Respons Indonesia Soal Rencana Swedia-Finlandia Masuk NATO

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 19 Mei 2022, 15:09 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 15:09 WIB
Ilustrasi bendera NATO
Perbesar
Ilustrasi bendera NATO (Wikipedia/Public Domain)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Indonesia terus mencermati rencana Swedia dan Finlandia bergabung dengan NATO. Dalam press briefing bersama Kementerian Luar Negeri, Juru Bicara Kemlu RI Teuku Faizasyah menyebut, pada prinsipnya, ini adalah hak dari negara masing-masing.

"Kita mencermati bahwa proses sedang bergulir dan ada juga negara anggota NATO yang memberi catatan, sehingga proses itu akan juga harus dalam bergabungnya dua negara ke NATO," kata Teuku Faizasyah dalam pernyataannya yang disampaikan secara virtual di press briefing Kemlu RI, Kamis (19/5/2022).

"Namun tentunya dari sisi Indonesia, adanya satu proses meredakan ketegangan. Dengan demikian, keinginan satu negara untuk bergabung dalam satu pakta pertahanan ataupun penambahan anggota, tidak justru menambah ketegangan di kawasan."

Teuku Faizasyah turut menekankan bahwa posisi Indonesia ingin terciptanya kondisi dunia yang stabil dan damai.

"Setelah kita mencermati berbagai hal yang menjadikan rasional disebutkan terjadinya peperangan saat di Ukraina dikaitkan dengan masih adanya satu pakta pertahanan di suatu negara," kata Teuku Faizasyah.

"Jadi, hal seperti ini harus dicermati. Harapan kita, terlepas dari adanya hak dan kebebasan masing-masing negara untuk bergabung dalam satu pakta pertahanan, kita berharap proses besarnya adalah menuju kondisi stabil dan perdamaian."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Swedia dan Finlandia Akan Ajukan Aplikasi Masuk NATO 18 Mei 2022

Ilustrasi NATO. (Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi NATO. (Pixabay)

Swedia dan Finlandia akan secara bersama-sama mengajukan aplikasi mereka untuk masuk keanggotaan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) pada Rabu (18/5), kata Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson dalam sebuah pernyataan.

Keanggotaan NATO akan memperkuat keamanan di Swedia serta di kawasan Laut Baltik, katanya pada konferensi pers dengan Presiden Finlandia Sauli Niinisto yang sedang berkunjung.

Mengajukan aplikasi bersama dengan Finlandia "berarti bahwa kami dapat berkontribusi pada keamanan di Eropa utara," tambah Andersson.

Ia menyebut bahwa sistem keamanan di kedua negara sangat terkait erat, katanya, dan kerja sama yang erat sangat penting serta dibutuhkan oleh satu sama lain.

"Aplikasi NATO bersama kami adalah sinyal bahwa kami bersatu untuk masa depan," demikian dikutip dari situs berita Xinhua, Rabu (18/5/2022).

Menteri Luar Negeri Swedia Ann Linde menandatangani aplikasi keanggotaan NATO negara itu pada Selasa (17/5) pagi.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Senin bahwa Moskow akan menanggapi jika NATO akan mengerahkan infrastruktur militer di wilayah Finlandia atau Swedia.

Niinisto mengunjungi Swedia dari Selasa hingga Rabu. Andersson dan Niinisto kemudian dijadwalkan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Washington pada Kamis, menurut pemerintah Swedia.


Vladimir Putin: Kami Respons Sesuai Ancaman

FOTO: Rusia - Ukraina Memanas, Emmanuel Macron Temui Vladimir Putin di Moskow (SPUTNIK/AFP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin saat bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Vladimir Putin dan Emmanuel Macron berupaya menemukan titik temu atas Ukraina dan NATO di tengah kekhawatiran Rusia sedang mempersiapkan invasi ke Ukraina. (SPUTNIK/AFP)

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Senin (16/5) bahwa Moskow akan menanggapi jika Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) akan mengerahkan infrastruktur militer di wilayah Finlandia atau Swedia.

"Perluasan infrastruktur militer ke wilayah-wilayah ini tentu akan memicu respons kami, yang akan bergantung pada jenis ancaman yang akan ditimbulkan," kata Kremlin mengutip pernyataan presiden Vladimir Putin pada pertemuan puncak Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif di Moskow.

Dikutip dari laman Xinhua, Selasa (17/5/2022), Putin menambahkan bahwa masalah perluasan NATO sebagian besar dibuat-buat.

Selain itu juga digunakan oleh Amerika Serikat sebagai alat kebijakan luar negeri.

"NATO sedang digunakan sebagai instrumen kebijakan luar negeri oleh satu negara, dan ini dilakukan dengan cukup gigih, terampil dan sangat agresif," kata Putin.

Baik Finlandia dan Swedia telah mengumumkan keputusan untuk mengajukan keanggotaan NATO.

Pada Minggu kemarin, presiden Finlandia dan komite kebijakan luar negeri pemerintah mengambil keputusan resmi untuk memulai proses aplikasi negara itu untuk menjadi anggota NATO.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson akan mengumumkan keputusan resmi untuk memulai proses aplikasi negara untuk menjadi anggota NATO.


Turki Ogah Terima Swedia dan Finlandia Jadi Anggota NATO Jika Tak Lakukan Ini

Keakraban Erdogan, Putin, Rouhani Saat Bahas Perdamaian Suriah
Perbesar
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara dalam menggelar pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Iran Hassan Rouhani terkait perdamaian Suriah di Ankara, Turki, Rabu (4/4). (AFP PHOTO/ADEM ALTAN)

Turki tidak akan menyetujui keanggotaan Swedia di NATO jika negara itu tidak mengekstradisi "teroris" atas permintaan Turki, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan, Rabu (18/5).

“Mendukung Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, organisasi teroris Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) Suriah dan meminta kami untuk mendukung keanggotaan NATO, setidaknya itu tidak konsisten,' kata Erdogan saat berbicara kepada anggota parlemen partainya.

'Kami meminta Swedia untuk mengembalikan 30 teroris, tetapi mereka menolak untuk melakukannya,"

"Kami tidak bisa mengatakan ya untuk membuat organisasi keamanan ini kehilangan keamanan," kata Erdogan.

Erdogan juga mengatakan kepada delegasi Swedia dan Finlandia untuk tidak repot-repot datang ke Ankara untuk meyakinkannya agar menyetujui tawaran NATO mereka.

Perluasan blok itu bisa "bermakna" jika menghormati kepekaan negara-negara anggota.

Presiden Turki mencatat dan mendesak anggota NATO lainnya untuk "menghormati" kekhawatiran Turki tentang Finlandia dan niat Swedia untuk bergabung dengan aliansi.

Finlandia dan Swedia pada Rabu (18/5) secara resmi mengajukan aplikasi keanggotaan mereka kepada Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Turki menuduh kedua negara mendukung "organisasi teroris," mengacu pada PKK dan YPG.

Helsinki dan Stockholm dilaporkan telah menolak atau menolak permintaan Ankara untuk ekstradisi "teroris."

Infografis Presiden Ukraina Geram Ditolak NATO
Perbesar
Infografis Presiden Ukraina Geram Ditolak NATO (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya