AS Tuduh Rusia Menyandera Pasokan Makanan Dunia, Imbas Perang Ukraina

Oleh Hariz Barak pada 21 Mei 2022, 18:30 WIB
Diperbarui 21 Mei 2022, 18:30 WIB
Musim Panen Gandum di Mesir
Perbesar
Para petani berteriak merayakan musim panen di sebuah peternakan di provinsi Delta Nil al-Sharqia, Mesir, Rabu (11/5/2022). Ukraina dan Rusia menyumbang sepertiga dari ekspor gandum dan jelai global, yang diandalkan oleh negara-negara di Timur Tengah dan Afrika untuk memberi makan jutaan orang yang hidup dari roti bersubsidi. (AP Photo/Amr Nabil)

Liputan6.com, D.C - Amerika Serikat menuduh Rusia menyandera pasokan makanan dunia di tengah meningkatnya kekhawatiran kelaparan di negara-negara berkembang, ketika mantan presiden Rusia memperingatkan bahwa Kremlin tidak akan melepaskan pengiriman biji-bijian penting tanpa mengakhiri sanksi Barat.

Berbicara pada pertemuan dewan keamanan PBB pada hari Kamis, menteri luar negeri AS Antony Blinken menuntut agar Rusia mencabut blokade pelabuhan Laut Hitam Ukraina dan memungkinkan aliran makanan dan pupuk di seluruh dunia.

"Pemerintah Rusia tampaknya berpikir bahwa menggunakan makanan sebagai senjata akan membantu mencapai apa yang belum dilakukan invasinya - untuk mematahkan semangat rakyat Ukraina," katanya pada pertemuan yang disebut oleh pemerintahan Biden.

"Pasokan makanan untuk jutaan warga Ukraina dan jutaan lainnya di seluruh dunia telah disandera oleh militer Rusia," tambahnya sebagaimana dikutip dari the Guardian, Sabtu (21/5/2022).

Blinken meminta Rusia untuk "berhenti mengancam untuk menahan ekspor makanan dan pupuk dari negara-negara yang mengkritik perang agresi Anda."

Rusia dan Ukraina memproduksi 30% dari pasokan gandum global dan 69% dari minyak bunga matahari dunia.

Sebelumnya pada hari Kamis, Dmitry Medvedev, mantan presiden Rusia yang sekarang menjadi pejabat keamanan senior, memperingatkan bahwa Rusia tidak akan melanjutkan pasokan makanan kecuali barat meringankan sanksinya terhadap Kremlin.

Setelah permohonan dari pemerintah barat dan PBB ke Moskow untuk memungkinkan aliran makanan untuk mencegah kemungkinan kelaparan di beberapa negara, Medvedev mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia siap untuk melakukannya tetapi mengharapkan "bantuan dari mitra dagang, termasuk pada platform internasional" sebagai imbalannya.

"Jika tidak, tidak ada logika: di satu sisi, sanksi gila dikenakan terhadap kami, di sisi lain, mereka menuntut pasokan makanan," kata Medvedev di aplikasi perpesanan Telegram. Hal-hal tidak bekerja seperti itu, kami bukan idiot."

"Negara-negara yang mengimpor gandum dan produk makanan lainnya akan mengalami masa yang sangat sulit tanpa pasokan dari Rusia. Dan di bidang Eropa dan lainnya, tanpa pupuk kami, hanya gulma berair yang akan tumbuh," tambah Medvedev, yang menjabat sebagai presiden antara 2008 dan 2012 tetapi sekarang menjadi wakil ketua dewan keamanan Rusia.

"Kami memiliki setiap kesempatan untuk memastikan bahwa negara-negara lain memiliki makanan, dan krisis pangan tidak terjadi. Jangan mengganggu pekerjaan kita."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Kata Pakar

Musim Panen Gandum di Mesir
Perbesar
Pemilik tanah menghitung kantong gandum di sebuah peternakan di provinsi Delta Nil al-Sharqia, Mesir, Rabu (11/5/2022). Ukraina dan Rusia menyumbang sepertiga dari ekspor gandum dan jelai global, yang diandalkan oleh negara-negara di Timur Tengah dan Afrika untuk memberi makan jutaan orang yang hidup dari roti bersubsidi. (AP Photo/Amr Nabil)

Ertharin Cousin, kepala eksekutif dan pendiri Food Systems for the Future, dan rekan penulis laporan tentang masalah ini dengan Boston Consulting Group, mengatakan krisis itu dapat memiliki konsekuensi di seluruh dunia.

"Sementara krisis ini akan berdampak pada kita semua di seluruh dunia dengan cara yang signifikan, ekonomi berpenghasilan rendah berisiko mengalami kehancuran dan potensi kerusuhan," katanya.

"Kita tidak hanya berbicara tentang yang termiskin dari yang miskin, yang sudah menderita kelaparan. Kami juga berbicara tentang orang-orang yang baru-baru ini mampu membeli sepotong roti untuk keluarga mereka dan yang sekarang tidak akan dapat melakukannya."

Permintaan untuk mencabut sanksi terhadap ekonomi Rusia dapat mengintensifkan upaya Barat untuk memasok Ukraina dengan senjata yang dibutuhkan untuk dapat menantang blokade angkatan laut Rusia.

Ukraina telah menenggelamkan kapal penjelajah tempur andalan Rusia Moskva tetapi militernya akan membutuhkan rudal yang lebih canggih untuk memaksa armada Laut Hitam Rusia mundur.

Menurut sebuah laporan oleh Reuters, Gedung Putih sedang mengerjakan rencana semacam itu.

Tiga pejabat AS dan dua sumber kongres mengatakan dua jenis rudal anti-kapal yang kuat sedang dalam pertimbangan aktif untuk pengiriman langsung ke Ukraina, atau melalui transfer dari sekutu Eropa yang memiliki rudal.

Rencana tersebut dipicu oleh kekhawatiran bahwa memasok Ukraina dengan persenjataan anti-kapal terbaru dapat mengintensifkan konflik.

Pejabat as saat ini dan mantan pejabat dan sumber-sumber kongres juga telah mengutip hambatan untuk mengirim senjata jarak jauh, lebih kuat ke Ukraina yang mencakup persyaratan pelatihan yang panjang, kesulitan mempertahankan peralatan, atau kekhawatiran persenjataan dapat ditangkap oleh pasukan Rusia.

 


Rentetan Sanksi Internasional

Musim Panen Gandum di Mesir
Perbesar
Seorang pengemudi kereta kuda membawa gandum ke sebuah pabrik di sebuah peternakan di provinsi Delta Nil al-Sharqia, Mesir, Rabu (11/5/2022). Mesir sedang mencoba untuk meningkatkan produksi gandum dalam negeri karena perang di Ukraina telah tegang pasokan gandum internasional. (AP Photo/Amr Nabil)

Kampanye militer Moskow di Ukraina dan rentetan sanksi internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia telah mengganggu pasokan pupuk, gandum dan komoditas lainnya dari kedua negara, mendorong harga makanan dan bahan bakar, terutama di negara-negara berkembang.

Serhii Dvornyk, anggota misi Ukraina untuk PBB, mendukung klaim Blinken dan meminta Rusia untuk berhenti "mencuri" biji-bijian Ukraina dan membuka blokir pelabuhan, mencatat bahwa 400 juta orang di seluruh dunia bergantung pada biji-bijian dari Ukraina.

Ekspor biji-bijian negara itu turun dari 5 juta ton sebulan sebelum invasi Februari Rusia menjadi 200.000 ton pada Maret dan sekitar 1,1 juta ton pada April, tambahnya.

Duta Besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia, membalas dengan mengatakan negaranya disalahkan atas semua kesengsaraan dunia.

Dia mengatakan dunia telah lama menderita krisis pangan yang disebabkan oleh spiral inflasi yang berasal dari meningkatnya biaya asuransi, gerutuan logistik, dan spekulasi di pasar barat.

Dia berpendapat bahwa pelabuhan Ukraina diblokir oleh Ukraina sendiri, yang, katanya, telah menempatkan ranjau di sepanjang pantai Laut Hitam.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya