Inggris Keluarkan UU Baru Terkait Cacar Monyet Monkeypox

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 09 Jun 2022, 20:10 WIB
Diperbarui 09 Jun 2022, 20:10 WIB
Ilustrasi Cacar Monyet (Istimewa)
Perbesar
Ilustrasi Cacar Monyet (Istimewa)

Liputan6.com, London - Sebuah undang-undang baru menyatakan cacar monyet sebagai penyakit yang dapat diberitahukan secara hukum mulai berlaku di seluruh Inggris pada Rabu (8/6).

Ini berarti, semua dokter di Inggris diharuskan untuk memberi tahu dewan lokal atau Tim Perlindungan Kesehatan setempat tentang dugaan kasus cacar monyet.

Laboratorium juga harus memberi tahu Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) jika virus diidentifikasi dalam sampel laboratorium.

"Diagnosis dan pelaporan yang cepat adalah kunci untuk menghentikan penularan dan mencegah penyebaran cacar monyet lebih lanjut. Undang-undang baru ini akan mendukung kami dan mitra kesehatan kami untuk mengidentifikasi, mengobati, dan mengendalikan penyakit dengan cepat," kata Wendi Shepherd, direktur insiden cacar monyet di UKHSA .

Francois Balloux, seorang profesor biologi sistem komputasi dan direktur Institut Genetika di University College London, mengatakan undang-undang baru berarti bahwa "semua kasus yang diduga cacar monyet harus dilaporkan."

"Ini adalah perubahan peraturan yang masuk akal karena meningkatkan pengawasan dan memfasilitasi kontak. pelacakan, meskipun itu tidak mencerminkan perubahan dalam tindakan penahanan saat ini di tempat."

Dalam buletin terbaru pada hari Rabu, UKHSA mengatakan telah mendeteksi 321 kasus cacar monyet di seluruh negeri pada hari Selasa, dengan 305 kasus yang dikonfirmasi di Inggris, 11 di Skotlandia, dua di Irlandia Utara dan tiga di Wales.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pengawasan Inggris

Gejala Awal Cacar Monyet
Perbesar
Ilustrasi demam, gejala awal cacar monyet. Credits: pexels.com by Polina Tankilevitch

"Siapa pun bisa terkena cacar monyet, terutama jika mereka pernah melakukan kontak dekat, termasuk kontak seksual dengan individu yang memiliki gejala," kata UKHSA, menyarankan orang untuk menghubungi klinik kesehatan seksual jika mereka memiliki ruam dengan lepuh dan pernah ke Afrika Barat atau Tengah.

David Heymann, profesor epidemiologi penyakit menular di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan bahwa "menjadikan cacar monyet sebagai penyakit yang dapat dilaporkan menunjukkan keinginan untuk memastikan pelaporan" dari semua sektor dan semua bagian dari Layanan Kesehatan Nasional.

"Ini menunjukkan bahwa pemerintah ingin memfokuskan pengawasan pada seluruh populasi - tidak hanya pada kelompok risiko yang diidentifikasi sejauh ini. Ini akan memungkinkan identifikasi yang jelas dari semua kelompok risiko dan membantu lebih memahami epidemiologi dan tingkat penyebaran," kata Heymann.

Paul Hunter, seorang ahli mikrobiologi dan pengendalian penyakit menular, mengatakan kepada Xinhua dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa "cacar monyet bukanlah situasi COVID dan tidak akan pernah menjadi situasi pandemi."

Hunter mengatakan, para ilmuwan bingung karena saat ini tampaknya tidak ada hubungan yang jelas antara banyak kasus dalam gelombang infeksi monkeypox saat ini.


Pedoman Baru Kendalikan Cacar Monyet Monkeypox

Ilustrasi Bendera Inggris
Perbesar
Ilustrasi (iStock)

Otoritas kesehatan di Inggris mengeluarkan pedoman baru untuk mengendalikan penyebaran virus cacar monyet di negara tersebut.

Pedoman yang dikeluarkan oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) serta rekan-rekannya di Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara, menetapkan langkah-langkah untuk profesional kesehatan dan masyarakat untuk mengelola penyakit dan mencegah penularan lebih lanjut sebagai "penularan komunitas terjadi di Inggris dan negara-negara lain."

Angka resmi terbaru menunjukkan, sekarang ada lebih dari 100 kasus cacar monyet monkeypox yang dikonfirmasi di Inggris, demikian dikutip dari laman Xinhua, Selasa (31/5/2022).

Secara global, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada akhir pekan ada 257 kasus yang dikonfirmasi dan 120 kasus suspek di 23 negara di mana virus tidak endemik.

Termasuk dalam pedoman baru adalah agar orang tidak melakukan hubungan seks saat bergejala cacar monyet.

"Meskipun saat ini tidak ada bukti cacar monyet dalam ekskresi genital, sebagai tindakan pencegahan, kasus disarankan untuk menggunakan kondom selama delapan minggu setelah infeksi dan panduan ini akan diperbarui saat bukti muncul," kata UKHSA.

Orang-orang yang mungkin, kemungkinan, atau dikonfirmasi monkeypox diberitahu untuk sekarang mengisolasi di rumah, jika mereka tetap cukup sehat. Kontak seseorang dengan monkeypox juga akan dinilai risikonya dan disuruh mengisolasi selama 21 hari jika perlu.


Panduan yang Dikeluarkan

Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Inggris (unsplash)

Panduan juga telah dikeluarkan untuk dokter, perawat, dan staf kesehatan yang merinci peralatan pelindung diri (APD) minimum yang direkomendasikan untuk staf yang bekerja dengan kasus yang dikonfirmasi.

UKHSA juga mengatakan, telah membeli lebih dari 20.000 dosis vaksin cacar yang aman, yang ditawarkan untuk mengidentifikasi kontak dekat dari orang yang didiagnosis dengan cacar monyet untuk mengurangi risiko infeksi simtomatik dan penyakit parah.

Ruth Milton, Penasihat Medis Senior dan Direktur Respons Strategis monkeypox di UKHSA, mengatakan: "Panduan monkeypox baru ini menetapkan langkah-langkah penting bagi profesional kesehatan dan masyarakat untuk mengelola penyakit ini termasuk cara mengisolasi dengan aman di rumah dan mengurangi risiko bagi orang lain."

"Risiko penularan tertinggi adalah melalui kontak langsung dengan seseorang yang menderita cacar monyet. Risiko bagi penduduk Inggris tetap rendah."

Meskipun pedoman baru mencakup tindakan pencegahan serupa yang diperkenalkan untuk staf rumah sakit dan rumah perawatan yang menangani virus corona, Paul Hunter, seorang ahli mikrobiologi dan pengendalian penyakit menular, mengatakan kepada Xinhua: "Cacar monyet bukanlah situasi COVID-19 dan tidak akan pernah menjadi situasi COVID-19."

Hunter mengatakan, para ilmuwan bingung karena saat ini tampaknya tidak ada hubungan yang jelas antara banyak kasus dalam gelombang infeksi monkeypox saat ini.

Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet
Perbesar
Infografis Gejala dan Pencegahan Cacar Monyet (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya