Suaminya Dibunuh, Janda Ukraina Hadapi Tentara Rusia di Pengadilan

Oleh Tommy Kurnia pada 20 Mei 2022, 07:32 WIB
Diperbarui 20 Mei 2022, 07:32 WIB
Prajurit Rusia Pertama yang Disidang atas Kejahatan Perang di Ukraina
Perbesar
Tentara Rusia, Sersan Vadim Shishimarin (21) terlihat di balik kaca selama sidang pengadilan di Kyiv, Ukraina, Rabu (18/5/2022). Sersan Vadim Shishimarin dapat terancam hukuman seumur hidup karena membunuh warga sipil Ukraina berusia 62 tahun di desa Chupakhivka, Ukraina timur laut pada 28 Februari. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Liputan6.com, Kiev - Seorang janda Ukraina mengkonfrontasi seorang prajurit muda Rusia yang membunuh suaminya saat invasi. Suaminya adalah pria berusia 62 tahun dan warga sipil Ukraina.

Tentara Rusia bernama Vadim Shishimarin itu berhasil ditangkap dan dibawa ke pengadilan. Istri dari pria yang ia bunuh bertanya apakah pemuda itu menyesal.

Vadim mengaku bersalah dan meminta maaf.

"Tetapi saya paham anda tidak akan bisa mengampuni saya," ujar Vadim Shishimarin, dikutip BBC, Jumat (20/5/2022).

<p>Tentara Rusia, Sersan Vadim Shishimarin (21) terlihat di balik kaca selama sidang pengadilan di Kiev, Ukraina, Rabu (18/5/2022). Tentara Rusia diadili di Ukraina atas pembunuhan seorang warga sipil tak bersenjata dalam kasus kejahatan perang pertama yang diajukan Kiev ke pengadilan sejak berlangsung invasi Rusia tiga bulan lalu. (AP Photo/Efrem Lukatsky)</p>

Janda bernama Kateryna Shelipova itu terus mencecar bocah itu. Ia bertanya apa justifikasi Presiden Rusia Vladimir Putin menyerang negaranya.

"Tolong beritahu saya kenapa kalian datang ke sini? Untuk melindungi kita?" ujar Shelipova. "Melindungi kita dari siapa? Apa kamu melindungi saya dari suami saya yang kalian bunuh?"

Vadim tidak bisa menjawab. Sementara, Shelipova mengaku kasihan dengan tentara tersebut, tetapi mengaku tidak bisa memaafkannya.

Shelipova mengatakan suaminya tewas karena tembakan di kepala.

<p>Tentara Rusia, Sersan Vadim Shishimarin (21) terlihat di balik kaca selama sidang pengadilan di Kiev, Ukraina, Rabu (18/5/2022). Sersan Vadim Shishimarin dapat terancam hukuman seumur hidup karena menembak kepala seorang warga sipil Ukraina berusia 62 tahun di desa Chupakhivka, Ukraina timur laut pada 28 Februari. (AP Photo/Efrem Lukatsky)</p>

"Ia meninggal karena tembakan di kepala. Saya langsung menjerit dengan sangat keras," ujarnya. Shelipova berkata suaminya adalah sosok pelindung baginya.

Vadim Shishimarin adalah komandan tank Rusia dengan pangkat sersan. Jaksa penuntut meminta agar Vadim dipenjara seumur hidup.

Selama invasi terjadi, pemerintah Rusia berkali-kali mengklaim tidak menarget serangan maupun fasilitas sipil. Kedutaan Besar Rusia di Indonesia bahkan mengklaim kebanyakan foto-foto kehancuran yang beredar di media massa adalah palsu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


AS Buka Kembali Kedutaan di Kiev

FOTO: Rusia - Ukraina Memanas, Emmanuel Macron Temui Vladimir Putin di Moskow (SPUTNIK/AFP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin saat bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Vladimir Putin dan Emmanuel Macron berupaya menemukan titik temu atas Ukraina dan NATO di tengah kekhawatiran Rusia sedang mempersiapkan invasi ke Ukraina. (SPUTNIK/AFP)

Dilaporkan sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengumumkan pada Rabu 18 Mei 2022 bahwa Amerika telah membuka kembali kedutaan besarnya di Kiev, setelah ditutup tiga bulan lalu menjelang invasi Rusia ke Ukraina.

"Hari ini kami secara resmi melanjutkan operasi di Kedutaan Besar AS di Kiev. Orang-orang Ukraina, dengan bantuan keamanan kami, telah mempertahankan tanah air mereka dalam menghadapi invasi Rusia yang tidak berbudi, dan, sebagai hasilnya, bendera AS berkibar di atas Kedutaan Besar sekali lagi. Kami berdiri dengan bangga, dan terus mendukung, pemerintah dan rakyat Ukraina saat mereka membela negara mereka dari perang agresi brutal Kremlin," kata Blinken dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari CNN, Kamis (19/5).

Blinken mencerminkan komitmen berkelanjutan AS kepada pemerintah Ukraina dan rakyat negara itu.

"Tiga bulan lalu, kami menurunkan bendera kami di atas Kedutaan Besar AS di Kiev, Ukraina, hanya beberapa hari sebelum pasukan Rusia melintasi perbatasan Ukraina untuk melakukan perang pilihan Presiden Putin yang tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan. Ketika kami menangguhkan operasi di kedutaan, kami membuat titik yang jelas: sementara kami akan merelokasi personel kedutaan AS untuk keselamatan dan keamanan mereka, ini sama sekali tidak akan mencegah keterlibatan kami dengan, dan dukungan untuk, rakyat Ukraina, pemerintah, dan masyarakat sipil serta sekutu dan mitra kami," kata Blinken.

Blinken mencatat bahwa pemerintah telah bekerja untuk membuka kembali kedutaan sejak penutupannya.

"Kami menggarisbawahi komitmen kami terhadap kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina, berjanji untuk melanjutkan bantuan kami, dan mulai bekerja menuju hari kami dapat kembali ke Kiev. Sekarang, hari itu telah tiba," tambahnya.

Menjelang invasi Rusia, AS dan banyak negara lain menarik diplomat dan mengevakuasi kedutaan dan konsulat dari Kiev ke kota barat Lviv. Departemen Luar Negeri memindahkan diplomatnya ke Polandia dan menangguhkan semua layanan diplomatik di Lviv tepat sebelum invasi dimulai.


Kehadiran Diplomatik

Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)
Perbesar
Ilustrasi perang Rusia Ukraina. (Unsplash/Ahmed Zalabany @zalab8)

Bulan lalu, setelah Rusia mengalihkan tujuannya di Ukraina dari Kiev untuk fokus di Ukraina timur, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak negara-negara untuk membangun kembali kehadiran diplomatik di Ukraina. Banyak negara lain telah membuka kembali kedutaan mereka di Kiev, dan ada seruan agar AS mengikutinya.

Pada akhir April, selama kunjungan ke Kiev, Blinken mengumumkan bahwa AS akan mengembalikan diplomat ke Ukraina, dan mereka mulai melakukan perjalanan sehari ke Lviv.

Penjabat Duta Besar AS untuk Ukraina Kristina Kvien dan sekelompok diplomat AS melakukan perjalanan ke kedutaan AS minggu lalu untuk pertama kalinya sejak ditutup. Kvien tetap berada di Kiev menjelang pembukaan kembali kedutaan pada hari Rabu.

Blinken tidak merinci berapa banyak diplomat AS yang akan beroperasi di kedutaan. Dia mencatat bahwa ada langkah-langkah keamanan tambahan - dengan "meningkatkan langkah-langkah dan protokol keamanan kami" - untuk menjaga para diplomat AS yang kembali aman.

"Kami berkomitmen untuk menghadapi tantangan di depan. Perang berkecamuk. Pasukan Rusia menyebabkan kematian dan kehancuran di tanah Ukraina setiap hari. Jutaan orang Ukraina mengungsi dari rumah mereka dan berduka atas kehilangan orang yang mereka cintai. Dengan kekuatan tujuan, kami menegaskan kembali komitmen kami kepada rakyat dan pemerintah Ukraina, dan kami berharap dapat menjalankan misi kami dari Kedutaan Besar AS di Kiev," kata Blinken.


Ukraina Tak Akan Tukar Wilayahnya dengan Kesepakatan Damai Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Pidato di Festival Film Cannes
Perbesar
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyampaikan pidato lewat video yang disetel saat upacara pembukaan Festival Film Cannes edisi ke-75 di Cannes, Prancis selatan, Selasa (17/5/2022). Zelensky menyinggung kembali kekuatan sinema dan bioskop saat Perang Dunia II silam. Khususnya film Charlie Chaplin 1940 bertajuk The Great Dictator yang mengejek Adolf Hitler. (Photo by Vianney Le Caer/Invision/AP)

Ukraina tidak akan menukar wilayahnya dengan kesepakatan damai dengan Rusia, demikian laporan dari kantor berita Ukrinform yang dikelola pemerintah, mengutip Mykhailo Podolyak, seorang anggota delegasi Ukraina untuk pembicaraan damai dengan Rusia.

“Secara ideologis tidak dapat diterima bagi kami untuk memberikan sesuatu kepada Federasi Rusia dan berpura-pura bahwa itu adalah semacam perang yang mudah,” kata Podolyak.

Ia juga mencatat bahwa banyak warga sipil Ukraina terbunuh atau diserang dalam konflik, sehingga mustahil bagi Ukraina untuk membuat keputusan dan konsesi ke Rusia.

Dikutip dari laman Xinhua, Rabu (18/5) Ukraina tidak akan menyetujui gencatan senjata dengan Rusia tanpa penarikan pasukan karena Rusia akan menguasai sebagian wilayah Ukraina, tambahnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Selasa (17/5) mengadakan pembicaraan telepon terpisah dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Dalam percakapannya dengan Scholz, Zelensky membahas situasi di garis depan, soal prospek perdamaian dan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia atas konflik yang terjadi dengan Ukraina.

Dalam pembicaraan dengan Macron, Zelensky memberi tahu pemimpin Prancis tentang jalannya permusuhan dalam konflik Rusia-Ukraina, operasi untuk menyelamatkan militer dari Azovstal dan visi prospek proses negosiasi dengan Rusia.

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya