akan menjadi agenda. Dan, item besar dalam agenda adalah perang di Yaman," kata Kirby selama konferensi pers Gedung Putih.

Ditekan oleh Collins tentang mengapa Presiden akan bertemu Putra Mahkota ketika dia bahkan tidak akan berbicara dengannya di telepon mengenai perannya dalam pengakuan pembunuhan Khashoggi, Kirby mencatat bahwa sebagai Menteri Pertahanan Arab Saudi, sang pangeran adalah bagian dari tim kepemimpinan Raja.

"Jadi, selain pertemuan GCC (Gulf Cooperation Council), akan ada serangkaian diskusi bilateral karena ada di sela-sela semua dewan kerja sama dan KTT. Dia akan melakukan pertemuan bilateral dengan Raja Salman dan tim kepemimpinan Raja Salman, dan Putra Mahkota ada di tim kepemimpinan itu. Jadi Anda bisa berharap dia akan melihat Putra Mahkota saat dia di sana," kata Kirby.


Sekilas Tentang Pembunuhan Jamal Khashoggi

Foto Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang dibunuh di Istanbul (AP/Jacquelyn Martin)
Perbesar
Foto Jamal Khashoggi, wartawan Arab Saudi yang dibunuh di Istanbul (AP/Jacquelyn Martin)

Sebelumnya pada tahun 2018, Washington menamai sebuah jalan di luar kedutaan Rusia untuk menghormati kritikus terkemuka atas Vladimir Putin bernama Boris Nemtsov, yang dibunuh di Moskow pada tiga tahun sebelumnya.

Khashoggi, seorang kritikus vokal dari monarki Saudi, dikabarkan dibunuh dan dipotong-potong di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018 setelah bepergian ke sana dari Amerika Serikat untuk mengajukan dokumen untuk menikahi tunangannya dari Turki.

Pembunuhnya adalah sekelompok pria yang disebut-sebut terkait erat dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang dituduh oleh intelijen Barat mengizinkan pembunuhan itu.

Kedutaan Saudi sejauh ini tidak menanggapi permintaan komentar tentang langkah tersebut.

Dua jet pribadi yang digunakan oleh kelompok pembunuh Arab Saudi yang membunuh dan diduga memenggal jurnalis Jamal Khashoggi dimiliki oleh sebuah perusahaan yang kurang dari setahun sebelumnya telah disita oleh putra mahkota kerajaan yang berkuasa, Mohammed bin Salman, menurut dokumen pengadilan yang dilihat oleh CNN.

Menurut laporan CNN, Jumat (26/2/2021), dokumen-dokumen itu, yang diajukan sebagai bagian dari gugatan perdata Kanada awal tahun ini, diberi label "Sangat Rahasia" dan ditandatangani oleh seorang menteri Saudi yang menyampaikan perintah putra mahkota, penguasa de facto muda Arab Saudi.

"Menurut instruksi Yang Mulia Putra Mahkota," tulis menteri menurut terjemahannya, "segera setujui penyelesaian prosedur yang diperlukan untuk ini."

Pengajuan tersebut menjelaskan bagaimana kepemilikan Sky Prime Aviation diperintahkan untuk ditransfer ke dana kekayaan negara senilai $ 400 miliar di negara itu pada akhir 2017.

Pesawat-pesawat perusahaan tersebut kemudian digunakan dalam pembunuhan Khashoggi pada Oktober 2018.

Infografis Misteri Kematian Jamal Khashoggi
Perbesar
Infografis Misteri Kematian Jamal Khashoggi (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya