Pemilu Australia 2022, Jutaan Warga Diperkirakan Pergi ke Bilik Suara

Oleh Hariz Barak pada 21 Mei 2022, 15:30 WIB
Diperbarui 21 Mei 2022, 15:30 WIB
Bendera negara Australia - AFP
Perbesar
Bendera negara Australia - AFP

Liputan6.com, Canberra - Jutaan warga Australia menuju ke tempat pemungutan suara pada hari Sabtu untuk pemilihan pertama negara itu sejak 2019.

Ini melihat Perdana Menteri Scott Morrison melawan salah satu politisi terlama di negara itu, Pemimpin Partai Buruh Anthony Albanese, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (21/5/2022).

Meningkatnya biaya hidup dan perubahan iklim telah terbentuk sebagai dua isu utama bagi pemilih dalam pemilu Australia tahun ini.

Tetapi pemilihan sebagian besar telah dibingkai sebagai referendum tentang karakter para pemimpin.

Jajak pendapat menunjukkan Partai Buruh akan menang dengan mayoritas tipis kali ini. Namun, jajak pendapat itu sangat tidak akurat dalam pemilihan terakhir.

Morrison, yang memimpin Koalisi Liberal-Nasional, adalah pemimpin pertama yang menjalani masa jabatan penuh sejak John Howard, yang memenangkan empat pemilihan sebelum kalah dari Kevin Rudd dari Partai Buruh pada 2007.

Dia telah memimpin Australia melalui periode yang didominasi oleh bencana alam dan pandemi - yang awalnya dipuji sebagai sukses tetapi kemudian dikritik karena perencanaan yang tidak memadai.

Morrison juga menghadapi berbagai kritik - dari anggota partainya sendiri hingga Presiden Prancis.

Dia telah mengakui bahwa dia tidak populer, mengakui bahwa dia bisa menjadi "buldoser" dan bisa menjadi pemimpin yang "lebih sensitif".

Tetapi Morrison juga membela pendekatannya sebagai apa yang dibutuhkan selama pandemi.

Albanese mengatakan pemerintah konservatif - yang telah berkuasa di bawah tiga pemimpin yang berbeda selama hampir satu dekade - telah memiliki cukup waktu.

"Pemerintah ini telah berada di sana selama hampir satu dekade, perdana menteri ini memiliki empat tahun masa jabatannya, dan apa yang dia katakan adalah, 'jika Anda memilih Scott Morrison, saya akan berubah'.

"Nah, jika Anda ingin perubahan, ubah pemerintah."

Dia menjanjikan pemilih "perubahan yang aman" saat dia melawan persepsi bahwa dia tidak cukup berpengalaman untuk memimpin negara itu karena pulih dari beberapa tahun yang sulit.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Apa yang Terjadi pada Hari Ini?

Ilustrasi bendera Australia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Australia (pixabay)

Jajak pendapat dibuka pada pukul 08:00 waktu setempat di Australia timur pada hari Sabtu (23:00 pada hari Jumat GMT).

Pemungutan suara wajib di Australia, dan sekitar 17 juta orang diperkirakan akan memberikan suara kali ini.

Mereka akan memilih anggota parlemen untuk semua kursi di Dewan Perwakilan Rakyat, dan lebih dari setengah kursi di Senat.

Pesaing politik utama adalah koalisi Liberal-Nasional yang berkuasa dan Partai Buruh. Salah satu partai harus memenangkan setidaknya 76 dari 151 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat - di mana perdana menteri duduk - untuk membentuk pemerintahan mayoritas.

Jika mereka tidak dapat melakukan itu, mereka harus mencoba untuk memenangkan dukungan dari anggota parlemen independen, atau mereka yang berasal dari partai-partai kecil.

 


PM Australia Ditegur dan Dimaki Warga yang Kecewa saat Kampanye

Bendera Australia
Perbesar
Bendera Australia credit to https://pixabay.com/users/chickenonline

Seorang warga yang mengeluhkan soal kenaikan biaya hidup yang makin membebani menegur dan memaki Perdana Menteri Australia, Scott Morrison saat melakukan kunjungan ke pub bernama Edgeworth Tavern di kawasan Newscatle, New South Wales.

Pria pensiunan itu memaki PM Scott Morrison soal bantuan keuangan yang diterima oleh warga lanjut usia seperti dirinya.

"Ini 'kan yang Anda katakan ketika Anda terpilih waktu itu: 'Kami akan membantu semua orang yang telah bekerja sepanjang hidupnya, membayar pajak mereka'…," kata pria tersebut seperti dikutip dari ABC Australia, Jumat (8/4/2022).

"Ya… saya sudah bekerja sepanjang hidup dan membayar pajak."

Kepada PM Morrison, pria ini mengatakan sudah bekerja di pertambangan selama 30 tahun, tapi masa pensiunnya malah terdampak dari pembatasan pembayaran uang pensiun.

"Kamu bisa punya rumah satu senilai juta dolar, punya AU$250.000… dengarkan saya… tabungan $250.000 di bank, punya pengurangan pajak atau pajaknya dibayarkan, tapi seorang pensiunan disabilitas tak bisa punya penghasilan apa pun," katanya.

Ketika ia hendak dipisahkan dari PM Morrison, pria itu menolaknya dan malah menunjukkan jarinya ke muka Perdana Menteri Australia dengan menyampaikan kekecewaan lainnya.

Selengkapnya...

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya