Terancam Perang Rusia Ukraina, Hungaria Tetapkan Status Darurat

Oleh Tanti Yulianingsih pada 25 Mei 2022, 15:49 WIB
Diperbarui 25 Mei 2022, 16:44 WIB
Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)
Perbesar
Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)

Liputan6.com, Budapest - Pemerintah Hungaria akan mengambil alih kekuasaan darurat agar dapat merespons lebih cepat tantangan yang diciptakan oleh perang Rusia di negara tetangga Ukraina, Perdana Menteri Viktor Orban.

Orban, yang memenangkan masa jabatan keempat berturut-turut dalam pemilihan awal bulan lalu, telah menggunakan tatanan hukum khusus di masa lalu, sekali karena krisis migran dan pengungsi Eropa dan kemudian selama pandemi COVID-19.

Keadaan darurat baru juga memberdayakan pemerintah Orban untuk menyetujui tindakan melalui dekret.

Dalam sebuah video yang diposting di Facebook pada hari Selasa, Orban mengatakan bahwa perang di Ukraina merupakan "ancaman konstan ke Hungaria" yang "menempatkan keamanan fisik kita pada risiko dan mengancam energi dan keamanan finansial ekonomi dan keluarga kita".

Orban mengatakan tindakan pertama pemerintahnya akan diumumkan pada hari Rabu.

Langkah itu dilakukan setelah partai yang berkuasa di Orban meloloskan amandemen konstitusi pada hari Selasa yang memungkinkan keadaan darurat hukum diumumkan ketika konflik bersenjata, perang atau bencana kemanusiaan terjadi di negara-negara tetangga -- contohnya Ukraina.

Tatanan hukum khusus mengizinkan pemerintah untuk memberlakukan undang-undang melalui dekret tanpa pengawasan parlemen, dan mengizinkan penangguhan sementara dan penyimpangan dari undang-undang yang ada.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Dituding Kikis Kebebasan Demokratis

Bendera Ukraina dan Rusia. (Xinhua/Kantor Berita Belta)
Perbesar
Bendera Ukraina dan Rusia. (Xinhua/Kantor Berita Belta)

Pemerintah Hungaria menerapkan langkah-langkah serupa sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19 terhadap protes dari para kritikus dan pengamat hukum, yang berpendapat bahwa mereka memberi wewenang kepada pemerintah untuk memerintah melalui dekret. Perintah hukum khusus itu akan berakhir pada 1 Juni.

Pemerintah Orban telah dituduh mengikis kebebasan demokratis di Hungaria sejak mengambil alih kekuasaan pada 2010, dan menggunakan sumber daya negara untuk memperkuat kekuasaannya. Partai Fidesz yang memerintah memenangkan kemenangan pemilihan keempat berturut-turut pada 3 April, memberi Orban, pemimpin terlama di Uni Eropa, masa jabatan empat tahun tambahan.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Emese Pasztor dari Persatuan Kebebasan Sipil Hungaria menulis bahwa pemerintah Hungaria "sekali lagi menyesuaikan aturan permainan dengan kebutuhannya sendiri".

“Dengan selalu membiarkan kemungkinan memperkenalkan tatanan hukum khusus di masa depan, itu akan kehilangan karakter khusus. Ini akan menjadi normal baru, yang akan mengancam hak-hak dasar kita semua, dan aturan dengan dekret akan semakin mengurangi pentingnya Parlemen,” tulis Pasztor.

Keputusan pemerintah yang dikeluarkan melalui perintah hukum khusus berlaku selama 15 hari kecuali diperpanjang oleh parlemen Hungaria. Partai Fidesz pimpinan Orban telah memegang dua pertiga mayoritas di parlemen sejak 2010.


Perusahaan Multinasional Berbondong-bondong Tinggalkan Rusia Buntut Invasi Ukraina

Peta Ukraina. (Pixabay/Elionas)
Perbesar
Peta Ukraina. (Pixabay/Elionas)

Ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan operasi militer di Ukraina tiga bulan lalu, konflik tampak terasa jauh dari wilayah Rusia.

Namun dalam beberapa hari, datang rangkaian sanksi dari pemerintah Barat terhadap Rusia yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Beberapa perusahaan juga menerapkan hukuman ekonomi terhadap negara tersebut. Banyak rakyat Rusia yang terguncang akibat sejumlah pukulan finansial dan isolasi yang kini berlaku.

Pusat perbelanjaan yang luas di Moskow berubah menjadi hamparan menakutkan dari etalase pengecer Barat yang kini tutup, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Rabu (25/5/2022).

Raksasa makanan cepat saji Amerika McDonald's keluar dari Rusia sepenuhnya sebagai tanggapan atas operasi militer tersebut.

Produsen mobil besar Renault juga pergi, walaupun memiliki jumlah investasi besar di negara Beruang Merah tersebut.

Sementara perusahaan multinasional pergi, ribuan orang Rusia juga melarikan diri, khawatir akan tindakan pemerintah mereka.

Chris Weafer, analis kawakan ekonomi Rusia di Macro-Advisory, kepada kantor berita Associated Press mengatakan "Terdapat ketakutan nyata bahwa pengangguran akan meningkat dalam bulan-bulan mendatang pada musim panas, bahwa akan ada penurunan besar dalam konsumsi dan penjualan ritel dan investasi."

Jika aksi militer berlarut, lebih banyak perusahaan akan keluar dari Rusia, kata Weafer. Ia memperkirakan perusahaan yang tersisa yang hanya menangguhkan operasi mungkin melanjutkan operasi jika gencatan senjata dan kesepakatan damai untuk Ukraina tercapai. Tetapi jendela untuk kemungkinan tersebut kini tampaknya tertutup, imbuhnya.


Ukraina Ingatkan Dunia, Kemungkinan Rusia Bisa Serang Negara Lain

Dilelang, Jaket Hijau Army Ikonis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Berhasil Terjual Rp1,6M
Perbesar
Jaket hijau army ikonis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dilelang, laku Rp1,6M. (Instagram/zelenskiy_official).

Presiden Ukrainia, Volodymyr Zelensky pada Jumat (22/4), menggunakan pernyataan seorang jenderal Rusia, sebagai bukti bahwa Moskow akan menyerang negara lain apabila Rusia berhasil di Ukraina.

Jenderal itu mengatakan, Rusia bertujuan merebut semua wilayah Ukraina selatan dan timur serta menghubungkannya dengan provinsi yang memisahkan diri di negara tetangga Moldova.

"Itu hanya menegaskan apa yang telah saya katakan beberapa kali: invasi Rusia ke Ukraina hanya sebagai permulaan," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam pidatonya Jumat malam.

Dia mengatakan sebelumnya, komentar Rustam Minnekayev, wakil komandan distrik militer pusat Rusia menunjukkan bahwa Rusia tidak akan berhenti dengan Ukraina.

Kantor berita milik pemerintah Rusia mengutip Minnekayev yang mengatakan Moskow ingin merebut seluruh wilayah Donbas di timur Ukraina, membuat koridor darat untuk menghubungkan dengan semenanjung Krimea dan merebut seluruh wilayah selatan negara itu ke arah barat hingga wilayah Moldova yang memisahkan diri dan diduduki Rusia.

Moldova memanggil duta besar Rusia hari Jumat untuk mengungkapkan “keprihatinan mendalam” atas komentar jenderal itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Jalina Porter menolak mengomentari pernyataan jenderal Rusia itu, tetapi mengatakan Washington dengan tegas mendukung kedaulatan Moldova.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya