Senat AS Setujui Anggaran Bantuan yang Lebih Banyak Untuk Ukraina

Oleh Liputan6.com pada 21 Mei 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 21 Mei 2022, 08:00 WIB
Tentara Rusia Kuasai Pembangkit Listrik Luhansk Ukraina
Perbesar
Tentara Rusia menjaga pembangkit listrik Luhansk di kota Shchastya (13/4/2022). Pabrik menghentikan pekerjaan pada 21 Februari 2022, kepala Administrasi Daerah Luhansk Serhiy Haidai menyatakan ini karena penembakan oleh pasukan separatis Rusia di Donbas. (AFP/Alexander Nemenov)

Liputan6.com, Washington D.C - Senat Amerika Serikat menyetujui paket bantuan baru sejumlah US$ 40 miliar untuk Ukraina pada Kamis (19/5).

Sebagian besar senator, sebanyak 86 anggota, menyetujui paket bantuan tersebut dan telah mengirimkannya ke Presiden Joe Biden untuk ditandatanganinya, demikian dikutip dari laman VOA Indonesia, Sabtu (20/5/2022).

Paket itu dimaksudkan untuk membantu Ukraina selama lima bulan ke depan untuk memerangi invasi Rusia yang sedang berlangsung. Bantuan itu termasuk uang untuk peralatan militer, pelatihan dan senjata, serta miliaran dolar untuk bantuan kemanusiaan, termasuk uang untuk mengatasi kekurangan pangan global yang disebabkan oleh konflik yang telah berlangsung selama tiga bulan itu.

Bantuan tersebut mengisi kembali kas untuk peralatan Amerika Serikat yang dikirim sebelumnya ke Ukraina dan menyediakan pembiayaan untuk membantu negara-negara lain yang membantu pemerintah Kyiv.

Paket bantuan itu berjumlah $7 miliar lebih banyak dari nilai awal yang diusulkan oleh Presiden Biden.

Pada hari yang sama, pada pertemuan antara menteri keuangan Kelompok Tujuh (G7) di Jerman, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan bahwa kelompok tersebut telah menyetujui bantuan keuangan senilai US$ 18,4 miliar untuk mendukung perekonomian Ukraina agar tetap bertahan selama tiga bulan ke depan. Jumlah tersebut US$ 3,4 miliar lebih banyak dari yang diminta oleh Ukraina.

“Pesannya adalah, Kami berdiri di belakang Ukraina. Kami akan mengumpulkan sumber daya yang mereka butuhkan untuk melewati semua ini,” kata Yellen kepada para wartawan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Putin Beri Peringatan Soal Intervensi Asing Terkait Perang Rusia-Ukraina

FOTO: Rusia - Ukraina Memanas, Emmanuel Macron Temui Vladimir Putin di Moskow (SPUTNIK/AFP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin saat bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Vladimir Putin dan Emmanuel Macron berupaya menemukan titik temu atas Ukraina dan NATO di tengah kekhawatiran Rusia sedang mempersiapkan invasi ke Ukraina. (SPUTNIK/AFP)

Setiap negara yang mencoba untuk campur tangan dalam perang Ukraina akan menghadapi tanggapan "secepat kilat", Presiden Rusia Vladimir Putin telah memperingatkan.

"Kami memiliki semua alat yang tidak dapat dibanggakan oleh siapa pun ... kami akan menggunakannya jika perlu", katanya, dalam apa yang dilihat sebagai referensi untuk rudal balistik dan senjata nuklir. Demikian seperti dilansir dari laman BBC, Kamis (28/4/2022). 

Sekutu Ukraina telah meningkatkan pasokan senjata, dengan AS berjanji untuk memastikan Ukraina mengalahkan Rusia. Para pejabat Barat mengatakan Rusia sedang terhambat dalam upayanya di timur.

Pekan lalu, Rusia melancarkan serangan besar-besaran untuk merebut wilayah Donbas setelah menarik diri dari wilayah sekitar ibu kota Kyiv.Namun menurut seorang pejabat, pasukan Rusia "mendapatkan kesulitan untuk mengatasi perlawanan setia Ukraina dan mereka menderita kerugian". 

Dalam perkembangan lain, Komisi Eropa menuduh Rusia melakukan pemerasan setelah Moskow menghentikan ekspor gas ke Polandia dan Bulgaria.

Presiden Komisi, Ursula von der Leyen mengatakan itu menunjukkan "tidak dapat diandalkan" Rusia sebagai pemasok.Kremlin mengatakan Rusia telah dipaksa melakukan tindakan tersebut oleh "langkah-langkah tidak bersahabat" dari negara-negara Barat.

Pemutusan Gazprom mengikuti penolakan Polandia dan Bulgaria untuk membayar gas dalam rubel Rusia - permintaan yang dibuat oleh Presiden Vladimir Putin pada bulan Maret, yang dirancang untuk menopang mata uang yang goyah yang terpukul oleh sanksi Barat.


Kecam Campur Tangan Asing

Vladimir Putin terlihat menggigit bibirnya pada misa tengah malam di Moskow. foto: AFP
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin terlihat menggigit bibirnya pada misa tengah malam di Moskow. (AFP)

Putin membuat komentarnya berbicara kepada anggota parlemen Rusia di kota utara St Petersburg pada hari Rabu.

"Jika seseorang dari luar mencoba untuk campur tangan di Ukraina dan menciptakan ancaman strategis bagi Rusia, tanggapan kami akan secepat kilat," katanya. 

"Kami memiliki semua alat [untuk merespons] yang tidak dapat dibanggakan oleh siapa pun. Dan kami tidak akan menyombongkannya, kami akan menggunakannya jika perlu."

Pemimpin Rusia itu menambahkan bahwa semua keputusan tentang apa yang akan termasuk dalam tanggapan itu telah dibuat - tanpa memberikan rincian lebih lanjut.Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, dan dalam beberapa hari Presiden Putin memerintahkan militernya untuk menempatkan pasukan penangkal nuklir Rusia dalam siaga tinggi.

Analis menyarankan ancaman semacam itu adalah upaya Putin untuk memperingatkan sekutu Ukraina agar tidak lebih banyak campur tangan dalam konflik.

Presiden Putin berbicara sehari setelah negara-negara Barat mengadakan pertemuan puncak di Jerman, berjanji untuk meningkatkan dukungan militer untuk Ukraina.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin berjanji untuk menggerakkan "langit dan bumi" untuk memastikan Ukraina memenangkan perang.


Singgung Bantuan untuk Ukraina

Presiden Rusia Vladimir Putin. (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin (Mikhail Klimentyev/Pool Photo via AP)

Baru-baru ini ada peningkatan jumlah janji untuk meningkatkan dukungan militer ke Ukraina, termasuk pengumuman Jerman bahwa mereka akan mengirim 50 tank anti-pesawat, dalam kebijakan putar balik yang tajam.

Amerika Serikat dan Ukraina "sebagian besar selaras" pada peralatan militer yang diyakini Ukraina perlu untuk memerangi invasi Rusia dan apa yang dapat diberikan Washington, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada Selasa (26 April).

Blinken mengatakan kepada Komite Hubungan Luar Negeri Senat bahwa dia membahas kebutuhan tersebut dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy ketika keduanya bertemu dalam perjalanannya ke Ukraina pada hari Minggu dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin, kunjungan resmi pertama AS sejak serangan Rusia dimulai pada 24 Februari.

"Saya pikir kami sebagian besar selaras dengan apa yang mereka katakan mereka butuhkan dan apa yang kami pikir dapat kami berikan," kata Blinken pada jajak pendapat tahunan tentang anggaran Departemen Luar Negeri dan prioritas diplomatik.

Anggota komite, baik Partai Republik dan rekan Demokrat Presiden Joe Biden, mengatakan mereka setuju untuk memberikan bantuan tambahan ke Ukraina.

Blinken mengatakan senjata sampai ke Ukraina dengan kecepatan lebih tinggi. Di masa lalu, Blinken mengatakan itu bisa memakan waktu berminggu-minggu. Sekarang dia mengatakan bisa memakan waktu 72 jam antara keputusan Biden untuk mengirim material dan kedatangannya di tangan para pejuang Ukraina.

Infografis Pro-Kontra Rencana Kehadiran Putin di KTT G20 Bali. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Pro-Kontra Rencana Kehadiran Putin di KTT G20 Bali. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya