Korea Utara Nekat Uji Nuklir di Tengah Lonjakan COVID-19, Pamer Kekuatan ke AS?

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 19 Mei 2022, 12:01 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 12:01 WIB
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya.
Perbesar
Korea Utara yang bersenjata nuklir telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang meluas oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kritikus lainnya. (Foto: AFP / Ed Jones)

Liputan6.com, Pyongyang - Di tengah pperjuangan melawan gelombang dugaan infeksi COVID-19, Korea Utara tampaknya bersiap untuk menguji rudal balistik antarbenua (ICBM) menjelang perjalanan pertama Presiden AS Joe Biden ke Korea Selatan, kata pejabat Korea Selatan dan AS.

Tes ICBM tampaknya sudah dekat, Wakil Penasihat Keamanan Nasional Kim Tae-hyo mengatakan pada sebuah pengarahan di Seoul.

“Jika ada provokasi Korea Utara kecil atau besar selama periode KTT, kami telah menyiapkan Plan B,” katanya, seperti dikutip dari laman Al Arabiya, Kamis (19/5/2022). 

Rencana itu akan mengamankan postur pertahanan dan sistem komando dan kontrol pasukan militer AS dan Korea Selatan, bahkan jika itu memerlukan perubahan jadwal KTT, kata Kim.

Seorang pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan bahwa intelijen terbaru menunjukkan Korea Utara dapat melakukan tes ICBM pada hari Kamis atau Jumat.

Biden diperkirakan tiba di Korea Selatan pada hari Jumat (20/4) dan mengadakan pembicaraan dengan rekan-rekannya dari Korea Selatan selama beberapa hari sebelum mengunjungi Jepang.

Wabah di Korea Utara terjadi di tengah serangkaian demonstrasi senjata yang provokatif, termasuk uji coba pertama rudal balistik antarbenua dalam hampir lima tahun pada bulan Maret. Para ahli tidak percaya wabah COVID-19 akan memperlambat sikap Kim yang bertujuan menekan Amerika Serikat untuk menerima gagasan Korea Utara sebagai kekuatan nuklir dan merundingkan konsesi ekonomi dan keamanan dari posisi yang kuat.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan pada hari Rabu bahwa intelijen AS menunjukkan ada "kemungkinan yang sebenarnya" bahwa Korea Utara akan melakukan uji coba rudal balistik atau uji coba nuklir lain di sekitar kunjungan Presiden Joe Biden ke Korea Selatan dan Jepang yang dimulai akhir pekan ini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Uji Senjata Korea Utara

Kim Jong-un Saksikan Langsung Peluncuran Rudal Balistik. (KCNA/KNS via AP)
Perbesar
Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-Un mengawasi langsung uji coba peluncuran rudal balistik Hwasong-12 di lokasi yang tak diketahui pada foto yang dirilis Sabtu (16/9). Kim Jong-Un bersumpah akan menyempurnakan kekuatan nuklir negaranya. (KCNA/KNS via AP)

Dilansir dari laman NBC News, Korea Utara telah meluncurkan senjata pada tingkat yang sangat sering tahun ini, termasuk uji coba pertama rudal balistik antarbenua sejak 2017.

Secara luas diharapkan untuk menguji ICBM lain atau bahkan perangkat nuklir pada awal bulan ini karena mencoba untuk memaksa masyarakat internasional untuk menerimanya sebagai kekuatan nuklir dan memperoleh keringanan dari sanksi-sanksi yang dipimpin AS yang melumpuhkan.

Negara tersebut cenderung menjadi lebih agresif ketika tidak stabil secara internal, kata Christopher Green, konsultan senior di Semenanjung Korea untuk International Crisis Group, menunjukkan bahwa uji coba senjata dapat dilanjutkan. Pada hari yang sama saat mengumumkan wabah virus, Korea Utara meluncurkan tiga rudal balistik jarak pendek dalam uji coba putaran ke-16 tahun ini.

Tetapi wabah itu adalah peristiwa "angsa hitam" yang dapat mengubah perhitungan Kim, Green memperingatkan. Tes senjata melibatkan pertemuan besar orang dan, demi memperlambat penularan virus, Kim dapat memilih untuk menunda peluncuran lebih lanjut sampai kasus mereda. 

Menguji ICBM atau perangkat nuklir sebelum atau selama perjalanan Biden ke Asia juga akan mempersulit AS untuk menawarkan bantuan terkait wabah tersebut.

"Kami tidak dapat benar-benar yakin bahwa preseden masa lalu tentang tindakan [Korea Utara] akan terus memandu keputusan besok," katanya.


Kunjungan Joe Biden ke Seoul

Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)
Perbesar
Presiden Amerika Serikat Joe Biden (AP)

Tes senjata dapat menutupi fokus Biden yang lebih luas pada China, perdagangan, dan masalah regional lainnya, dan menggarisbawahi kurangnya kemajuan dalam pembicaraan denuklirisasi meskipun pemerintahannya berjanji untuk memecahkan kebuntuan dengan pendekatan praktis.

Perjalanan itu adalah yang pertama Biden ke kawasan itu sebagai presiden, dan akan menjadi pertemuan puncak pertama dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol, yang menjabat pada 10 Mei.

Yoon telah bersumpah untuk mengambil garis yang lebih keras terhadap “provokasi” Korea Utara, dan diharapkan untuk mencari jaminan yang lebih besar dari Biden bahwa Amerika Serikat akan memperkuat “pencegahan yang diperluas” terhadap Korea Utara.

Pemerintahan Yoon telah meminta Amerika Serikat untuk menempatkan lebih banyak “aset strategis” berkemampuan nuklir seperti pembom jarak jauh, kapal selam, dan kapal induk di wilayah tersebut.

Peluang Korea Utara melakukan uji coba nuklir akhir pekan ini tampak rendah, tetapi jika Korea Utara melakukan provokasi besar, aset tersebut siap dimobilisasi, kata Wakil Penasihat Keamanan Nasional Kim Tae-hyo.


Ancaman Uji Senjata

Korea Utara Luncurkan Rudal Balistik
Perbesar
Orang-orang menonton program berita TV yang menampilkan file gambar peluncuran rudal Korea Utara di Stasiun Kereta Seoul di Seoul, Selasa (11/1/2022). Kepala Staf Gabungan Korsel mengonfirmasi peluncuran proyektil tak dikenal, namun belum memberikan penjelasan lebih lanjut. (AP Photo/Ahn Young-joon)

Pejabat AS telah memperingatkan bahwa Korea Utara dapat menguji senjata nuklir di sekitar kunjungan itu, dan Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Selasa tidak ada harapan bahwa wabah COVID akan mengubah tekad Pyongyang untuk akhirnya melanjutkan uji coba nuklir, yang dihentikan sejak 2017.

“Bahkan ketika (Korea Utara) terus menolak sumbangan … vaksin COVID yang tampaknya sangat dibutuhkan, mereka terus menginvestasikan jumlah yang tak terhitung dalam program rudal balistik dan senjata nuklir yang tidak melakukan apa pun untuk meringankan penderitaan kemanusiaan rakyat Korea Utara, Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan dalam sebuah pengarahan.

Sebuah laporan baru oleh Pusat Studi Internasional dan Strategis (CSIS) yang berbasis di AS mengatakan citra satelit komersial menunjukkan pekerjaan berlanjut di situs nuklir, yang terowongan pengujian bawah tanahnya ditutup pada 2018 setelah pemimpin Kim Jong Un menyatakan moratorium uji coba nuklir dan ICBM. 

Sejak itu dia mengatakan bahwa negara itu tidak lagi terikat oleh moratorium itu karena kurangnya kemajuan dalam pembicaraan dengan Amerika Serikat. Korea Utara melanjutkan pengujian ICBM pada bulan Maret.

“Waktu uji coba ini sepenuhnya berada di tangan Kim Jong-un,” kata laporan CSIS di situs nuklir tersebut.

Infografis 9 Panduan Imunisasi Anak Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis 9 Panduan Imunisasi Anak Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya