Jika Finlandia-Swedia Masuk NATO, Vladimir Putin: Kami Respons Sesuai Ancaman

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 17 Mei 2022, 13:01 WIB
Diperbarui 17 Mei 2022, 13:01 WIB
FOTO: Rusia - Ukraina Memanas, Emmanuel Macron Temui Vladimir Putin di Moskow (SPUTNIK/AFP)
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin saat bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Moskow, Rusia, 7 Februari 2022. Vladimir Putin dan Emmanuel Macron berupaya menemukan titik temu atas Ukraina dan NATO di tengah kekhawatiran Rusia sedang mempersiapkan invasi ke Ukraina. (SPUTNIK/AFP)

Liputan6.com, Moskow - Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Senin (16/5) bahwa Moskow akan menanggapi jika Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) akan mengerahkan infrastruktur militer di wilayah Finlandia atau Swedia.

"Perluasan infrastruktur militer ke wilayah-wilayah ini tentu akan memicu respons kami, yang akan bergantung pada jenis ancaman yang akan ditimbulkan," kata Kremlin mengutip pernyataan presiden Vladimir Putin pada pertemuan puncak Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif di Moskow.

Dikutip dari laman Xinhua, Selasa (17/5/2022), Putin menambahkan bahwa masalah perluasan NATO sebagian besar dibuat-buat.

Selain itu juga digunakan oleh Amerika Serikat sebagai alat kebijakan luar negeri.

"NATO sedang digunakan sebagai instrumen kebijakan luar negeri oleh satu negara, dan ini dilakukan dengan cukup gigih, terampil dan sangat agresif," kata Putin.

Baik Finlandia dan Swedia telah mengumumkan keputusan untuk mengajukan keanggotaan NATO.

Pada Minggu kemarin, presiden Finlandia dan komite kebijakan luar negeri pemerintah mengambil keputusan resmi untuk memulai proses aplikasi negara itu untuk menjadi anggota NATO.

Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson akan mengumumkan keputusan resmi untuk memulai proses aplikasi negara untuk menjadi anggota NATO.

Wilayah Rusia dan Finlandia

Rusia, yang memiliki perbatasan darat yang panjang dengan Finlandia, mengatakan bahwa bergabung dengan aliansi transatlantik itu akan menjadi kesalahan bagi Helsinki dan itu akan merusak hubungan bilateral.

Sementara itu, Swedia dan Finlandia siap memperkuat kerja sama militer jika keamanan di wilayah Laut Baltik memburuk, misalnya selama proses kemungkinan bergabung dengan NATO, kata Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto.

"Apabila lingkungan keamanan kami menjadi semakin menantang tentunya kami dapat menambahkan rencana bilateral ... dan memasukkan semua sektor dalam kerja sama militer," katanya kepada awak media.

Invasi Rusia ke Ukraina memaksa Swedia dan Finlandia untuk meninjau ulang keyakinan lama bahwa netralitas militer adalah cara terbaik untuk menjamin keamanan nasional.

​​​​​​Kedua negara diharapkan dapat membuat keputusan untuk bergabung dengan aliansi militer dalam beberapa pekan mendatang, Reuters mewartakan sebagaimana dikutip dari Antara, Sabtu (30/4/2022).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Presiden Putin Bersiap Lakukan Perang Berkepanjangan di Luar Donbas

Vladimir Putin terlihat menggigit bibirnya pada misa tengah malam di Moskow. foto: AFP
Perbesar
Presiden Rusia Vladimir Putin terlihat menggigit bibirnya pada misa tengah malam di Moskow. (AFP)

Sementara itu terkait situasi di Ukraina, Presiden Vladimir Putin tidak akan mengakhiri perang Ukraina dengan kampanye Donbas dan bertekad untuk membangun jembatan darat ke wilayah yang dikuasai Rusia di Moldova, Direktur Intelijen Nasional AS Avril Haines mengatakan Selasa (10 Mei).

Intelijen AS juga memandang semakin besar kemungkinan bahwa Putin akan memobilisasi seluruh negaranya, termasuk memerintahkan darurat militer, dan mengandalkan ketekunannya untuk mengurangi dukungan Barat untuk Ukraina.

"Kami menilai Presiden Putin sedang mempersiapkan konflik berkepanjangan di Ukraina di mana dia masih berniat untuk mencapai tujuan di luar Donbas," kata Haines.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Selasa (26/4/2022), intelijen AS menganggap keputusan Putin untuk memusatkan pasukan Rusia di wilayah Donbas timur adalah "hanya perubahan sementara" setelah kegagalan mereka untuk merebut Kiev di utara.

Pasukan Rusia masih berniat untuk memenangkan wilayah di seberang pantai Laut Hitam, sebagian untuk mengamankan sumber daya air untuk Krimea, yang direbut Moskow pada 2014, Haines mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat.

"Kami ... melihat indikasi bahwa militer Rusia ingin memperpanjang jembatan darat ke Transnistria," kata Haines, mengacu pada wilayah separatis Moldova yang didukung Moskow di sepanjang perbatasan barat daya Ukraina.

Namun, dia mengatakan pasukan Rusia saat ini tidak cukup besar atau kuat untuk merebut dan menguasai semua wilayah itu tanpa mobilisasi pasukan dan sumber daya yang lebih umum dari masyarakat Rusia.


Invasi Berpotensi Meningkat

FOTO: Tanda Perdamaian Raksasa dari Belgia untuk Perang di Ukraina. (AP Photo/Geert Vanden Wijngaert)
Perbesar
Orang-orang berdiri sekitar tanda perdamaian raksasa dengan pesan 'Hentikan Minyak Putin' jelang KTT Uni Eropa dan NATO di Brussels, Belgia, 22 Maret 2022. Pengunjuk rasa meminta para pemimpin Uni Eropa memberlakukan larangan penuh terhadap bahan bakar Rusia. (AP Photo/Geert Vanden Wijngaert)

Pemimpin Rusia "menghadapi ketidaksesuaian antara ambisinya dan kemampuan militer konvensional Rusia saat ini", katanya.

Itu "kemungkinan berarti beberapa bulan ke depan dapat melihat kita bergerak di sepanjang lintasan yang lebih tidak terduga dan berpotensi meningkat," katanya.

"Tren saat ini meningkatkan kemungkinan bahwa Presiden Putin akan beralih ke cara yang lebih drastis, termasuk memberlakukan darurat militer, reorientasi produksi industri, atau opsi militer yang berpotensi meningkat untuk membebaskan sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai tujuannya," kata Haines kepada panel tersebut.

Pasukan Rusia akan melakukan lebih banyak upaya untuk mengganggu pasokan militer Barat untuk Ukraina, dan Moskow dapat mencoba untuk membalas sanksi ekonomi.

Dia mengatakan bahwa pemimpin Rusia mengandalkan kemampuan untuk bertahan lebih lama dari dukungan Barat untuk Ukraina saat perang berlanjut.

"Putin kemungkinan besar juga menilai bahwa Rusia memiliki kemampuan dan kemauan yang lebih besar untuk menanggung tantangan daripada musuh-musuhnya, dan dia mungkin mengandalkan tekad AS dan UE untuk melemah karena kekurangan pangan, inflasi, dan harga energi semakin buruk," kata Haines.


Jalan Buntu

Vilkhivka, Sebuah Desa Dekat Kharkiv
Perbesar
Sepasang penduduk membawa barang bawaan dari rumah mereka yang hancur di tengah invasi Rusia ke Ukraina, di desa Vilkhivka, dekat kota timur Kharkiv, pada 14 Mei 2022. Puluhan rumah di Vilkhivka, sebuah desa berpenduduk sekitar 2.000 jiwa, hancur oleh peluru, ledakan atau kebakaran. Puing-puing berserakan di jalan-jalan termasuk selongsong peluru, dan sisa-sisa amunisi. (Dimitar DILKOFF / AFP)

Dalam sidang yang sama, Direktur Badan Intelijen Pertahanan AS Letnan Jenderal Scott Berrier menyebut pertempuran saat ini, dengan kedua kekuatan menghadap ke bawah di sepanjang garis depan yang panjang di wilayah Donbas, sebagai "sedikit jalan buntu".

Dia mengatakan itu bisa berubah jika Moskow secara resmi menyatakan perang dan memerintahkan mobilisasi militer umum untuk meningkatkan ukuran pasukannya.

“Jika Rusia tidak menyatakan perang dan memobilisasi, kebuntuan akan berlangsung untuk sementara waktu dan saya tidak melihat terobosan di kedua sisi,” kata Berrier.

"Jika mereka memobilisasi dan menyatakan perang, itu akan membawa ribuan tentara lagi ke pertempuran, dan meskipun mereka mungkin tidak terlatih dan kompeten, mereka masih akan membawa massa dan lebih banyak amunisi," katanya.

Haines, yang mengawasi seluruh komunitas intelijen AS, termasuk CIA dan Badan Keamanan Nasional, mengatakan mereka tidak yakin pemimpin Rusia siap untuk meningkatkan konflik dengan mengerahkan senjata nuklir.

Putin menggunakan "retorika" nuklir untuk menakut-nakuti Barat agar tidak mendukung Ukraina, menurut Haines.

Saat dia menganggap Barat mengabaikan ancaman itu, dia mengatakan Rusia dapat meningkatkan retorika dengan meluncurkan latihan kekuatan nuklir baru yang melibatkan penyebaran ancaman nuklir darat, udara, dan kapal selamnya.

Namun demikian, Haines mengatakan intelijen AS yakin Putin hanya akan menyetujui penggunaan senjata nuklir "taktis" yang lebih kecil jika Rusia sendiri berada di bawah "ancaman eksistensial".

Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Rusia Vs Ukraina, Ini Perbandingan Kekuatan Militer. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya