Presiden Zelensky Tuduh Rusia Blokir Ekspor 22 Juta Bahan Pangan dari Ukraina

Oleh Hariz Barak pada 22 Mei 2022, 11:01 WIB
Diperbarui 22 Mei 2022, 11:01 WIB
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Pidato di Festival Film Cannes
Perbesar
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan pidato lewat video yang disetel saat upacara pembukaan Festival Film Cannes edisi ke-75 di Cannes, Prancis selatan, Selasa (17/5/2022). Video Zelensky yang ditampilkan dalam acara pembukaan pun membuat kaget para tamu undangan. (Photo by Vianney Le Caer/Invision/AP)

Liputan6.com, Kiev - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada hari Sabtu bahwa Rusia telah memblokir negara yang diperangi dari mengekspor 22 juta ton produk makanan.

Berbicara dengan perwakilan media setelah pertemuan dengan Perdana Menteri Portugal António Costa, Zelensky mengatakan bahwa krisis energi di seluruh dunia akan diikuti oleh krisis pangan jika negara-negara lain tidak membantu Ukraina dalam membuka blokir pelabuhannya dan melanjutkan ekspor.

Harga pangan sudah meroket di seluruh dunia, menyebabkan beberapa negara melarang ekspor komoditas pertanian utama, demikian seperti dikutip dari the Hill, Minggu (22/5/2022).

Di AS, indeks tahunan untuk harga makanan konsumen melonjak 9,4 persen pada April, mencapai level tertinggi 40 tahun.

"Akan ada krisis di dunia. Krisis kedua setelah krisis energi, yang diprovokasi oleh Rusia. Sekarang akan menciptakan krisis pangan jika kita tidak membuka blokir rute untuk Ukraina, tidak membantu negara-negara Afrika, Eropa, Asia, yang membutuhkan produk makanan ini," Zelensky memperingatkan.

Zelensky memohon kepada masyarakat internasional untuk memberikan bantuan kepada Ukraina, khususnya peralatan militer yang dapat digunakan untuk membuka blokir pelabuhan Ukraina.

"Rusia telah memblokir hampir semua pelabuhan dan semua, sehingga untuk berbicara, peluang maritim untuk mengekspor makanan - biji-bijian kami, jelai, bunga matahari dan banyak lagi," kata Zelensky.

"Anda dapat membuka blokirnya dengan berbagai cara. Salah satu caranya adalah solusi militer. Itulah sebabnya kami beralih ke mitra kami dengan pertanyaan mengenai senjata yang relevan."

Pada hari yang sama, Presiden AS Joe Biden menandatangani paket bantuan besar-besaran Ukraina menjadi undang-undang, yang mencakup bantuan keamanan, kemanusiaan dan ekonomi.

Paket senilai $ 40 miliar adalah yang terbesar dari AS ke Ukraina, sehingga total bantuan untuk Ukraina yang telah disetujui Kongres tahun ini menjadi hampir $ 54 miliar.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Senat AS Setujui Anggaran Bantuan yang Lebih Banyak Untuk Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Pidato di Festival Film Cannes
Perbesar
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan pidato lewat video yang disetel saat upacara pembukaan Festival Film Cannes edisi ke-75 di Cannes, Prancis selatan, Selasa (17/5/2022). Dalam pidatonya, Zelensky menyinggung keterlibatan dunia film dan sinema dalam menjaga persatuan dunia. (AFP/CHRISTOPHE SIMON)

Senat Amerika Serikat menyetujui paket bantuan baru sejumlah US$ 40 miliar untuk Ukraina pada Kamis (19/5).

Sebagian besar senator, sebanyak 86 anggota, menyetujui paket bantuan tersebut dan telah mengirimkannya ke Presiden Joe Biden untuk ditandatanganinya, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Sabtu (20/5/2022).

Paket itu dimaksudkan untuk membantu Ukraina selama lima bulan ke depan untuk memerangi invasi Rusia yang sedang berlangsung. Bantuan itu termasuk uang untuk peralatan militer, pelatihan dan senjata, serta miliaran dolar untuk bantuan kemanusiaan, termasuk uang untuk mengatasi kekurangan pangan global yang disebabkan oleh konflik yang telah berlangsung selama tiga bulan itu.

Bantuan tersebut mengisi kembali kas untuk peralatan Amerika Serikat yang dikirim sebelumnya ke Ukraina dan menyediakan pembiayaan untuk membantu negara-negara lain yang membantu pemerintah Kiev.

Paket bantuan itu berjumlah $7 miliar lebih banyak dari nilai awal yang diusulkan oleh Presiden Biden.

Pada hari yang sama, pada pertemuan antara menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) di Jerman, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan bahwa kelompok tersebut telah menyetujui bantuan keuangan senilai US$ 18,4 miliar untuk mendukung perekonomian Ukraina agar tetap bertahan selama tiga bulan ke depan. Jumlah tersebut US$ 3,4 miliar lebih banyak dari yang diminta oleh Ukraina.

“Pesannya adalah, Kami berdiri di belakang Ukraina. Kami akan mengumpulkan sumber daya yang mereka butuhkan untuk melewati semua ini,” kata Yellen kepada para wartawan.


Putin Beri Peringatan Soal Intervensi Asing Terkait Perang Rusia-Ukraina

Dilelang, Jaket Hijau Army Ikonis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Berhasil Terjual Rp1,6M
Perbesar
Jaket hijau army ikonis Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dilelang, laku Rp1,6M. (Instagram/zelenskiy_official).

Setiap negara yang mencoba untuk campur tangan dalam perang Ukraina akan menghadapi tanggapan "secepat kilat", Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperingatkan.

"Kami memiliki semua alat yang tidak dapat dibanggakan oleh siapa pun ... kami akan menggunakannya jika perlu", katanya, dalam apa yang dilihat sebagai referensi untuk rudal balistik dan senjata nuklir. Demikian seperti dilansir dari laman BBC, Kamis (28/4/2022).

Sekutu Ukraina telah meningkatkan pasokan senjata, dengan AS berjanji untuk memastikan Ukraina mengalahkan Rusia. Para pejabat Barat mengatakan Rusia sedang terhambat dalam upayanya di timur.

Pekan lalu, Rusia melancarkan serangan besar-besaran untuk merebut wilayah Donbas setelah menarik diri dari wilayah sekitar ibu kota Kiev. Namun menurut seorang pejabat, pasukan Rusia "mendapatkan kesulitan untuk mengatasi perlawanan setia Ukraina dan mereka menderita kerugian".

Dalam perkembangan lain, Komisi Eropa menuduh Rusia melakukan pemerasan setelah Moskow menghentikan ekspor gas ke Polandia dan Bulgaria.

Presiden Komisi, Ursula von der Leyen mengatakan itu menunjukkan "tidak dapat diandalkan" Rusia sebagai pemasok.Kremlin mengatakan Rusia telah dipaksa melakukan tindakan tersebut oleh "langkah-langkah tidak bersahabat" dari negara-negara Barat.

Pemutusan Gazprom mengikuti penolakan Polandia dan Bulgaria untuk membayar gas dalam rubel Rusia - permintaan yang dibuat oleh Presiden Vladimir Putin pada bulan Maret, yang dirancang untuk menopang mata uang yang goyah yang terpukul oleh sanksi Barat.


AS Tuduh Rusia Menyandera Pasokan Makanan Dunia, Imbas Perang Ukraina

Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Sebelumnya, Amerika Serikat menuduh Rusia menyandera pasokan makanan dunia di tengah meningkatnya kekhawatiran kelaparan di negara-negara berkembang, ketika mantan presiden Rusia memperingatkan bahwa Kremlin tidak akan melepaskan pengiriman biji-bijian penting tanpa mengakhiri sanksi Barat.

Berbicara pada pertemuan dewan keamanan PBB pada hari Kamis, menteri luar negeri AS Antony Blinken menuntut agar Rusia mencabut blokade pelabuhan Laut Hitam Ukraina dan memungkinkan aliran makanan dan pupuk di seluruh dunia.

"Pemerintah Rusia tampaknya berpikir bahwa menggunakan makanan sebagai senjata akan membantu mencapai apa yang belum dilakukan invasinya - untuk mematahkan semangat rakyat Ukraina," katanya pada pertemuan yang disebut oleh pemerintahan Biden.

"Pasokan makanan untuk jutaan warga Ukraina dan jutaan lainnya di seluruh dunia telah disandera oleh militer Rusia," tambahnya sebagaimana dikutip dari the Guardian, Sabtu (21/5/2022).

Blinken meminta Rusia untuk "berhenti mengancam untuk menahan ekspor makanan dan pupuk dari negara-negara yang mengkritik perang agresi Anda."

Rusia dan Ukraina memproduksi 30% dari pasokan gandum global dan 69% dari minyak bunga matahari dunia.

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya