Joe Biden Tiba di Jepang, Warga Tokyo Demo Turun ke Jalan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 23 Mei 2022, 13:03 WIB
Diperbarui 23 Mei 2022, 13:38 WIB
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Liputan6.com, Tokyo - Presiden Amerika Serikat Joe Biden tiba di Jepang pada Minggu (22/5) ketika sekitar 750 pengunjuk rasa turun ke jalan menentang KTT AS-Jepang yang direncanakan dan KTT Dialog Keamanan Quad.

Serangkaian pertemuan dijadwalkan selama kunjungan tiga hari Joe Biden ke Jepang, setelah perjalanannya ke Korea Selatan, termasuk pertemuan puncak kelompok Quad yang melibatkan Jepang, Australia, dan India, di mana Amerika Serikat diperkirakan akan membahas Ekonomi Indo-Pasifik. Kerangka (IPEF).

Namun, opini publik Jepang tampaknya tidak terlalu mendukung IPEF, demikian dikutip dari laman Xihua, Senin (23/5/2022).

Media Jepang melaporkan bahwa IPEF tidak memiliki konten khusus seperti pengurangan tarif, sehingga tidak dapat membawa manfaat ekonomi yang terlihat bagi anggota yang berpartisipasi.

Takakage Fujita, direktur jenderal kelompok sipil yang didedikasikan untuk menegakkan dan mengembangkan Pernyataan Murayama, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Xinhua bahwa Amerika Serikat telah menyiapkan IPEF untuk menggunakan Jepang dan negara-negara ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) untuk keuntungan.

Fujita mengatakan bahwa jika AS benar-benar ingin mengejar perdamaian dan pembangunan di Asia, ia harus mengikuti pendekatan yang terkoordinasi dan bersahabat serta menghasilkan ide-ide ekonomi yang layak.

Pada Minggu sore, sekitar 750 orang turun ke jalan-jalan di Tokyo untuk berdemonstrasi menentang KTT Amerika Serikat-Jepang yang akan datang dan KTT kelompok Quad.

Pihak berwenang Tokyo meningkatkan keamanan dan kontrol lalu lintas, dengan mengerahkan sekitar 18.000 petugas polisi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sebelumnya ke Korea Selatan

Presiden AS Joe Biden saat berada di Korea Selatan.
Perbesar
Presiden AS Joe Biden saat berada di Korea Selatan. Dok: @POTUS/Twitter

Selama berkampanye dalam pemilihan presiden Korea Selatan, Yoon Suk-yeol berjanji untuk membuka jalan yang jelas dalam dilema negaranya yang sudah berlangsung lama tentang bagaimana menyeimbangkan hubungan dengan Amerika Serikat dan China.

Dengan dua negara adidaya global yang berdesak-desakan untuk supremasi ekonomi dan militer di Asia, kandidat Partai Kekuatan Rakyat yang konservatif berjanji untuk secara tegas memihak sekutu keamanannya AS, bahkan jika itu mempertaruhkan hubungan perdagangan penting Korea Selatan dengan China. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (19/5/2022). 

Yoon mengatakan dia akan memperluas kehadiran sistem pertahanan rudal AS yang disebut THAAD di Korea Selatan, yang memicu sanksi tidak resmi yang mahal terhadap barang dan budaya Korea Selatan oleh China dan memicu hubungan yang membeku selama bertahun-tahun.

Hanya beberapa minggu setelah menjabat pada 10 Mei, Yoon akan melihat kesetiaannya diuji di halaman belakangnya sendiri pada hari Jumat, ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi Seoul sebagai bagian dari perjalanan ke Asia yang juga mencakup Jepang, sekutu AS lainnya.

Kunjungan Biden dilakukan ketika perdagangan global menghadapi tekanan dari lebih dari dua tahun pandemi COVID-19 dan gangguan pada rantai pasokan energi dan makanan akibat perang Rusia terhadap Ukraina.


Hubungan Korea Selatan-China

Presiden AS Joe Biden meninggalkan Korea Selatan dan berangkat ke Jepang di Pangkalan Udara Osan di Pyeongtaek, Korea Selatan, Minggu, 22 Mei 2022. (Kim Hong-Ji/Pool Photo via AP)
Perbesar
Presiden AS Joe Biden meninggalkan Korea Selatan dan berangkat ke Jepang di Pangkalan Udara Osan di Pyeongtaek, Korea Selatan, Minggu, 22 Mei 2022. (Kim Hong-Ji/Pool Photo via AP)

China sejauh ini merupakan mitra dagang terbesar Korea Selatan, mengambil lebih dari seperempat ekspornya, dan Seoul bergantung pada tetangga besarnya untuk menggerakkan industri-industri utama seperti keripik dan otomotif. Korea Selatan juga memiliki aliansi keamanan yang komprehensif dengan AS sejak Perang Korea 1950-53.

Negara ini masih menampung sekitar 28.000 tentara Amerika di wilayahnya.

Menjelang pertemuan pertamanya dengan Biden, Yoon, mantan jaksa tanpa pengalaman politik sebelum menjadi presiden, tampaknya dengan cepat belajar betapa sulitnya bagi pemimpin negara Asia Pasifik yang bergantung pada ekspor menyeimbangkan prioritas perdagangan, keamanan, dan diplomatik pada saat meningkatnya persaingan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Meskipun dia berbicara keras tentang China sebelum menjabat, tindakan awal Yoon sebagai presiden menunjukkan dia telah memperhitungkan kebutuhan untuk menyeimbangkan aliansi Korea Selatan dengan AS dengan ketergantungan perdagangannya pada China. 

Khususnya, ia tampaknya telah membatalkan janji kampanye pemilihannya yang menarik perhatian untuk mengerahkan baterai THAAD tambahan di Korea Selatan, dengan janji tersebut dihilangkan dari daftar tugas pemerintahan yang baru-baru ini dirilis oleh kantornya.


Komunikasi Korsel-China

Presiden AS Joe Biden, kanan tengah, dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol, kiri tengah, berbicara di Combat Operations Floor, Pangkalan Udara Osan, Minggu, 22 Mei 2022, di Pyeongtaek, Korea Selatan. (AP/Evan Vucci)
Perbesar
Presiden AS Joe Biden, kanan tengah, dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol, kiri tengah, berbicara di Combat Operations Floor, Pangkalan Udara Osan, Minggu, 22 Mei 2022, di Pyeongtaek, Korea Selatan. (AP/Evan Vucci)

Dia juga mengadakan pembicaraan telepon dengan Presiden China Xi Jinping sebelum menjabat, di mana kedua pemimpin bertukar pernyataan ramah tentang hubungan bilateral. Wakil Presiden China Wang Qishan melakukan perjalanan ke Seoul untuk menghadiri pelantikan Yoon pada 10 Mei, dan sebelum perjalanannya, kementerian luar negeri China menggambarkan negara-negara tersebut sebagai "tetangga dekat" dan "mitra kerja sama penting".

Selama di Seoul, Wang menyampaikan surat dari Xi yang mengundang Yoon untuk melakukan kunjungan resmi ke China.

Kedua belah pihak memiliki insentif untuk mempertahankan perdagangan bilateral yang kuat dalam beberapa tahun terakhir. Tahun lalu, ekspor Korea Selatan ke China naik lebih dari 20 persen, didorong oleh pesatnya pengiriman semikonduktor dan baja.

Pada April, dengan kota-kota besar China dikunci karena COVID-19, pengiriman turun 3,4 persen dari tahun sebelumnya setelah naik 16,6 persen pada Maret, menurut kementerian perdagangan Korea Selatan.

Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Covid-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya