Ada-Ada Saja, Kulit Durian Dijual Online untuk Hukum Suami

Oleh Tanti Yulianingsih pada 15 Jun 2022, 20:58 WIB
Diperbarui 15 Jun 2022, 20:58 WIB
Durian - Vania
Perbesar
Ilustrasi Durian/https://unsplash.com/Mufid Majnun

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Seorang penjual di Shopee telah mengklaim menemukan cara inovatif untuk menggunakan kulit durian — untuk menghukum pasangan.

Penjual dengan akun swshop88, seperti dikutip dari situs Malay Mail, Rabu (15/6/2022), bahkan memberikan instruksi berapa banyak kulit durian yang harus dibeli seorang istri jika ingin menghukum suaminya.

  • 1 buah untuk berlutut dengan satu lutut (lamaran pernikahan yang tidak tulus).
  • 2 buah untuk pulang terlambat dari kerja.
  • 3 buah untuk menyembunyikan uang.
  • 4 buah untuk menyembunyikan uang dan bertindak bodoh.
  • 5 buah untuk pergi keluar dan menggoda (berbaring langsung telungkup dianjurkan).
  • 6 buah karena ketahuan selingkuh.
  • 7 buah untuk keluar rumah tanpa masker.
  • 8 buah karena tidak mengikuti SOP COVID.

Kulit durian itu dijual dengan harga RM0.18 per potong atau sekitar Rp 600, namun bagaimana penggunaannya untuk hukuman diserahkan kepada pembeli.

Sampai saat ini, telah ada lima pembelian termasuk salah satu pelanggan yang puas meninggalkan ulasan bintang lima.

"Boss heng heng, kulit durian Musang King tidak sakit saat berlutut, saya akan menggunakannya ketika saya punya pacar, terima kasih bos," tulis pembeli.

"Semoga Anda mendapatkan pacar dan istri lebih awal untuk kekayaan dan kemakmuran!" penjual menjawab.

Penjual juga mencantumkan link di deskripsi untuk membeli durian segar, bagi yang ingin menggunakan durian secara normal.

'Raja buah-buahan' itu banyak dicintai disukai karena dagingnya yang lembut, kulitnya yang runcing melindunginya dari binatang di alam liar.

Selain perlindungan, kulit durian juga dapat digunakan untuk menghilangkan "bau durian" dengan berkumur menggunakan air garam yang dicampur di dalam dinding yang menahan daging durian.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Bau Durian Disangka Kebocoran Gas Bikin Geger Kota di Australia

Buah durian
Perbesar
Ilustrasi buah durian. (Pexels.com/pipol pipol molla)

Sudah bukan rahasia lagi bahwa durian, raja buah-buahan dan kelezatan yang digemari di banyak bagian Asia, mengeluarkan aroma yang sangat kuat.

Status-nya sebagai buah eksotis dan 'khas' Asia membuat masyarakat di belahan bumi lain mungkin belum terbiasa dengan aroma serta rasa durian.

Tidak mengherankan kemudian, bahwa apa yang dianggap sebagai kebocoran gas di kota Dickson, Canberra, Australia, akhirnya ditemukan disebabkan oleh tidak lebih dari durian, demikian seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (16/10/2021).

Pada 15 Oktober 2021, outlet berita lokal melaporkan sebuah insiden di mana petugas pemadam kebakaran dan spesialis dipanggil untuk menangani dugaan kebocoran gas yang orang pikir telah terjadi di zona komersial di dalam kota.

Insiden itu terjadi sebelum tengah hari, dan semua individu di daerah itu dievakuasi, sementara komunitas yang lebih besar diperingatkan dari daerah itu sampai sumber kebocoran dapat diidentifikasi.

"Setelah satu jam di tempat kejadian ketika petugas pemadam kebakaran sedang mencari sumbernya, pemilik sewa di atas toko-toko memberi tahu sumber potensial dari insiden itu," kata seorang perwakilan dari ACT Fire & Rescue.

"Setelah penyelidikan singkat, kru mengkonfirmasi bahwa ini adalah sumber insiden itu," tambah mereka.

"Itu bukan kebocoran gas, tapi sebenarnya buah durian."

"Buah ini mengeluarkan bau yang sangat menyengat dan bisa terhempas sampai jauh."

Rupanya, buah itu ditemukan di unit ruko tepat di atas toko-toko tempat kru dikerahkan.

Bau busuk itu tampaknya bisa tercium sepanjang jalan dari tempat parkir.

Setelah insiden itu, kru meninggalkan tempat kejadian, meskipun tidak ada berita lebih lanjut tentang apa yang terjadi pada buah dengan bau yang mengganggu.

Anehnya, ini bukan pertama kalinya durian menjadi penyebab ketakutan publik. Pada 2019, tim pemadam kebakaran dipanggil ke University of Canberra menyusul keluhan "bau gas yang kuat".

Akhirnya, sumber "gas" ditemukan sebagai durian yang ditempatkan di dekat ventilasi udara di Level B perpustakaan universitas, yang disegel dalam tas dan dikeluarkan dari tempat itu. 


Bau Durian Picu Evakuasi Pengunjung di Perpustakaan University of Canberra

Buah durian
Perbesar
Ilustrasi buah durian. (Pexels.com/Tom Fisk)

Gara-gara bau durian, perpustakaan University of Canberra di Australia harus melaksanakan evakuasi total pengunjung pada Jumat 10 Mei 2019. Tim pemadam kebakaran dan penyelamat di Canberra menanggapi seruan "aroma gas yang kuat" di dalam perpustakaan universitas.

Perpustakaan dievakuasi, dan layanan darurat mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa kru bahan berbahaya sedang menyisir bangunan dan melakukan "pemantauan atmosfer".

Dalam satu jam, sumber bau busuk telah ditemukan.

"Petugas pemadam kebakaran telah menyelesaikan pencarian bangunan dan menemukan sumber bau," bunyi pernyataan bijaksana dari departemen layanan darurat Canberra, seperti dilansir The Guardian, Senin (13/5/2019).

"Perpustakaan sekarang sedang dihuni kembali dan pengelolaan bangunan telah diserahkan kembali kepada staf Universitas," lanjut pernyataan itu.

Pihak layanan darurat tidak merinci jenis sumber bau. Namun, seorang staf perpustakaan akhirnya mengungkap biang keladi aroma: buah durian.

Pernah disebut "raja buah" oleh naturalis Inggris abad ke-19 Alfred Russel Wallace, durian Malaysia dipuja karena rasanya yang manis sekaligus gurih dan menikmati popularitas yang populer di Asia Timur dan Tenggara.

Tapi baunya yang sangat menyengat --dan seringkali dicerca-- menjadikan buah itu sering dilarang dari hotel dan angkutan umum di seluruh Asia dan beberapa wilayah dunia.

Ini adalah kedua kalinya dalam lebih dari setahun bahwa durian telah menyebabkan evakuasi massal perpustakaan universitas di Australia.


Bau Durian Picu Evakuasi Staf

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi durian. (dok. pixabay.com/Asnida Riani)

Sebelumnya, pada April 2019, sekitar 600 staf dan mahasiswa di kampus RMIT di CBD Melbourne harus diungsikan karena hampir 40 petugas pemadam kebakaran, termasuk kru spesialis, mencari dugaan kebocoran gas yang dikhawatirkan terjadi di gedung itu.

Dilihat oleh reaksi siswa di Canberra begitu sumber bau tersebut terungkap, staf universitas mungkin perlu membiasakan diri dengan aroma tersebut.

"Saya sangat senang seseorang meninggalkannya di tempat sampah! hahahah karena yummm I LOVE DURIANSSS," tulis seseorang di Facebook.

"Simpan bijinya, tanamlah dan kamu mungkin bisa mengekspornya ke China ... Durian adalah RAJA !!!" kata yang lain.

Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker
Perbesar
Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya