Kunjungan Joe Biden ke Korea Selatan Bakal Fokus Bahas Soal China

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 19 Mei 2022, 17:00 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 17:00 WIB
FOTO: Yoon Suk-yeol Resmi Dilantik Jadi Presiden Korea Selatan
Perbesar
Presiden baru Korea Selatan Yoon Suk-yeol melambai dari mobil setelah Pelantikan Presiden di luar Majelis Nasional, Seoul, Korea Selatan, Selasa (10/5/2022). (Ha Sa-hun/Yonhap via AP)

Liputan6.com, Jakarta - Selama berkampanye dalam pemilihan presiden Korea Selatan, Yoon Suk-yeol berjanji untuk membuka jalan yang jelas dalam dilema negaranya yang sudah berlangsung lama tentang bagaimana menyeimbangkan hubungan dengan Amerika Serikat dan China.

Dengan dua negara adidaya global yang berdesak-desakan untuk supremasi ekonomi dan militer di Asia, kandidat Partai Kekuatan Rakyat yang konservatif berjanji untuk secara tegas memihak sekutu keamanannya AS, bahkan jika itu mempertaruhkan hubungan perdagangan penting Korea Selatan dengan China. Demikian seperti dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (19/5/2022). 

Yoon mengatakan dia akan memperluas kehadiran sistem pertahanan rudal AS yang disebut THAAD di Korea Selatan, yang memicu sanksi tidak resmi yang mahal terhadap barang dan budaya Korea Selatan oleh China dan memicu hubungan yang membeku selama bertahun-tahun.

Hanya beberapa minggu setelah menjabat pada 10 Mei, Yoon akan melihat kesetiaannya diuji di halaman belakangnya sendiri pada hari Jumat, ketika Presiden AS Joe Biden mengunjungi Seoul sebagai bagian dari perjalanan ke Asia yang juga mencakup Jepang, sekutu AS lainnya.

Kunjungan Biden dilakukan ketika perdagangan global menghadapi tekanan dari lebih dari dua tahun pandemi COVID-19 dan gangguan pada rantai pasokan energi dan makanan akibat perang Rusia terhadap Ukraina.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Hubungan Korea Selatan-China

Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

China sejauh ini merupakan mitra dagang terbesar Korea Selatan, mengambil lebih dari seperempat ekspornya, dan Seoul bergantung pada tetangga besarnya untuk menggerakkan industri-industri utama seperti keripik dan otomotif. Korea Selatan juga memiliki aliansi keamanan yang komprehensif dengan AS sejak Perang Korea 1950-53.

Negara ini masih menampung sekitar 28.000 tentara Amerika di wilayahnya.

Menjelang pertemuan pertamanya dengan Biden, Yoon, mantan jaksa tanpa pengalaman politik sebelum menjadi presiden, tampaknya dengan cepat belajar betapa sulitnya bagi pemimpin negara Asia Pasifik yang bergantung pada ekspor menyeimbangkan prioritas perdagangan, keamanan, dan diplomatik pada saat meningkatnya persaingan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Meskipun dia berbicara keras tentang China sebelum menjabat, tindakan awal Yoon sebagai presiden menunjukkan dia telah memperhitungkan kebutuhan untuk menyeimbangkan aliansi Korea Selatan dengan AS dengan ketergantungan perdagangannya pada China. 

Khususnya, ia tampaknya telah membatalkan janji kampanye pemilihannya yang menarik perhatian untuk mengerahkan baterai THAAD tambahan di Korea Selatan, dengan janji tersebut dihilangkan dari daftar tugas pemerintahan yang baru-baru ini dirilis oleh kantornya.


Komunikasi Korsel-China

Ilustrasi bendera Korea Selatan (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Korea Selatan (unsplash)

Dia juga mengadakan pembicaraan telepon dengan Presiden China Xi Jinping sebelum menjabat, di mana kedua pemimpin bertukar pernyataan ramah tentang hubungan bilateral. Wakil Presiden China Wang Qishan melakukan perjalanan ke Seoul untuk menghadiri pelantikan Yoon pada 10 Mei, dan sebelum perjalanannya, kementerian luar negeri China menggambarkan negara-negara tersebut sebagai "tetangga dekat" dan "mitra kerja sama penting".

Selama di Seoul, Wang menyampaikan surat dari Xi yang mengundang Yoon untuk melakukan kunjungan resmi ke China.

Kedua belah pihak memiliki insentif untuk mempertahankan perdagangan bilateral yang kuat dalam beberapa tahun terakhir. Tahun lalu, ekspor Korea Selatan ke China naik lebih dari 20 persen, didorong oleh pesatnya pengiriman semikonduktor dan baja.

Pada April, dengan kota-kota besar China dikunci karena COVID-19, pengiriman turun 3,4 persen dari tahun sebelumnya setelah naik 16,6 persen pada Maret, menurut kementerian perdagangan Korea Selatan.


Isu China

Ilustrasi bendera Korea Selatan
Perbesar
Ilustrasi Korea Selatan (iStock)

Dalam berurusan dengan China, Yoon kemungkinan akan berusaha untuk menavigasi tantangan ekonomi ini sambil berhati-hati agar tidak terlihat memihak Beijing atas Washington.

“Meningkatnya persaingan AS-China menempatkan Korea, dan banyak negara Asia Tenggara, dalam posisi yang sulit,” Erik Mobrand, seorang ilmuwan politik di Universitas Nasional Seoul, mengatakan kepada Al Jazeera. 

“Pertanyaannya adalah, jika posisi Yoon di China membawa pembalasan ekonomi, bagaimana dia menanggapi itu?”

“Adalah satu hal untuk berbicara keras tentang China saat berkampanye,” tambah Mobrand. 

“Adalah hal lain untuk membuat pernyataan atau mengambil tindakan sebagai presiden dan menghadapi kemungkinan tanggapan dari China.”

Data jajak pendapat menunjukkan memburuknya opini publik tentang China, terutama di kalangan anak muda, yang sebagai pemilih merupakan demografi yang didambakan dalam pemilihan presiden bulan Maret.

Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh majalah Sisain dan jajak pendapat Hankook Research pada bulan Juni, hanya 26 persen responden yang memiliki perasaan hangat terhadap China, dibandingkan dengan 57 persen yang merasa hangat terhadap AS.

Di antara alasan kesan mereka yang tidak menyenangkan, responden menunjuk pada masalah Korea Selatan dengan polusi udara – yang oleh banyak orang Korea Selatan disalahkan pada pabrik-pabrik penghasil karbon yang diatur dengan buruk di China – respons Beijing yang lambat pada tahap awal pandemi virus corona, dan penangkapan ikan ilegal oleh orang China. kapal di perairan Korea Selatan.

Infografis Terhantam Covid-19, Singapura Masuk Jurang Resesi Ekonomi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Terhantam Covid-19, Singapura Masuk Jurang Resesi Ekonomi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya