9 Juni 2010: Tragedi Bom Seperti Kiamat di Pesta Pernikahan Afghanistan, 40 Orang Tewas

Oleh Tanti Yulianingsih pada 09 Jun 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 09 Jun 2022, 06:00 WIB
Ilustrasi Terorisme-Bom-Teror
Perbesar
Ilustrasi Terorisme. (Freepik/Standret)

Liputan6.com, Kandahar - Sejarah kelam tercatat pada Rabu 9 Juni 2010 malam, saat sebuah ledakan terjadi di halaman di mana para pria sedang makan di pesta pernikahan di Afghanistan, "tampak seperti hari kiamat", kata Ahmad Shah, salah satu tamu.

Haji Muhammad, seorang penjaga toko yang saudara dan sepupunya terluka, mengatakan beberapa tamu dinyatakan hilang. "Kami hanya berhasil menemukan potongan tubuh manusia yang tidak bisa dikenali - Anda tidak dapat membayangkan betapa mengerikannya itu," katanya seperti dikutip dari The Guardian.

Alih-alih merayakan pernikahan, penduduk Desa Nagahan bergegas untuk menguburkan jenazah dalam waktu 24 jam secara tradisional.

Ledakan itu terjadi sekitar pukul 09.00 malam di area pria sebuah pesta yang dihadiri oleh beberapa anggota Local Defence Initiative (LDI), sebuah milisi yang dibentuk awal tahun ini dengan bantuan pasukan khusus AS.

Pengantin pria, Abdullah Aka, anggota LDI, dan komandannya, Haji Muhammad Nabi Kako, terluka dalam serangan itu.

Pembantaian itu begitu hebat sehingga Komite Palang Merah Internasional (International Committee of the Red Cross/ICRC) membuat pernyataan publik yang jarang, mengutuk kekerasan itu "dalam istilah yang paling keras".

Jacques de Maio, kepala operasi ICRC untuk Asia Selatan, mengatakan serangan itu melanggar prinsip-prinsip dasar hukum perang.

"Pengeboman Rabu malam adalah pengingat yang mengejutkan tentang sejauh mana warga sipil terpapar dengan kekerasan bersenjata yang meningkat pesat di Afghanistan selatan," kata De Maio.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Taliban Membantah Sebagai Dalang

Ilustrasi Tangkap Teroris 1 (Liputan6.com/M.Iqbal)
Perbesar
Ilustrasi Tangkap Teroris 1 (Liputan6.com/M.Iqbal)

Nick Carter, jenderal Inggris yang memimpin pasukan multi-nasional di provinsi itu, mengatakan serangan itu "menunjukkan taktik Taliban yang memuakkan dan tidak pandang bulu untuk mencoba mengintimidasi warga Afghanistan".

Seperti yang sering terjadi dengan serangan di mana sejumlah besar kematian warga sipil mengejutkan opini publik, seorang juru bicara Taliban membantah kepada media lokal bahwa gerakan itu ada hubungannya dengan pembantaian itu.

Di Kota Kandahar banyak orang bersikukuh bahwa serangan itu pasti disebabkan oleh serangan udara asing, tetapi penyelidik yang pergi ke desa mengatakan sifat kerusakan pecahan peluru, fakta bahwa bangunan tidak runtuh dan pohon tidak terbakar semuanya mengindikasikan itu semacam bom buatan sendiri.

Di Nagahan, tidak diragukan lagi bahwa kehancuran disebabkan oleh seorang pengebom bunuh diri yang menargetkan polisi dan anggota milisi setempat.

Perwira militer AS senang dengan kemajuan yang dibuat oleh LDI di Nagahan, daerah yang luas pro-pemerintah di lembah Arghandab yang subur.


LDI Berperan Penting Meningkatkan Keamanan

Bom Teroris
Perbesar
Ilustrasi Foto Teroris (iStockphoto)

Para perencana perang mengatakan LDI, pasukan pertahanan informal seperti itu memiliki peran penting untuk dimainkan dalam meningkatkan keamanan di daerah-daerah di mana polisi dan tentara Afghanistan yang terlatih belum tersedia. Para kritikus telah lama khawatir bahwa kekuatan pertahanan seperti itu dapat menimbulkan masalah bagi masyarakat jika milisi lepas kendali atau jika mereka menarik serangan kekerasan dari pemberontak.

Tetua suku Haji Shah Aka yang berusia 60 tahun, mengatakan desa itu telah mendukung milisi karena telah efektif dalam menjaga Taliban keluar dari daerah mereka.

"Taliban melakukan ini untuk menakuti orang-orang yang ingin melindungi wilayah mereka dan mengirim pesan bahwa rakyat Nagahan tidak boleh mendukung pemerintah," kata Aka.

Terlepas dari serangan yang mengerikan, milisi akan melanjutkan pekerjaannya, katanya. Taliban "tidak akan menakuti kami atau orang-orang kami dengan tindakan pengecut seperti itu", tambahnya.

Sementara itu, perdana menteri menyatakan harapannya untuk mundur dalam kunjungannya ke Afghanistan setelah serangan, di sebuah desa dekat Kandahar ada pengingat yang jelas tentang seberapa jauh dari stabilitas negara itu sebenarnya.

Di sana, penduduk Nagahan berjuang untuk mengidentifikasi kematian mereka di tengah kehancuran yang disebabkan oleh serangan bom bunuh diri besar-besaran di sebuah pesta pernikahan yang menewaskan sedikitnya 40 orang dan melukai lebih dari 70 orang.


Peristiwa Serupa di Afghanistan

Bom Teroris
Perbesar
Ilustrasi Foto Teroris (iStockphoto)

Sebuah ledakan juga pernah terjadi di sebuah pesta pernikahan di di Aybak, Afghanistan, Sabtu 14 Juli 2022 pagi. Akibatnya, 20 orang tewas akibat insiden tersebut, termasuk anggota parlemen Afghanistan.

Polisi mengatakan, ledakan merupakan aksi bom bunuh diri. Pelaku yang diduga bagian dari Taliban itu datang ke sebuah pesta pernikahan di provinsi Samangan yang banyak dihadiri pejabat pemerintah.

Lalu ledakan bom dahsyat terjadi di sebuah aula pernikahan pada Sabtu malam 17 Agustus 2019 yang sibuk di ibu kota Afghanistan, menewaskan lebih dari 60 orang dan lebih dari 180 lainnya terluka, kata kementerian dalam negeri setempat.

Dikutip dari The Guardian pada Minggu 18 September 2019, lebih dari 1.000 orang --termasuk perempuan dan anak-anak-- diyakini berada di dalam aula tersebut saat ledakan terjadi.

Juru bicara Kemendagri Afghanistan, Nusrat Rahimin, mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa belum ditemukan motif di balik serangan bom itu.

Taliban membantah bertanggung jawab atas ledakan di balai pernikahan Dubai City di Kabul barat, yang merupakan basis terbesar komunitas minoritas Syiah Hazara.

"Aula pernikahan yang besar dan terang benderang adalah pusat kehidupan masyarakat di kota yang lelah dengan perang selama puluhan tahun, di mana ribuan dolar dihabiskan untuk satu malam," kata Rahimin.

Tidak hanya untuk melangsungkan pesta pernikahan, bangunan terkait juga difungsikan sebagai lokasi pertemuan, di mana hal itu kerap dijadikan target serangan bom oleh oknum ekstrimis.

Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Kejatuhan dan Kebangkitan Taliban di Afghanistan. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya