11 Juni 2012: Tragedi Dua Gempa Picu Tanah Longsor Tewaskan 80 Orang Lebih

Oleh Tanti Yulianingsih pada 11 Jun 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 11 Jun 2022, 06:00 WIB
Ilustrasi Tanah Longsor
Perbesar
Ilustrasi Tanah Longsor

Liputan6.com, Baghlan - Lebih dari 80 orang diyakini tewas dalam tanah longsor yang dipicu oleh dua gempa di Afghanistan utara pada Senin 11 Juni 2012, kata para pejabat.

Bagian dari gunung runtuh, mengubur seluruh desa, menurut gubernur Provinsi Baghlan di Afghanistan.

Para pejabat mengatakan buldoser ada di sana untuk mengevakuasi korban tewas. Laporan menunjukkan hanya dua jasad yang ditemukan tak lama tanah longsor terjadi.

PBB mengatakan sedang bekerja dengan pihak berwenang di daerah itu untuk menentukan bantuan apa yang dibutuhkan.

Gubernur Baghlan Munshi Majeed mengatakan kepada wartawan BBC Bilal Sarwary, dia khawatir ada sedikit kemungkinan untuk menemukan korban selamat dari 23 rumah yang terkubur tanah longsor dipicu gempa bumi. Dia mengatakan hanya satu rumah yang masih berdiri.

"Ini adalah tragedi kemanusiaan. Seluruh desa hilang," kata Munshi Majeed.

"Dua buldoser sekarang ada di sana untuk mengevakuasi jasad, tetapi jumlah batu dan puing-puing yang menghantam desa membuat peluang untuk selamat sangat tipis."

"Kami telah melihat bagian tubuh di beberapa daerah. Penduduk desa bekerja... Tidak ada suara atau suara manusia yang terdengar."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Menyelamatkan

Jenazah
Perbesar
Ilustrasi Foto Jenazah (iStockphoto)

Seorang warga, Abdul Basir, mengatakan dia telah menarik keluarganya sendiri dari puing-puing.

"Saya jauh dari rumah. Kemudian bergegas kembali, dan melihat anak-anak keluar dari puing-puing, jadi saya membawa mereka pergi. Syukurlah mereka masih hidup."

Anggota Dewan Provinsi Baghlan Haji Wakil mengatakan kepada BBC: "Gunung itu terlalu besar dan kuat dan rumah-rumah terbuat dari lumpur ... Ada keheningan dan keheningan sendirian."

Pejabat manajemen bencana provinsi mengatakan kepada BBC pada hari Senin bahwa semua Provinsi Baghlan telah dilanda gempa, tetapi lima kabupaten khususnya yang terkena dampak parah.

Tetapi pada hari Selasa, skala kerusakan menjadi jelas.

Gempa pertama berkekuatan 5,4 dan gempa kedua dengan kekuatan yang hampir sama menghantam area yang sama beberapa menit kemudian.

Getaran bisa dirasakan di ibu kota, Kabul, 170 km (105 mil) jauhnya.

Pada tahun 2002, gempa di provinsi yang sama menewaskan lebih dari 2.000 orang.


Gempa Magnitudo 7,7 Guncang Afghanistan

Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Perbesar
Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Tiga tahun setelahnya, gempa dengan kekuatan besar mengguncang wilayah Afghanistan utara pada Senin (26/10/2015) pukul 14.10 waktu setempat. Getarannya terasa hingga Pakistan dan India. Guncangan bahkan dirasakan di Kabul, New Delhi, India, dan Islamabad.

Badan Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) menyebut, lindu berkekuatan magnitudo 7,7. Seperti dikutip dari BBC, gempa berpusat di wilayah pegunungan, 45 km atau 28 mil barat daya Jarm -- dekat perbatasan dengan Afghanistan dengan Pakistan.

Sebuah stasiun televisi di Pakistan menayangkan orang-orang dievakuasi dari gedung-gedung tinggi di ibu kota Kabul.

Seperti dikutip dari NBC News, sesaat setelah gempa, mobil-mobil sontak dihentikan di tengah jalan. Suara teriakan terdengar dari rumah-rumah, perkantoran, dan sekolah-sekolah.

"Sejauh ini, itu adalah gempa paling besar dan lama yang pernah kurasakan. Semoga tak menyebabkan kerusakan atau korban jiwa," kata pengguna Twitter Fahuz Rahim.

Guncangan kuat juga dirasakan kuat di Peshawar. Produser NBC News, Mushtaq Yusufzai sedang makan siang bersama keluarganya saat gempa tiba-tiba mengguncang.

"Tak ada kesempatan untuk menuruni tangga. Jadi kami memanjat ke atap," kata Yuzufzai. "Seakan-akan seluruh gedung akan rubuh. Perempuan dan anak-anak menangis. Lalu lintas seketika berhenti."

Sejauh ini belum ada informasi tentang korban jiwa yang dipicu gempa itu.

Namun, gempa datang hanya beberapa hari setelah hujan deras yang mengguncang Afghanistan. Dikhawatirkan rumah-rumah yang dibangun dengan lumpur rentan hancur.

Dalam sebuah laporan awal, otoritas Afghanistan, Pakistan dan India melaporkan 229 orang tewas dan ratusan terluka. Diperkirakan jumlah korban meningkat karena masih banyak jalur komunikasi yang terputus, terutama di pedesaan.

Di Pakistan 154 orang meninggal dunia. Sementara itu, pejabat pemerintah Afghanistan mengumumkan 74 orang tewas. Di India, di Jammu dan Kashmir 1 orang meninggal.


Gempa Afghanistan Picu 700 Rumah Warga Rusak

Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Perbesar
Ilustrasi Gempa (Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Sementara itu, gempa bumi yang mengguncang Afghanistan barat pada Senin 17 Januari 2022 waktu setempat, dilaporkan menewaskan lebih dari 20 orang dan menghancurkan ratusan rumah. Laman CNN menyebut jumlah korban gempa Afghanistan adalah 22 orang, sementara media lainnya 26. 

Gempa berkekuatan magnitudo 5,6 mengguncang provinsi barat Badghis, berbatasan dengan Turkmenistan, pada Senin sore waktu setempat, menghancurkan rumah bata menjadi puing-puing, menurut foto yang dibagikan oleh pihak berwenang setempat.

Sebelumnya, USGS mencatat kekuatan gempa bermagnitudo 5,3.

"Sayangnya, laporan awal kami menunjukkan bahwa 22 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, tewas dan empat lainnya terluka," kata Baz Mohammad Sarwari, direktur Informasi dan Kebudayaan pemerintah Provinsi Badghis seperti dikutip dari ABC.net.au, Selasa (18/1/2022). 

"Mujahidin telah mencapai beberapa daerah yang terkena dampak, tetapi Badghis adalah provinsi pegunungan, jumlah korban mungkin meningkat," katanya, menambahkan bahwa hujan lebat juga melanda daerah tersebut.

Mullah Janan Saeqe, kepala Pusat Operasi Darurat Kementerian Negara Urusan Darurat Afghanistan, membenarkan jumlah korban tewas dan mengatakan lebih dari 700 rumah rusak.

Sanullah Sabit, kepala unit perawatan di rumah sakit utama di ibu kota Badghis, mengatakan mereka telah menerima lima pasien yang terluka akibat gempa, kebanyakan dengan patah tulang dan patah tulang.

Gempa itu berada pada kedalaman 30 kilometer, menurut Pusat Seismologi Eropa-Mediterania.

INFOGRAFIS: Deretan Gempa Terbesar di Indonesia dalam 5 Tahun Terakhir (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: Deretan Gempa Terbesar di Indonesia dalam 5 Tahun Terakhir (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya