BTS Bertemu Presiden Joe Biden di White House, Bahas Diskriminasi hingga Ujaran Kebencian

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 27 Mei 2022, 15:00 WIB
Diperbarui 27 Mei 2022, 15:01 WIB
BTS. (Twitter/ bts_bighit)
Perbesar
BTS. (Twitter/ bts_bighit)

Liputan6.com, Jakarta - Grip idola dari Korea Selatan BTS akan mengunjungi Gedung Putih atau White House Amerika Serikat untuk merayakan bulan pengakuan warisan budaya orang-orang Amerika keturunan Asia dan Penduduk Asli Hawaii/Kepulauan Pasifik (AANHPI). BTS juga akan berdiskusi dengan Presiden Joe Biden tentang meningkatnya kejahatan kebencian dan diskriminasi anti-Asia di Amerika Serikat. 

Menurut rilis dari Gedung Putih yang dibagikan kepada Billboard, grup K-pop akan tiba di pada Selasa 31 Mei untuk berbicara dengan panglima tertinggi tentang inklusi dan representasi Asia, dan upaya Biden untuk membendung gelombang kejahatan kebencian terhadap orang-orang keturunan Asia, seperti dikutip dari laman Billboard, Jumat (27/5/2022). 

"Presiden Joe Biden sebelumnya telah berbicara tentang komitmennya untuk memerangi gelombang kejahatan kebencian anti-Asia dan menandatangani Undang-Undang Kejahatan Kebencian COVID-19 pada Mei 2021 untuk menyediakan sumber daya bagi penegak hukum untuk mengidentifikasi, menyelidiki, dan melaporkan kejahatan kebencian dan memastikan bahwa Informasi kejahatan rasial lebih mudah diakses oleh komunitas AA dan NHPI," bunyi pernyataan yang mengumumkan kunjungan tersebut.

Menurut sebuah laporan baru-baru ini dari Pusat Studi Kebencian dan Ekstremisme, tingkat kejahatan kebencian anti-Asia meningkat sebesar 339 persen pada tahun 2021, dengan New York, San Francisco, dan Los Angeles semuanya melampaui rekor yang dibuat pada tahun 2020.

"Presiden Biden dan BTS juga akan membahas pentingnya keragaman dan inklusi serta platform BTS sebagai duta muda yang menyebarkan pesan harapan dan kepositifan ke seluruh dunia,” lanjut pernyataan tersebut. Kunjungan itu akan dilakukan satu minggu setelah Biden kembali dari perjalanan pertamanya ke Asia sebagai presiden, termasuk tiga hari pertemuan di ibukota Korea Selatan, Seoul. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Diskriminasi

BTS dalam Billboard Music Awards 2021. (Twitter/ bts_bighit)
Perbesar
BTS dalam Billboard Music Awards 2021. (Twitter/ bts_bighit)

Kelompok itu merilis pernyataan tentang pengalaman mereka sendiri dengan diskriminasi tahun lalu di tengah serangkaian kejahatan kebencian anti-Asia di AS setelah penembakan 16 Maret di Atlanta di mana seorang pria bersenjata menewaskan delapan orang, termasuk enam wanita Asia, di tiga tempat pijat Asia.

“Kami mengingat saat-saat ketika kami menghadapi diskriminasi sebagai orang Asia,” tweet mereka saat itu.

“Kami telah menanggung sumpah serapah tanpa alasan dan diejek karena penampilan kami. Kami bahkan ditanya mengapa orang Asia berbicara dalam bahasa Inggris.”

BTS dikenal menggunakan lirik dan melakukan kampanye sosial untuk memberdayakan anak-anak sejak memulai debut mereka tahun 2013 lalu.

"Biden dan BTS juga akan membahas pentingnya keragaman dan inklusivitas, serta platform BTS sebagai duta muda yang menyebarluaskan pesan harapan dan hal-hal positif ke seluruh dunia," tambah pernyataan Gedung Putih itu.


Kejahatan Terhadap Warga AS Keturunan Asia Meningkat

Bendera Amerika Serikat (AP PHOTO)
Perbesar
Bendera Amerika Serikat (AP PHOTO)

Dalam setahun terakhir, kejahatan terhadap warga Amerika keturunan Asia meningkat tajam. Serangan terhadap orang-orang keturunan Asia telah meningkat ketika sejumlah politisi dan pakar yang menyalahkan China atas perebakan luas pandemi Virus Corona, di tengah isu-isu panas lainnya.

Awal bulan ini seorang laki-laki didakwa menembak tiga perempuan keturunan Asia di sebuah salon rambut di Dallas, Texas. Sementara seorang laki-laki lain di California dituduh membunuh satu orang dan melukai lima lainnya dalam penembakan di sebuah gereja yang kerap didatangi jemaat Amerika keturunan Taiwan minggu lalu.

Satu orang tewas dan lima lainnya luka-luka dalam insiden penembakan itu. Pihak berwenang menyelidiki kedua insiden itu sebagai potensi kejahatan bermotif kebencian.


BTS Diundang PBB

V, Suga, dan Jin BTS di Sidang Umum PBB 2021. (John Angelillo/Pool via AP)
Perbesar
V, Suga, dan Jin BTS di Sidang Umum PBB 2021. (John Angelillo/Pool via AP)

Jelang akhir tahun 2021, BTS kembali "manggung", tapi bukan di stadium maupun venue konser. Mereka membawakan lagu "Permission to Dance" di tempat istimewa, yakni markas PBB di New York, Amerika Serikat.

Ya, video rekaman penampilan mereka sempat ditampilkan di depan para perwakilan negara dan pemimpin dunia dalam Sustainable Development Goals Moment (SDG Moment), salah satu agenda di Sidang Umum PBB ke-76 di New York, Senin (20/9/2021).

Jungkook dkk. tak hanya hadir untuk bernyanyi. Sebagai utusan khusus Presiden Korea Selatan Moon Jae In, mereka di sana juga berpidato, mewakili suara para generasi muda.

Pada agenda itu, tidak seperti tahun sebelumnya, yakni pidato disampaikan hanya oleh leader BTS, RM, kali ini setiap member diberi kesempatan berbagi pemikiran mereka. Meski tujuan utama pidato BTS adalah menyebarkan harapan, mereka tidak segan mengangkat topik penting terkait pandemi.

Infografis Angin Segar Boleh Lepas Masker
Perbesar
Infografis Angin Segar Boleh Lepas Masker (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya