Akhirnya Shanghai Capai Target, 3 Hari Berturut-turut Nol Kasus COVID-19 Harian

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 17 Mei 2022, 15:32 WIB
Diperbarui 17 Mei 2022, 15:32 WIB
Kasus COVID-19 di Shanghai Meningkat Saat Jutaan Orang Dilockdown
Perbesar
Para pekerja yang mengenakan masker antre mengambil swab tenggorokan di tempat pengujian virus corona di Beijing, Minggu (3/4/2022). Kasus COVID-19 di kota terbesar di China, Shanghai, masih meningkat saat jutaan orang tetap terisolasi di rumah di bawah lockdown besar-besaran. (AP Photo/Andy Wong)

Liputan6.com, Shanghai - Shanghai mencapai target yang telah lama ditunggu-tunggu, yaitu selama tiga hari berturut-turut tanpa ada kasus COVID-19 baru di luar zona karantina.

Tetapi, sebagian besar penduduk harus menjalani masa karantina mandiri lebih lama sebelum kembali ke kehidupan yang lebih normal.

Untuk kota-kota lain di China yang telah dikunci, hari ketiga tanpa kasus baru di masyarakat berarti status "nol COVID" dan sebagai tanda dan awal dari pencabutan pembatasan, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (17/5/2022).

Pusat komersial berpenduduk 25 juta itu pada Senin (16/5) menetapkan jadwal paling jelas untuk keluar dari penguncian sekarang di minggu ketujuh, tetapi rencana itu disambut dengan skeptis oleh banyak penduduk yang telah melihat isolasi diperpanjang berkali-kali.

Shanghai berencana untuk melanjutkan kegiatan di luar ruangan secara bertahap, dengan beberapa toko serba ada dan apotek dibuka kembali minggu ini.

Tetapi dengan sebagian besar pembatasan pergerakan tetap berlaku hingga 21 Mei 2022, setelah itu transportasi umum dan layanan lainnya akan dibuka kembali secara bertahap.

Pada Juni 2022, penguncian harus dicabut, tetapi penduduk masih akan diminta untuk sering dites.

Lebih banyak orang diizinkan keluar dari rumah mereka minggu ini, dengan beberapa orang dan pejalan kaki bersama anjing terlihat sudah keluar rumah. Bahkan, sudah ada seorang pria terlihat sedang memancing di sungai Shanghai.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sebagian Warga Tak Bisa Keluar

FOTO: Suasana Shanghai Saat Lockdown Akibat COVID-19
Perbesar
Pemandangan unit perumahan saat lockdown akibat virus corona COVID-19 di Distrik Jing'an, Shanghai, China, 21 April 2022. (HECTOR RETAMAL/AFP)

Tapi pagar tinggi tetap mengelilingi banyak kompleks perumahan dan hampir tidak ada mobil pribadi di jalan-jalan dengan kebanyakan orang masih terkurung di rumah mereka.

Tidak jelas berapa banyak toko yang dibuka kembali minggu ini tetapi aplikasi pengiriman menunjukkan permintaan yang sedikit lebih rendah untuk layanan pada Selasa (17/5).

Sebuah akun media sosial yang dijalankan oleh surat kabar resmi Partai Komunis People's Daily memposting foto-foto pada Senin malam yang katanya menunjukkan kedai sarapan, restoran dan penata rambut akan dibuka kembali.

Namun seorang pengguna media sosial menggambarkan postingan tersebut sebagai "omong kosong".

"Kami telah dikurung di rumah selama dua bulan. Cerita ini dimaksudkan untuk orang lain selain orang-orang di Shanghai."

Sebuah video yang diposting oleh outlet media lain yang didukung pemerintah mengumumkan pembukaan kembali toko grosir Alibaba Freshippo, menunjukkan sekitar 10 anggota staf dengan setelan hazmat membuat mereka, tetapi hanya dua orang yang tampak seperti pembeli.

 


Tes Negatif

Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker mengantre untuk tes virus corona di sebuah lingkungan di distrik Dongcheng, Beijing, Selasa (26/4/2022). Beijing pada 26 April telah memulai pengujian massal untuk hampir semua 21 juta penduduknya setelah lonjakan kasus COVID-19 di tengah kekhawatiran bahwa Ibu kota China dapat ditempatkan di bawah lockdown ketat seperti yang dilakukan di Shanghai.  (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Sebuah tanda di pintu toko menunjukkan pelanggan harus menunjukkan tes COVID-19 negatif, kartu yang menunjukkan mereka diizinkan keluar rumah dan aplikasi kesehatan untuk masuk.

Hanya 20 pelanggan yang diizinkan masuk ke toko pada satu waktu.

Secara keseluruhan, Shanghai melaporkan kurang dari 1.000 kasus baru untuk 16 Mei, semua di dalam area di bawah kendali ketat.

Di daerah yang relatif lebih bebas, yang dipantau untuk mengukur kemajuan dalam pemberantasan wabah, tidak ada kasus baru yang ditemukan untuk hari ketiga.

Beban kasus harian terbaru Beijing adalah 52 orang, dengan pihak berwenang menemukan beberapa lusin infeksi baru hampir setiap hari meskipun secara bertahap memperketat pembatasan selama tiga minggu terakhir atau lebih.

Layanan makan di tempat dilarang di ibu kota, beberapa mal dan bisnis lainnya tutup, transportasi umum dibatasi dan banyak penduduk disarankan untuk bekerja dari rumah.

Warga di beberapa bagian yang terkena dampak COVID di distrik Fengtai Beijing diperintahkan untuk tidak meninggalkan lingkungan mereka.

 

 


Patroli Keamanan

FOTO: Suasana Shanghai Saat Lockdown Akibat COVID-19
Perbesar
Warga berfoto di halaman saat lockdown akibat virus corona COVID-19 di Distrik Jing'an, Shanghai, China, 21 April 2022. (HECTOR RETAMAL/AFP)

Di distrik terbesar Beijing, Chaoyang, beberapa kompleks telah menutup pintu keluar samping. Sementara gerbang utama dijaga oleh sukarelawan yang memeriksa kredensial kesehatan pada aplikasi seluler yang digunakan otoritas untuk melacak COVID-19.

Personel keamanan berpatroli di tepi kanal Liangma, yang telah menjadi tempat piknik dalam beberapa pekan terakhir bagi penduduk yang tidak diizinkan pergi ke tempat lain. Tanda-tanda telah dipasang meminta orang untuk "menghindari keramaian, pertemuan dan makan bersama".

Data minggu ini menunjukkan efek yang ditimbulkan pada sektor ekonomi akibat penguncian di Shanghai dan pembatasan di puluhan kota besar lainnya, dengan penjualan ritel dan output industri anjlok pada laju tercepat mereka dalam lebih dari dua tahun pada bulan April.

Kebijakan "nol COVID" China tanpa kompromi telah menempatkan ratusan juta konsumen dan pekerja di bawah berbagai pembatasan pada saat seluruh dunia mengangkat mereka untuk "hidup dengan virus" bahkan ketika infeksi menyebar.

Tetapi kesulitan menghilangkan wabah baru, seperti yang ditunjukkan oleh perjuangan Beijing, menimbulkan kekhawatiran atas keberlanjutan kembalinya kehidupan normal di Shanghai dan di tempat lain begitu pembatasan dicabut.

Infografis Ekonomi Indonesia di Tengah Wabah Corona
Perbesar
Infografis Ekonomi Indonesia di Tengah Wabah Corona (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya