NASA Umumkan Rencana Ikut Buru UFO

Oleh Tanti Yulianingsih pada 11 Jun 2022, 20:40 WIB
Diperbarui 11 Jun 2022, 20:40 WIB
Ilustrasi UFO (iStock)
Perbesar
Ilustrasi UFO (iStock)

Liputan6.com, New York - NASA telah mengumumkan rencana untuk mulai mempelajari UFO dengan cara ilmiah yang ketat sebelum mempublikasikan temuan dalam laporan publik.

Mengutip Live Science, Sabtu (11/6/2022), para ahli yang terlibat dalam penelitian ini akan menggali data yang relevan dari penampakan unidentified aerial phenomena (UAPs) atau fenomena udara tak dikenal; mencari cara terbaik untuk merekam penampakan semacam itu di masa mendatang; dan menentukan bagaimana NASA dapat menggunakan informasi baru untuk meningkatkan pemahaman ilmiah tentang objek misterius tersebut.

Pengumuman inisiatif baru, yang diperkirakan akan dimulai pada awal musim gugur dan memakan waktu sekitar sembilan bulan untuk diselesaikan, mengemuka lebih dari tiga minggu setelah sidang Kongres yang penting di mana anggota parlemen meminta dua pakar intelijen dan pertahanan senior tentang berbagai laporan oleh pilot militer UAP, Live Science sebelumnya melaporkan.

Sidang difokuskan pada laporan Pentagon Juni 2021 tentang 144 penampakan UAP yang didokumentasikan oleh pilot Angkatan Laut AS sejak 2004, yang sebagian besar disimpulkan oleh departemen "mungkin memang mewakili objek fisik."

Laporan Penampakan 

Dari 144 penampakan UAP, 18 dilaporkan memiliki perilaku penerbangan yang sangat tidak biasa, dengan objek tak dikenal tampak "tetap diam di atas angin, bergerak melawan angin, bermanuver tiba-tiba atau bergerak dengan kecepatan tinggi, tanpa alat penggerak yang terlihat," menurut laporan.

Menurut klip video yang dirilis, di samping laporan saksi mata dari pilot Angkatan Laut, juga menunjukkan setidaknya beberapa dari pesawat tanpa tenaga yang seolah-olah bergerak dengan kecepatan hipersonik, Live Science sebelumnya melaporkan; satu klip video, yang diambil oleh Angkatan Laut AS, tampak menunjukkan UFO bulat melayang di udara sambil memantul dari sisi ke sisi, sebelum terjun ke laut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tentang Studi Terbaru NASA Soal UFO

Penculikan oleh alien (3)
Perbesar
Ilustrasi UFO di tengah malam. (Sumber Max Pixel untuk ranah publik via Creative Commons)

Studi baru NASA - yang menurut badan tersebut bukan bagian dari Airborne Object Identification and Management Synchronization Group (AOIMSG) Pentagon atau pendahulunya, Unidentified Aerial Phenomena Task Force (UAPTF) - akan dipimpin oleh ahli astrofisika David Spergel dan diatur oleh asisten deputi administrator asosiasi untuk penelitian di Direktorat Misi Sains NASA Daniel Evans.

"Mengingat kurangnya pengamatan, tugas pertama kami hanyalah mengumpulkan kumpulan data paling kuat yang kami bisa," kata Spergel dalam sebuah pernyataan. "Kami akan mengidentifikasi data apa - dari warga sipil, pemerintah, organisasi nirlaba, perusahaan - yang ada, apa lagi yang harus kami kumpulkan, dan cara terbaik untuk menganalisisnya."

Terakhir kali penyelidikan ekstensif pemerintah terhadap UAP (istilah resmi yang lebih disukai untuk benda terbang tak dikenal, biasa disebut UFO) terjadi pada tahun 1969, ketika penyelidikan Angkatan Udara AS yang disebut Project Blue Book berakhir dengan menganggap bahwa tidak ada benda terbang yang tidak dapat dijelaskan telah diverifikasi, dan tidak ada yang pernah dinilai sebagai ancaman terhadap keamanan nasional.Kemudian, hampir 50 tahun kemudian pada tahun 2017, Politico dan The New York Times merilis serangkaian laporan pelapor bom tentang kantor penelitian rahasia UFO Pentagon.

Laporan tersebut melibatkan kesaksian dari pilot Angkatan Laut dan kru radar yang telah menemukan objek udara aneh hampir "setiap hari."


Aturan AS Tentang UFO (UAP)

Ilustrasi UFO
Perbesar
Ilustrasi UFO (AFP)

Menyusul laporan tersebut, Presiden Donald Trump memasukkan persyaratan dalam RUU Penanggulangan COVID Desember 2020 yang mengamanatkan bahwa direktur intelijen nasional dan menteri pertahanan membuat laporan tentang apa yang diketahui pemerintah tentang UAP.

Kemudian, Presiden Joe Biden juga menempatkan persyaratan dalam Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional yang baru, kali ini menetapkan bahwa militer membuat kantor baru untuk menyelidiki UAP, di samping membuat laporan tahunan dan pengarahan setengah tahunan kepada Kongres.

Laporan sembilan halaman 2021 berikutnya dan audiensi publik bulan lalu tidak terlalu detail. Tidak ada yang menarik kesimpulan dari akun UAP yang "sebagian besar tidak meyakinkan", dan laporan tersebut hanya dapat menjelaskan salah satu penampakan (yang ternyata adalah balon besar yang mengempis), dengan mengatakan bahwa "kami saat ini kekurangan data untuk menunjukkan bahwa UAP adalah bagian dari program pengumpulan asing atau indikasi kemajuan teknologi besar oleh musuh potensial."

 


Bantahan AS

Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)
Perbesar
Ilustrasi bendera Amerika Serikat (AFP Photo)

Laporan tahun 2021 juga membantah bahwa penampakan itu terkait dengan tes rahasia oleh militer AS.

Pejabat NASA menekankan bahwa tidak ada bukti bahwa UAP berasal dari luar Bumi, meskipun mereka menarik bagi pemerintah AS untuk alasan keamanan nasional dan keselamatan udara.

Kesaksian ahli pertahanan pada sidang Mei menggambarkan bagaimana UAP terlibat dalam 11 tabrakan hampir dengan pesawat militer AS.

Subkomite juga mendengar bahwa beberapa pertemuan bahkan dikabarkan telah terjadi di atas fasilitas nuklir yang sensitif, seperti dugaan insiden di Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom di Montana yang melihat 10 rudal balistik antarbenua (ICBM) nuklir tidak dapat dioperasikan setelah bola merah menyala terlihat di atas kepala.

Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker
Perbesar
Infografis Wanti-Wanti Euforia Boleh Lepas Masker (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya