Astronom: Matahari Terbuat dari Lebih Banyak Logam dari yang Pernah Kita Duga

Oleh Hariz Barak pada 28 Mei 2022, 21:00 WIB
Diperbarui 28 Mei 2022, 21:00 WIB
Ilustrasi matahari meledak pemicu kiamat (NASA)
Perbesar
Ilustrasi matahari meledak pemicu kiamat (NASA)

Liputan6.com, California - Astronom telah menemukan bahwa matahari lebih mengandung banyak logam metalik daripada yang kita duga sebelumnya, berpotensi memecahkan misteri astronomi yang telah dihadapi para ilmuwan selama bertahun-tahun.

Matahari adalah bintang terdekat Bumi dan sumber dari semua kehidupan di Bumi. Tanpa itu, tanaman tidak bisa berfotosintesis dan kelimpahan oksigen akan anjlok.

Para ilmuwan tahu bahwa matahari adalah bola besar gas panas yang terdiri dari sekitar 98 persen hidrogen dan helium.

Matahari terbakar karena sangat panas dan padat sehingga atom hidrogen menyatu bersama untuk membuat helium, melepaskan energi dalam prosesnya.

Tetapi matahari juga terbuat dari jejak unsur-unsur lain yang lebih berat yang telah terdeteksi.

Bahan yang tersisa yang membentuk matahari adalah karbon, nitrogen, dan oksigen, yang semuanya lebih berat daripada hidrogen atau helium.

Ada jejak elemen yang lebih berat juga, seperti neon, besi, silikon, magnesium, dan belerang, menurut situs web CoolCosmos Caltech Infrared Processing and Analysis Center (IPAC).

Sejauh menyangkut para astronom, semua elemen yang lebih berat dari helium ini adalah logam, demikian seperti dikutip dari Newsweek, Minggu (28/5/2022).

Untuk mengatasi semua ini, para ilmuwan memiliki beberapa metode pengamatan yang mereka miliki untuk mencari tahu apa yang terjadi di dalam kedalaman matahari yang berapi-api.

Salah satunya disebut spektroskopi. Seperti namanya, spektroskopi melibatkan pengamatan spektrum cahaya yang dilepaskan oleh matahari, yang diwakili oleh pola pelangi.

Para ilmuwan mencatat sejauh awal 1800-an bahwa garis hitam akan terus muncul pada pola cahaya, dan hari ini kita tahu bahwa garis-garis hitam ini menunjukkan adanya unsur-unsur kimia tertentu.

Kita dapat mengetahui elemen mana yang ada di bawah sinar matahari karena akan menyebabkan garis hitam muncul di lokasi tertentu pada pola pelangi. Itu spektroskopi, singkatnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Osilasi Matahari

Badai Matahari
Perbesar
Badai Matahari ( NASA/SDO/Goddard)

Cara lain para ilmuwan dapat mengetahui terbuat dari apa matahari adalah dengan melihat osilasi matahari - cara matahari mengembang dan berkontraksi dalam pola karakteristik.

Ini adalah bidang yang disebut helioseismology, dan seperti bagaimana seismolog dapat menggunakan data gempa untuk mengetahui apa yang ada di dalam Bumi, guncangan matahari ini dapat memberikan petunjuk tentang apa yang ada di dalam matahari.

Masalahnya adalah bahwa sejak awal 2000-an, para ilmuwan telah menemukan hasil yang bertentangan dari berbagai metode yang digunakan. Ini disebut masalah kelimpahan matahari.

Untuk mengatasinya, para peneliti yang dipimpin oleh Ekaterina Magg dan Maria Bergemann di Max Planck Institute for Astronomy berangkat untuk meninjau kembali apa yang kita ketahui tentang komposisi matahari dengan melihat lagi perkiraan spektral yang digunakan di masa lalu, yang berusia puluhan tahun dan sekarang diketahui terlalu disederhanakan.

Tim menerapkan beberapa model independen, membandingkan hasil dengan data spektral berkualitas tinggi dari Institute for Astro- and Geophysics di University of Göttingen, Jerman.

Perhitungan baru mereka menunjukkan bahwa matahari mengandung 26 persen lebih banyak unsur logam - jadi ini berarti unsur-unsur yang lebih berat dari helium - daripada yang dilaporkan sebelumnya.

 


Peningkatan Kandungan 26 Persen

Badai matahari (solar flare)
Perbesar
Badai matahari atau solar flare (NASA)

Ini terdengar seperti perubahan besar. Perlu dicatat, meskipun, bahwa ini adalah peningkatan 26 persen dari nilai yang sudah kecil.

Singkatnya, matahari masih hampir seluruhnya hidrogen dan helium.

Namun, tim yakin bahwa temuan baru "membawa kita dekat dengan solusi dari apa yang disebut masalah kelimpahan matahari" menurut penelitian.

"Model surya baru berdasarkan komposisi kimia baru kami lebih realistis daripada sebelumnya," kata Bergemann dalam siaran pers Max Planck Institute for Astronomy. "Mereka menghasilkan model matahari yang konsisten dengan semua informasi yang kita miliki tentang struktur matahari saat ini - gelombang suara, neutrino, luminositas, dan jari-jari matahari - tanpa perlu fisika eksotis non-standar di interior matahari."

Studi ini, kendala observasional tentang asal-usul unsur-unsur, diterbitkan dalam jurnal Astronomy & Astrophysics pada 20 Mei tahun ini.

 


Badai Matahari 14 April

Badai Matahari 2012
Perbesar
Badai Matahari 2012 (NASA)

NASA dan NOAA memprediksi ada badai matahari yang melanda Bumi pada Kamis, 14 April 2022. Sebelumnya, fisikawan cuaca luar angkasa Tamitha Skov mencuitkan informasi dari NASA dan NOAA tersebut.

"Peluang (badai matahari) mencapai kondisi level G2 (level badai geomagnetik sedang) adalah 80 persen di lintang tinggi dan 20 persen di lintang sedang," kata Skov dalam cuitan, seperti dikutip dari Express, Rabu (13/4/2022).

Lebih lanjut, Skov juga menginformasikan kemungkinan pemadaman sinyal radio cukup rendah. Namun, operator radio amatir dan pengguna GPS bisa menghadapi gangguan.

Express melaporkan, ketika badai geomagnetik bersentuhan dengan medan magnet Bumi, badai ini diketahui dapat menyebabkan pemadaman radio.

Bahkan, badai ini bisa menyebabkan pemadaman listrik jika secara langsung menyerang trafo.

NASA memprediksi, badai geomagnetik level G2 ini merupakan akibat dari coronal mass ejection (CME). CME merupakan pelepasan plasma secara besar-besaran yang ditembakkan dari korona atau lapisan terluar Matahari.

CME mengandung miliaran ton partikel matahari yang bergerak cepat serta medan magnet yang mengikatnya. CME ini bisa menyebabkan badai geomagnetik ketika mereka bersentuhan dengan medan magnet Bumi.

Badai geomagnetik terjadi jika ada pertukaran energi yang efisien dari angin Matahari ke lingkungan luar angkasa yang mengelilingi Bumi.

Infografis Gerhana Matahari Cincin 26 Desember 2019
Perbesar
Infografis Gerhana Matahari Cincin 26 Desember 2019. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya