Kasus Monkeypox atau Cacar Monyet Menyebar ke Australia dan AS, Meluas di Eropa

Oleh Hariz Barak pada 21 Mei 2022, 11:04 WIB
Diperbarui 21 Mei 2022, 11:04 WIB
Cegah Penyebaran Cacar Monyet, Penumpang Bandara Soetta Diperiksa Suhu Tubuh
Perbesar
Informasi tentang cacar monyet atau monkeypox dipasang di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (15/5/2019). Cacar monyet merupakan penyakit langka yang disebabkan virus. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Kasus-kasus baru dan yang dicurigai dari monkeypox atau cacar monyet telah muncul di New York City, Amerika Serikat; Swedia, Kanada dan dua kota terbesar di Australia dalam beberapa hari terakhir.

Kemunculan kasus tersebut menunjukkan tanda-tanda bahwa sepupu virus cacar yang langka dan berpotensi mematikan yang secara tradisional terbatas pada daerah-daerah di Afrika sekarang muncul di seluruh dunia, demikian seperti dikutip dari Bloomberg, Sabtu (21/5/2022).

Para ilmuwan sedang mencari hubungan antara infeksi yang tersebar yang telah muncul di belahan bumi utara selama sekitar dua minggu sekarang.

Patogen biasanya menyebabkan gejala seperti flu, diikuti oleh ruam yang sering dimulai pada wajah dan menyebar ke seluruh tubuh. Penyakit ini sering berlangsung selama dua minggu hingga satu bulan.

Virus ini tidak menyebar secara efisien di antara orang-orang karena kontak langsung dengan cairan tubuh, luka menular, bahan yang terkontaminasi atau tetesan pernapasan besar diperlukan untuk penularan.

Tetapi bahaya kejadian langka terlihat dalam seberapa luas virus sekarang telah menyebar, dengan beberapa bukti penyebaran komunitas dan kasus bermunculan di banyak penjuru dunia.

Meningkatnya infeksi mungkin merupakan komplikasi yang terkait dengan salah satu kemenangan manusia terbesar yang pernah ada atas penyakit, kata Anne Rimoin, ketua penyakit menular dan kesehatan masyarakat di University of California, Los Angeles.

"Pemberantasan cacar adalah salah satu pencapaian terbesar dalam kesehatan manusia dan sejarah kesehatan masyarakat," katanya. "Tapi, tentu saja, itu meninggalkan dunia tanpa kekebalan terhadap virus cacar. Tidak mengherankan untuk mulai melihat lebih banyak kasus terjadi ketika orang terpapar."

Monkeypox secara signifikan kurang berbahaya daripada cacar, meskipun masih bisa berakibat fatal. Strain yang saat ini beredar diyakini membunuh sekitar 1% dari mereka yang terinfeksi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Kata Pakar

Monkeypox atau penyakit cacar monyet.
Perbesar
Monkeypox atau penyakit cacar monyet. (www.imagepicweb.com)

Para ahli dari dunia medis dan keuangan mengatakan risiko terhadap kesehatan global tetap rendah karena virus tidak menyebar dengan mudah dan langkah-langkah penahanan umumnya efektif, terutama jika dibandingkan dengan Covid-19.

"Kami sangat optimis tentang risiko," kata Jonathan Miller, seorang analis di Evercore ISI di New York.

"Inkubasi monkeypox biasanya sekitar sembilan sampai 10 hari. Infeksi yang bergerak lebih lambat membuat penyakit lebih mudah untuk diatasi dan memberi dokter lebih banyak waktu untuk merespons dalam perjalanan infeksi.

Sekitar selusin wabah monkeypox telah diidentifikasi di Afrika sejak 1970-an. Sementara pihak berwenang masih belum mengidentifikasi reservoir di mana patogen menunggu di antara flareups, mereka percaya tikus dan mamalia kecil di Afrika membantu menyebarkannya ke hewan dan manusia lain, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Kasus pertama di Australia didiagnosis pada seorang pria berusia 30-an yang memiliki gejala ringan saat mengunjungi Inggris, sebelum ia kembali ke Melbourne. Yang kedua terdeteksi pada seorang pria berusia 40-an yang mengembangkan penyakit ringan setelah kembali ke Sydney dari Eropa.

Kasus pertama di AS tahun ini diidentifikasi pada seorang pria Massachusetts yang baru-baru ini melakukan perjalanan ke Kanada, di mana pihak berwenang sedang menyelidiki hingga 13 kasus di Montreal, menurut laporan media. Kasus lain yang mungkin sedang diselidiki di New York City, sementara 11 infeksi lagi telah dilaporkan di Inggris, sehingga total di sana menjadi 20.

Kasus lain yang mungkin atau dikonfirmasi telah dilaporkan di Spanyol, Portugal, Prancis dan Italia.

 


Risiko Kematian?

Cegah Virus Cacar Monyet, Bandara Juanda Maksimalkan Thermal Scanner
Perbesar
Gejala dari Monkeypox atau cacar monyet mirip dengan smallpox (cacar), namun lebih ringan. (Foto: Dian Kurniawan)

Monkeypox adalah penyakit akibat virus yang menyebabkan orang yang terinfeksi alami demam lalu ruam-ruam khas. Biasanya orang yang terinfeksi alami gejala yang ringan.

Mengenai strain virus monkeypox ada dua yakni 1) jenis Kongo. Strain ini menyebabkan kondisi yang lebih parah dibandingkan satunay dengan tingkat kematian sekitar 10 persen. Lalu, strain kedua adalah jenis Afrika Barat yang memiliki tingkat kematian sekitar 1 persen.

Para pejabat kesehatan Spanyol dan Portugal menekankan bahwa penyakit ini tidak terlalu menular antar manusia.

Meski begitu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Senin bahwa mereka mengamati dengan cermat masalah ini dan khususnya bahwa beberapa kasus di Inggris.

Menurut WebMD, monkeypox tidak menular secara seksual tetapi dapat ditularkan melalui kontak pribadi yang dekat.

Setiap hewan atau manusia yang terinfeksi dapat menularkan virus cacar monyet ke orang lain melalui darah, cairan tubuh lainnya, atau lesi cacar monyet pada kulit, termasuk di dalam hidung dan mulut. Kontak dengan benda-benda yang menyentuh cairan tubuh ini juga bisa menularkannya.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya