Tak Kunjung Diberi Cucu, Orangtua di India Tuntut Anak Rp 9 Miliar

Oleh Tanti Yulianingsih pada 14 Mei 2022, 20:40 WIB
Diperbarui 14 Mei 2022, 20:40 WIB
Bayi Demam
Perbesar
Ilustrasi bayi/copyright pixabay.com

Liputan6.com, Uttarakhand - Sepasang suami istri di negara bagian Uttarakhand, India, menuntut putra mereka gara-gara tak kunjung memberi cucu. Sang anak diminta membayar kembali $650.000 atau sekitar Rp 9,5 miliar yang mereka klaim telah diinvestasikan dalam dirinya atau memberi mereka seorang cucu dalam waktu satu tahun.

Sanjeev dan Sadhana Prasad mengajukan gugatan yang sangat tidak biasa terhadap putra mereka sendiri dengan alasan "pelecehan mental".

Mereka mengklaim telah menginvestasikan sejumlah besar uang untuk pendidikan dan pelatihan profesional sang anak selama bertahun-tahun, membantunya secara finansial ketika dia tidak dapat menemukan pekerjaan, dan mengatur serta membayar pernikahannya pada tahun 2016.

Sebagai imbalannya, mereka mengharapkan seorang "cucu" untuk bermain dengan mereka selama masa pensiun. Namun putra mereka tak kunjung memberikan cucu seperti yang diharapkan, jadi sekarang pasangan itu mengambil tindakan hukum terhadapnya.

"Putra saya telah menikah selama enam tahun tetapi mereka masih belum merencanakan untuk memiliki bayi,” kata Prasad kepada The National seperti dikutip dari Oddity Central, Sabtu (14/5/2022). 

"Setidaknya jika kita memiliki cucu untuk menghabiskan waktu bersama, rasa sakit kita akan tertahankan," imbuh orangtua itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Klaim Deretan Investasi untuk Anak

Ilustrasi uang tunai (Istimewa)
Perbesar
Ilustrasi uang tunai (Istimewa)

Sanjeev Prasad, pensiunan berusia 62 tahun, mengklaim telah menghabiskan tabungan hidup keluarganya untuk putranya selama bertahun-tahun, termasuk untuk kursus pelatihan pilot senilai $65.000 di Amerika Serikat, antara lain pada pernikahannya yang mewah pada tahun 2016 dan bulan madu berikutnya di Thailand, dan pada mobil $80.000. Semua yang mereka minta sebagai balasan dari putra mereka yang berusia 35 tahun, Sagar, dan istrinya adalah seorang cucu, yang gagal mereka berikan.

"Kami membunuh impian kami untuk membesarkannya," tulis pasangan itu dalam petisi mereka. “Kami bahkan mengambil pinjaman 2 juta rupee ($25.800) untuk pendidikannya. Tetapi terlepas dari semua upaya kami, putra saya dan istrinya telah menyebabkan siksaan mental dengan tidak memberi kami cucu. Masyarakat juga mempertanyakan kami, menyebabkan rasa sakit lebih lanjut.”

Menurut pengacara pasangan itu, Arvind Kumar Srivastava, orangtua itu meminta pembayaran kembali pengeluaran yang diklaim untuk putra mereka, 25 juta rupee, ditambah tambahan 25 juta rupee sebagai ganti rugi. Atau, Sagar dan istrinya, Shubhangi, bisa hamil dalam waktu satu tahun dan gugatan akan dibatalkan.

"Mereka menuntut uang karena kekejaman mental," kata pengacara Prasad.

"Adalah impian setiap orangtua untuk menjadi kakek-nenek. Mereka telah menunggu selama bertahun-tahun untuk menjadi kakek-nenek. Mereka telah berusaha meyakinkan putra dan istrinya, tetapi mereka tidak mengindahkan tuntutan mereka. Mereka patah hati karena mereka akan mati tanpa melihat cucu mereka."


Tuntut Klinik Akibat Beda Jenis Kelamin Anak

bayi
Perbesar
Ilustrasi seorang bayi/copyright unsplash.com/Jonthan Borba

Sepasang kekasih menggugat sebuah klinik kesuburan yang diduga berjanji bisa menentukan jenis kelamin embrio sebelum ditanamkan ke dalam rahim klien.

Pasangan di New York ini kecewa lantaran jenis kelamin calon bayi mereka tidak sesuai dengan harapan, demikian dikutip dari laman Oddity Central, Kamis (14/4/2022).

Heather dan Robin Wilhelm-Routenberg telah memutuskan untuk memiliki bayi jika mereka dapat menjamin bahwa itu adalah perempuan, karena trauma emosional yang dialami Heather sebelumnya dalam hidupnya.

Untuk itu, kedua wanita tersebut mendatangi klinik kesuburan CNY di Latham, New York, yang menurut mereka menjamin bisa menentukan jenis kelamin embrio yang dibuat menggunakan sel telur Robbie dan sperma donor. Namun, 15 minggu kehamilan Heather, pasangan itu terkejut mengetahui bahwa mereka memiliki anak laki-laki, meskipun secara khusus meminta anak perempuan.

Keduanya sekarang menggugat klinik atas malpraktik dan pelanggaran kontrak.

Heather Wilhelm-Routenberg baru-baru ini duduk bersama dengan New York Post dan berbicara tentang keterkejutannya saat mengetahui jenis kelamin bayi di dalam rahimnya dan trauma yang mengikutinya.

Dia tampaknya yakin bahwa dia memiliki anak perempuan, seperti yang dijanjikan oleh Klinik CNY. Sementara menurut hasil tes QNatal, mereka mengharapkan anak laki-laki.

“Saat itulah saya membalik, saat itulah saya merasa tubuh saya disandera. Saya berasumsi itu adalah embrio orang lain, bukan embrio kita," kata Heather.

“Itu membuatku takut. Saya tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Rasanya seperti ada alien yang hidup di dalam diri saya.”

Selengkapnya di sini...


Pria 29 Tahun Tak Mau Bekerja, Orangtua Tuntut ke Pengadilan

Palu hakim
Perbesar
Ilustrasi palu hakim pengadilan. (Sumber Pixabay)

Seorang anak seharusnya membahagiakan orangtua kala sudah dewasa. Namun tak demikian dengan Xu Qing. Pemuda asal China berusia 29 tahun ini malah menyusahkan orangtuanya. Karena tak mau bekerja.

Saking merasa putus asa melihat sang anak, kedua orangtuanya pun memperkarakannya ke pengadilan.

Semuanya berawal ketika Qing lulus dari universitas. Ibunya, Xu Hsing yang selalu memasak dan menyediakan segala keperluan sang anak pun memintanya bekerja. Daripada hanya berada di rumah, makan, tidur dan browsing internet.

Namun Qing menolaknya, dengan alasan bekerja terlalu membosankan. Ayahnya yang sempat mencarikan pekerjaan juga kecewa dengan perlakuan sang putra.

Seperti dilansir Oddity Central, Rabu (6/8/2014), Qing malah berhenti bekerja dengan alasan yang sama -- membosankan, padahal baru 3 bulan bekerja.

Parahnya, ia mengajak sang kekasih yang juga pengganguran untuk tinggal di rumah orangtuanya. Alhasil keduanya hanya berdiam diri di rumah dan menunggu diurusi oleh orangtua Qing.

Orangtua Qing yang kecewa, akhirnya mendesak sang anak untuk meninggalkan rumah, jika masih tidak mau mencari pekerjaan. Karena masih membandel, Xu Shing dan suaminya membawa masalah ini ke pengadilan.

Hakim memutuskan bahwa mereka tidak lagi mempunyai kewajiban untuk memenuhi kebutuhan Qing, dan sang anak diminta untuk meninggalkan rumah.

Namun mengejutkan, Qing lagi-lagi tak mematuhi peraturan tersebut dan masih bertahan di rumah orangtuanya selama lebih dari 60 hari.

Orangtuanya yang geram pun terpaksa kembali lagi ke pengadilan, hingga hakim mengeluarkan surat keputusan untuk mengusir Qing dan kekasihnya dari rumah.

Kasus keluarga Qing kini mendapat perhatian luas dari media China. Masalah ini dianggap sebagai akibat kebijakan China, yang menerapkan aturan satu anak dalam satu keluarga. Banyak yang beranggapan, kebijakan ini hanya akan membuat generasi muda China tumbuh manja dan tidak pernah belajar berjuang sendiri.

"Memiliki anak seperti ini sungguh menyedihkan. Simpan dalam ingatan baik-baik: jangan merusak anak-anak," tulis salah seorang pengguna internet mengomentari kasus itu.

"Inilah cermin pendidikan saat ini. Orangtua membesarkan anaknya layaknya pangeran manja, mereka benar-benar melakukannya," tulis pengguna internet lainnya.

Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 4 Cara Tampil Menawan Saat Foto Pakai Masker Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya