25 Kali Gagal, Pria 55 Tahun di China Tak Menyerah Ikut Ujian Masuk Universitas

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 19 Mei 2022, 19:10 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 19:10 WIB
[Fimela] ujian
Perbesar
Ilustrasi belajar untuk menghadapi ujian | pexels.com/@louis-bauer-79024

Liputan6.com, Beijing - Meskipun gagal dalam ujian masuk universitas (gaokao) yang ditakuti hingga 25 kali berturut-turut, seorang pria berusia 55 tahun di China masih belum menyerah pada mimpinya untuk kuliah.

Pada usia 55 tahun, Liang Shi adalah pemilik perusahaan bahan bangunan yang sukses di Chengdu, ibu kota provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya.

Dia memiliki cukup uang untuk melakukan apa pun yang dia inginkan, tetapi apa yang dia inginkan tidak sepenuhnya terpenuhi.

Itu karena dia bermimpi masuk ke Universitas Sichuan sejak dia masih remaja, dan dia belum mencapai tujuannya, demikian dikutip dari laman Oddity Central, Kamis (19/5/2022).

Pada usia ketika kebanyakan orang mulai berpikir tentang pensiun, Liang Shi hanya fokus belajar keras untuk ujian masuk universitas gaokao tahun ini.

Ini akan menjadi upayanya yang ke-26 untuk melewatinya, dan semoga yang terakhir.

“Saya baru berusia 55 tahun, dan saya masih muda,” kata Liang baru-baru ini.

“Dan saya tidak mengalami kesulitan belajar sejarah dan geografi sejauh ini. Jika saya bisa masuk ke sekolah yang saya suka, saya akan mengakhiri gaokao 'Long March' ini dan pergi ke sekolah. Jika tidak, saya akan terus mengambil gaokao sampai menjadi jelas bahwa impian saya tidak dapat diwujudkan.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Skor Tak Cukup

Ilustrasi Ujian Nasional
Perbesar
Ilustrasi Ujian Nasional (UN). (Liputan6/Pixabay)

Liang Shi telah mengikuti ujian gaokao sejak 1983. Skor terbaiknya hanya 400 dari 750 poin yang menjadi syarat masuk.

Setelah gagal menyelesaikan bagian pemahaman sains dari ujian gaokao, yang diwajibkan bagi siswa sains, sebanyak 25 kali, Liang beralih ke seni tahun ini, berharap akhirnya bisa masuk Universitas Sichuan.

Orang-orang skeptis dan mengatakan kepadanya bahwa "ingatannya yang gagal" pada usia 55 akan menahannya dari menghafal buku teks.

“Saya hanya menganggap skeptisisme orang sebagai motivasi dan menggunakan hasil tes saya untuk membuktikan bahwa mereka salah,” kata Liang Shi, menambahkan bahwa keinginannya yang kuat untuk memasuki sekolah impiannya telah membuatnya kembali untuk mengikuti ujian tahun demi tahun.

Gaokao dianggap oleh banyak orang sebagai ujian masuk universitas terberat di dunia, dengan jutaan siswa bersaing untuk sejumlah tempat yang tersedia di universitas top China.

Banyak orang tua percaya bahwa ujian tunggal ini dapat menentukan masa depan anak-anak mereka.


Setengah Juta Siswa 9 Jam Lakukan Ujian Masuk Universitas

FOTO: Ujian Masuk Perguruan Tinggi di Korea Selatan
Perbesar
Siswa mengikuti ujian masuk perguruan tinggi tahunan di sebuah sekolah di Seoul, Korea Selatan, Kamis (18/11/2021). Bagi warga negara Korea Selatan, ujian masuk perguruan tinggi dianggap sebagai hal yang sangat penting. (Chung Sung-Jun/POOL/AFP)

Ujian yang dilaksanakan sembilan jam di Korea Selatan dikenal dengan nama "Suneung”, yang merupakan tes wajib untuk masuk universitas terkemuka dan dijadikan sebagai kunci untuk meningkatan status sosial, karier yang menguntungkan, dan bahkan prospek pernikahan.

Banyak pihak menganggap sistem pendidikan yang ulta-kompetitif Korea Selatan dituding sebagai penyebab tekanan besar pada siswa dan menjadi pemicu Depresi remaja, dengan tingkat bunuh tinggi yang termasuk tinggi di dunia.

Salah satu orang tua peserta tes ujian, Koh Min-soon, kepada AFP mengungkapkan hal yang dia lakukan untuk meredakan stress menjelang ujian 2021.

"Saya hanya ingin memberi tahu putri saya bahwa saya bangga padanya karena telah bekerja sangat keras hingga saat ini, terlepas dari hasilnya, tidak menentukan siapa dia sebagai pribadi,” jelasnya pada hari Rabu (17/11), demikian dikutip dari laman DW Indonesia.

Sejak tahun lalu, COVID-19 telah menambah tekanan pada siswa, orang tua, dan otoritas pendidikan.

Semua kelas dilakukan secara online untuk siswa dalam dua minggu menjelang ujian. Sementara siswa dan keluarga mereka disarankan untuk tinggal di rumah selama mungkin.

Kementerian Pendidikan Korsel menyebut ada lebih dari 509.000 siswa mengikuti les tahun ini. Selama penyelenggaraan ujian yang dimulai pada Kamis (18/11) pagi waktu setempat, siswa diwajibkan memakai masker.


Ujian di tengah lonjakan kasus COVID-19

FOTO: Ujian Masuk Perguruan Tinggi di Korea Selatan
Perbesar
Siswa mengikuti ujian masuk perguruan tinggi tahunan di sebuah sekolah di Seoul, Korea Selatan, Kamis (18/11/2021). Bagi warga negara Korea Selatan, ujian masuk perguruan tinggi dianggap sebagai hal yang sangat penting. (JUNG YEON-JE/POOL/AFP)

Di Sekolah Menengah Bahasa Asing Ewha Girls di pusat kota Seoul, beberapa peserta ujian tiba sambil berpegangan tangan dengan orang tua mereka yang terlihat gugup.

Di luar gerbang sekolah, beberapa orang terlihat sedang berdoa, sementara yang lain berfoto selfie dengan teman dan keluarga.

Korea Selatan telah mengalami lonjakan kasus menjelang ujian Suneung, hampir 3.300 kasus infeksi baru pada Kamis (18/11), jumlah kasus harian tertinggi yang pernah ada.

Sekitar 70 siswa tetap mengikuti ujian meskipun baru-baru ini dinyatakan positif COVID-19. Namun, mereka duduk menggunakan meja dan kursi terpisah.

Pentingnya ujian nasional tercermin dalam tindakan luar biasa yang diambil otoritas Korea Selatan untuk menghilangkan gangguan bagi peserta ujian. Kantor publik, bank, dan pasar saham buka satu jam lebih lambat dari biasanya untuk membantu melonggarkan lalu lintas, dan memastikan siswa tiba tepat waktu.

Semua aktivitas penerbangan di bandara negara itu juga ditangguhkan selama 35 menit selama tes mendengarkan bahasa Inggris. Semua pesawat di udara harus mempertahankan ketinggian lebih dari 3.000 m.

Kementerian Transportasi Korea Selatan mengatakan 79 penerbangan - 16 di antaranya internasional - telah dijadwal ulang karena penyelenggaraan ujian tersebut.

Mobil polisi dan pengawalan sepeda motor siap siaga di area sekolah untuk mengantar siswa yang terjebak macet atau terlambat.

Infografis Uji Coba Belajar Tatap Muka Sekolah di Jakarta. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Uji Coba Belajar Tatap Muka Sekolah di Jakarta. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya