Puluhan Orang Tewas dalam Insiden Serangan Gereja Katolik di Nigeria

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 06 Jun 2022, 10:00 WIB
Diperbarui 06 Jun 2022, 10:00 WIB
Barang-barang pribadi berserakan di luar gereja di kota Owo pada hari Minggu setelah serangan [Rahaman A Yusuf/AP]
Perbesar
Barang-barang pribadi berserakan di luar gereja di kota Owo pada hari Minggu setelah serangan [Rahaman A Yusuf/AP]

Liputan6.com, Jakarta - Orang-orang bersenjata melepaskan tembakan dan meledakkan bahan peledak yang menewaskan puluhan orang dalam serangan terhadap sebuah gereja Katolik di barat daya Nigeria.

Serangan dimulai ketika para jemaah berkumpul di Gereja Katolik St Fransiskus di negara bagian Ondo pada hari Minggu. Di antara yang tewas ada banyak anak-anak. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Senin (6/6/2022). 

Adelegbe Timileyin, yang mewakili kota Owo tempat serangan itu terjadi, mengatakan sedikitnya 50 orang tewas.

“Hati kami berat,” kata Gubernur Ondo Rotimi Akeredolu. 

“Perdamaian dan ketenangan kami telah diserang oleh musuh-musuh rakyat.”

Seorang dokter di sebuah rumah sakit di Owo mengatakan tidak kurang dari 50 mayat telah dipindahkan ke Pusat Medis Federal Owo dan Rumah Sakit Katolik St Louis.

Pihak berwenang tidak segera merilis jumlah korban tewas resmi. Tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan hari Minggu itu.

Video-video yang muncul dari lokasi serangan menunjukkan para jemaah gereja terbaring di genangan darah sementara orang-orang di sekitar mereka meratap.

Owo adalah 345km (215 mil) timur kota terbesar Nigeria Lagos.

“Dalam sejarah Owo, kami tidak pernah mengalami insiden yang begitu buruk,” kata anggota parlemen Ogunmolasuyi Oluwole. "Ini terlalu banyak."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Keji

Bendera Nigeria (AFP Photo / Sodiq Adelakuin)
Perbesar
Bendera Nigeria (AFP Photo / Sodiq Adelakuin)

Akeredolu mengatakan dia sedang menuju kembali ke negara bagian dari ibu kota Abuja setelah "serangan tak beralasan dan pembunuhan orang tak bersalah di Owo".

"Kami akan mengerahkan setiap sumber daya yang tersedia untuk memburu para penyerang ini dan membuat mereka membayar," katanya dalam sebuah pernyataan, menyebut serangan itu "keji".

Sementara sebagian besar Nigeria telah berjuang dengan masalah keamanan, Ondo secara luas dikenal sebagai salah satu negara bagian paling damai di negara itu.

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mengutuk "pembunuhan keji terhadap jamaah".

“Hanya iblis dari wilayah bawah yang bisa membayangkan dan melakukan tindakan pengecut seperti itu. Tidak peduli apa, negara ini tidak akan pernah menyerah pada orang jahat dan jahat, dan kegelapan tidak akan pernah mengalahkan cahaya. Nigeria pada akhirnya akan menang,” kata presiden dalam sebuah pernyataan.

Vatikan mengatakan Paus Fransiskus sedang berdoa untuk para korban serangan yang "sangat menderita di saat perayaan".


Jumlah Korban Tewas

Ilustrasi kristiani, gereja
Perbesar
Ilustrasi kristiani, gereja. (Photo by Aaron Burden on Unsplash)

Juru bicara kepolisian negara bagian Ibukun Odunlami mengatakan jumlah korban tewas masih belum jelas. 

“Masih terlalu dini untuk mengatakan dengan tepat berapa banyak orang yang terbunuh. Tetapi banyak jemaah kehilangan nyawa mereka sementara yang lain terluka dalam serangan itu.”

Negara terpadat di Afrika telah menyaksikan serangan dan penculikan untuk tebusan oleh geng-geng bersenjata, sebagian besar di barat lautnya. Serangan seperti itu jarang terjadi di Nigeria selatan.

Otoritas Katolik di negara bagian itu membantah uskup dan imam telah diculik seperti yang dilaporkan di media sosial.

“Sangat menyedihkan bahwa ketika Misa Kudus berlangsung, orang-orang bersenjata tak dikenal menyerang Gereja Katolik St. Fransiskus … meninggalkan banyak orang yang dikhawatirkan tewas dan banyak lainnya terluka dan Gereja dilanggar,” kata Pastor Augustine Ikwu, juru bicara Gereja Katolik di Nigeria.

Ikwu mengatakan uskup dan imam dari paroki selamat dari serangan itu tanpa cedera.

Infografis . Setahun Pandemi Covid-19, Pariwisata Dunia dan Indonesia Terpuruk
Perbesar
Infografis . Setahun Pandemi Covid-19, Pariwisata Dunia dan Indonesia Terpuruk
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya