Ledakan Bom di Minibus Afghanistan Tewaskan 4 Orang, Serangan Meningkat Jelang Setahun Pimpinan Taliban

Oleh Tanti Yulianingsih pada 12 Jun 2022, 06:54 WIB
Diperbarui 12 Jun 2022, 06:54 WIB
Ilustrasi ledakan bom
Perbesar
Ilustrasi ledakan bom (iStockPhoto)

Liputan6.com, Kabul - Ledakan bom di sebuah minibus menewaskan sedikitnya empat orang dan melukai beberapa orang lainnya di ibu kota Afghanistan, Kabul, kata polisi.

Ledakan bom pada Sabtu 11 Juni 2022 terjadi di Distrik Bagrami timur kota itu, menurut jaringan TOLOnews Afghanistan, dan merupakan yang terbaru dari serangkaian ledakan mematikan yang mengguncang Afghanistan dalam beberapa bulan terakhir.

Mengutip Al Jazeera, Minggu (12/6/2022), sejauh ini belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas ledakan yang terjadi di daerah yang sebagian besar dihuni oleh anggota komunitas Sunni Pashtun.

Serangan bom telah meningkat baru-baru ini di Afghanistan, ketika Taliban menandai hampir satu tahun sejak merebut kekuasaan pada Agustus 2021.

Puluhan orang tewas di Kabul dan kota-kota lain dalam serangan terutama sektarian selama bulan suci Ramadhan, yang berakhir pada 30 April di Afghanistan, dengan beberapa pengeboman diklaim oleh kelompok ISIL (ISIS).Banyak serangan yang menargetkan komunitas Syiah Hazara dan Sufi, termasuk pengeboman minibus yang mengangkut penumpang dari kantor atau pasar ke rumah mereka.

Serangan paling mematikan selama Ramadhan terjadi di kota utara Kunduz, di mana sebuah bom yang menargetkan jamaah Sufi menghancurkan sebuah masjid pada 22 April menewaskan sedikitnya 33 orang dan melukai puluhan lainnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Seruan PBB untuk Cabut Aturan Wajib Burqa Ditolak Taliban

Potret Perempuan Afghanistan di Tengah Aturan Wajib Burqa
Perbesar
Seorang perempuan Afghanistan menunggu untuk menerima jatah makanan yang didistribusikan oleh kelompok bantuan kemanusiaan Korea Selatan, di Kabul, Selasa (10/5/2022). Taliban pada Sabtu pekan lalu memerintahkan semua perempuan Afghanistan menutupi seluruh tubuhnya atau mengenakan burqa tradisional di depan umum. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Sementara itu, pemerintah sementara Taliban, yang semuanya laki-laki, telah menangguhkan pendidikan menengah bagi sebagian besar remaja putri, melarang perempuan pegawai negeri di beberapa departemen kembali bekerja, melarang perempuan bepergian lebih dari 70 km kecuali ditemani laki-laki muhrim dan sangat menyarankan mereka untuk tinggal di rumah

Taliban menyatakan bahwa “pemerintah menganggap pemakaian jilbab sejalan dengan praktik agama dan budaya masyarakat dan aspirasi mayoritas wanita Afghanistan.”

Lebih lanjut ditekankan bahwa “tidak ada yang dikenakan pada rakyat Afghanistan yang bertentangan dengan keyakinan agama dan budaya masyarakat Islam.”

Taliban mendesak masyarakat internasional untuk "menghargai" nilai-nilai Afghanistan, bersikeras bahwa mereka percaya dalam menyelesaikan masalah melalui dialog, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Senin (30/5/2022).

Juru bicara kementerian luar negeri Taliban Jumat mengatakan kepada VOA bahwa sekolah menengah umum dibuka di sekitar selusin dari 34 provinsi Afghanistan.

Pemerintah sementara Taliban, yang semuanya laki-laki, telah menangguhkan pendidikan menengah bagi sebagian besar remaja putri, melarang perempuan pegawai negeri di beberapa departemen kembali bekerja, melarang perempuan bepergian lebih dari 70 km kecuali ditemani laki-laki muhrim dan sangat menyarankan mereka untuk tinggal di rumah

Taliban Jumat menyatakan bahwa “pemerintah menganggap pemakaian jilbab sejalan dengan praktik agama dan budaya masyarakat dan aspirasi mayoritas wanita Afghanistan.”

Lebih lanjut ditekankan bahwa “tidak ada yang dikenakan pada rakyat Afghanistan yang bertentangan dengan keyakinan agama dan budaya masyarakat Islam.”

Taliban mendesak masyarakat internasional untuk "menghargai" nilai-nilai Afghanistan, bersikeras bahwa mereka percaya dalam menyelesaikan masalah melalui dialog.

Juru bicara kementerian luar negeri Taliban Jumat mengatakan kepada VOA bahwa sekolah menengah umum dibuka di sekitar selusin dari 34 provinsi Afghanistan.


Puluhan Wanita Afghanistan Protes soal Aturan Wajib Burqa ke Taliban

Potret Perempuan Afghanistan di Tengah Aturan Wajib Burqa
Perbesar
Seorang Taliban berjalan di antara orang-orang yang menunggu untuk menerima jatah makanan yang didistribusikan oleh kelompok bantuan kemanusiaan Korea Selatan, di Kabul, Afghanistan, Selasa (10/5/2022). Taliban pada Sabtu pekan lalu memerintahkan semua perempuan Afghanistan menutupi seluruh tubuhnya atau mengenakan burqa tradisional di depan umum. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Puluhan wanita melakukan protes di ibu kota Afghanistan pada Selasa 10 Mei terhadap aturan baru Taliban bahwa perempuan harus menutupi wajah dan tubuh mereka sepenuhnya ketika di depan umum.

Pemimpin tertinggi Afghanistan dan kepala Taliban Hibatullah Akhundzada mengeluarkan mandat selama akhir pekan memerintahkan wanita untuk menutupi sepenuhnya, idealnya dengan burqa tradisional yang menutupi semua.

Diktat itu adalah yang terbaru dari serangkaian pembatasan yang merayap di Afghanistan, di mana kelompok Islamis telah mengembalikan keuntungan marjinal yang dibuat oleh perempuan setelah invasi pimpinan Amerika Serikat menggulingkan rezim Taliban pertama pada tahun 2001.

"Keadilan, keadilan!" teriak para pemrotes, banyak dengan wajah terbuka, di Kabul tengah, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Rabu (11/5/2022).

Para demonstran juga meneriakkan "Burqa bukan hijab kami!", menunjukkan keberatan mereka untuk memperdagangkan jilbab yang tidak terlalu ketat dengan burqa yang benar-benar tertutup.

Setelah prosesi singkat, pawai dihentikan oleh pejuang Taliban, yang juga menghalangi wartawan untuk meliput acara tersebut.

Dekrit Akhundzada yang juga memerintahkan perempuan untuk "tinggal di rumah" jika mereka tidak memiliki pekerjaan penting di luar, telah memicu kecaman internasional.

"Kami ingin hidup sebagai manusia, bukan sebagai hewan yang ditawan di sudut rumah," kata pengunjuk rasa, Saira Sama Alimyar, pada rapat umum tersebut.


Dipaksa Taliban, Presenter Perempuan TV Afghanistan Siaran dengan Penutup Wajah

Taliban Perintahkan Presenter TV Wanita Tutupi Wajah Saat Siaran Langsung
Perbesar
Khatereh Ahmadi, seorang presenter televisi mengenakan penutup wajah saat membacakan berita di TOLO NEWS, di Kabul, Afghanistan, Minggu, 22 Mei 2022. Pada hari Minggu, presenter dan jurnalis perempuan menayangkan buletin berita di saluran-saluran terkemuka, mengenakan jilbab penuh dan cadar yang menutupi wajah sehingga hanya mata mereka yang terlihat. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Sejak merebut kekuasaan Afghanistan sembilan bulan lalu, pemerintah sementara Taliban yang terdiri dari hanya laki-laki itu telah menerapkan serangkaian larangan keras bagi perempuan dan anak perempuan yang mengundang kecaman internasional.

Pekan lalu, Kementerian Kebaikan dan Kebajikan, yang bertugas menafsirkan dan menegakkan hukum Syariah Islam versi Taliban, memerintahkan semua saluran televisi Afghanistan untuk memastikan bahwa presenter perempuan mulai menutupi wajah mereka saat tampil di layar televisi.

Presenter atau pembawa acara program perempuan di Afghanistan, Minggu 22 Mei 2022 pun mengudara dengan wajah tertutup untuk menyesuaikan dengan dekret baru penguasa Islam Taliban di negara itu.

Pada hari Minggu, presenter dan jurnalis perempuan menayangkan buletin berita di saluran-saluran terkemuka, termasuk berita TOLO, Ariana Television, Shamshad TV dan 1TV, mengenakan jilbab penuh dan cadar yang menutupi wajah sehingga hanya mata mereka yang terlihat.

Taliban sebelumnya mengharuskan presenter perempuan untuk mengenakan jilbab.

Ditekan Taliban

Mengutip VOA Indonesia, Senin (23/4/2022), staf perempuan pada TOLO News mengatakan mereka awalnya menolak menutupi wajah mereka, tetapi Taliban menekan majikan mereka, meminta mereka untuk memecat mereka yang menentang perintah.

Khpolwak Sapai, wakil direktur berita TOLO, mengatakan saluran televisinya diperintahkan untuk secara ketat mengikuti perintah Taliban dan memaksa staf agar mematuhinya.

"Kemarin saya ditelepon dan dengan tegas diperintahkan untuk melakukannya. Jadi, kami melakukannya bukan karena pilihan tapi karena paksaan," kata Sapai.

Rekan laki-laki di TOLO News juga mengenakan penutup wajah sebagai solidaritas dengan staf perempuan.

"Kami sangat berduka hari ini," tulis Sapai di sebuah postingan media sosial.

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya