13 Mei 1981: Paus Yohanes Paulus II Ditembak, Motif Pelaku Penuh Teka-teki

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 13 Mei 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 13 Mei 2022, 06:00 WIB
20160513-Penembakan-Paus-Yohanes-Paulus-II
Perbesar
(BBC)

Liputan6.com, Jakarta - Menjelang awal audiensi umum mingguannya di Lapangan Santo Petrus Roma, Paus Yohanes Paulus II tertembak dan terluka parah saat melewati lapangan itu dengan mobil terbuka, pada 13 Mei 1981.

Penyerang yang berusia 23 tahun merupakan pembunuh Turki yang melarikan diri, Mehmet Ali Agca. Ia melepaskan empat tembakan, satu di antaranya mengenai perut Paus, nyaris mengenai organ vital, dan satu lagi mengenai tangan kiri paus. 

Peluru ketiga mengenai dada Ann Odre yang berusia 60 tahun, melukainya dengan serius, dan peluru keempat mengenai Rose Hill Jamaika berusia 21 tahun di lengannya. Senjata Agca dicabut dari tangannya oleh orang-orang yang melihatnya, dan dia ditahan hingga ditangkap oleh polisi. 

Paus dilarikan dengan ambulans ke Rumah Sakit Gemelli Roma, di mana ia menjalani lebih dari lima jam operasi dan terdaftar dalam kondisi kritis tetapi stabil.

Yohanes Paulus II, yang pernah menjadi pemimpin spiritual dari hampir 600 juta umat Katolik Roma di seluruh dunia, dinobatkan pada tahun 1978 sebagai paus Polandia pertama dan paus non-Italia pertama dalam 456 tahun. Fasih dalam tujuh bahasa modern dan Latin, ia dikenal sebagai seorang musafir yang rajin yang tidak terlalu takut untuk keluar di depan umum. 

Empat hari setelah penembakan, Paus menawarkan pengampunan kepada calon pembunuhnya dari ranjang rumah sakit. Paus menghabiskan tiga minggu di rumah sakit sebelum sembuh sepenuhnya dari luka-lukanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Motif Penembakan Belum Diketahui

Upaya pembunuhan Paus Yohanes Paulus II
Perbesar
Upaya pembunuhan Paus Yohanes Paulus II (Vatikan Photo)

Motif Mehmet Ali Agca dalam upaya untuk membunuh kepala Gereja Katolik Roma penuh teka-teki, dan tetap demikian sampai sekarang. Pada 1970-an, Agca bergabung dengan kelompok teroris sayap kanan Turki yang dikenal sebagai Serigala Abu-abu.

Kelompok ini dianggap bertanggung jawab atas pembunuhan ratusan pejabat publik, penyelenggara buruh, jurnalis, dan aktivis sayap kiri sebagai bagian dari misi mereka untuk membersihkan Turki dari pengaruh kiri.

Dalam beberapa tahun terakhir, terungkap bahwa Serigala Abu-abu memiliki hubungan dekat dengan politisi sayap kanan, petugas intelijen, dan komandan polisi. Pada Februari 1979, Abdi Ipekci, seorang editor surat kabar liberal, dibunuh di dekat rumahnya di Istanbul. Mehmet Ali Agca ditangkap dan didakwa dengan kejahatan tersebut.

Sambil menunggu persidangannya, Agca melarikan diri dari penjara militer pada November 1979.

Di selnya, ia meninggalkan sepucuk surat yang berkaitan dengan rencana perjalanan Yohanes Paulus II ke Turki.

Surat itu berbunyi: “Imperialis Barat yang takut akan kesatuan kekuatan politik, militer, dan ekonomi Turki dengan negara-negara Islam yang bersaudara mengirim Komandan Tentara Salib John Paul di bawah topeng seorang pemimpin agama. Jika kunjungan yang tidak tepat waktu dan tidak berarti ini tidak dibatalkan, saya pasti akan menembak paus. Inilah satu-satunya alasan saya melarikan diri dari penjara.” Karena ancaman ini, keamanan diperketat selama kunjungan Paus ke Turki, dan tidak ada upaya pembunuhan.

Pengadilan Turki memvonis Agca atas pembunuhan in absentia, dan dia tetap buron.


Upaya Pembunuhan

FOTO: Basilika Santo Petrus di Vatikan Kembali Dibuka
Perbesar
Paus Fransiskus tiba untuk merayakan misa peringatan 100 tahun kelahiran Paus Yohanes Paulus II di Basilika Santo Petrus, Vatikan, Senin (18/5/2020). Basilika Santo Petrus kembali dibuka untuk peziaran maupun turis mulai 18 Mei 2020. (Vatican Media via AP)

Pada tanggal 9 Mei 1981, Agca naik pesawat dari Majorca ke Milan dan memasuki Italia dengan nama samaran. Dia mengambil sebuah kamar di sebuah hotel dekat Vatikan dan pada 13 Mei berjalan ke Lapangan Santo Petrus dan menembak paus dengan otomatis Browning 9mm.

Sebuah catatan tulisan tangan ditemukan di sakunya yang berbunyi: "Saya membunuh paus sebagai protes terhadap imperialisme Uni Soviet dan Amerika Serikat dan terhadap genosida yang sedang dilakukan di Salvador dan Afghanistan." Dia mengaku bersalah, mengatakan dia bertindak sendiri, dan pada Juli 1981 dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada tahun 1982, Agca mengumumkan bahwa upaya pembunuhannya sebenarnya adalah bagian dari konspirasi yang melibatkan dinas intelijen Bulgaria, yang diketahui bertindak atas nama KGB.

Paus Yohanes Paulus II adalah seorang anti-komunis yang gigih yang mendukung serikat buruh Solidaritas di negara asalnya Polandia, yang tampaknya membuatnya menjadi sasaran yang tepat bagi kaum komunis.

Pada tahun 1983, terlepas dari perkembangan ini, paus bertemu dengan Mehmet di penjara dan menawarkan pengampunan kepadanya. Interogasi lebih lanjut terhadap Agca menyebabkan penangkapan tiga orang Bulgaria dan tiga orang Turki, yang diadili pada tahun 1985.


Pelaku Penembakan

FOTO: Basilika Santo Petrus di Vatikan Kembali Dibuka
Perbesar
Suasana misa peringatan 100 tahun kelahiran Paus Yohanes Paulus II yang dipimpin Paus Fransiskus di Basilika Santo Petrus, Vatikan, Senin (18/5/2020). Basilika Santo Petrus kembali dibuka setelah ditutup lebih dari dua bulan akibat pandemi COVID-19. (Vatican Media via AP)

Saat persidangan dibuka, kasus terhadap terdakwa Bulgaria dan Turki runtuh ketika Agca, saksi kunci negara, menggambarkan dirinya sebagai Yesus Kristus dan meramalkan akhir dunia yang akan segera terjadi. Dia menjelaskan bahwa skenario Bulgaria dibuat oleh pejabat intelijen Barat, dan bahwa Tuhan sebenarnya telah menuntunnya untuk menembak Yohanes Paulus II. 

Serangan itu, jelasnya, “terkait dengan Rahasia Ketiga Madonna Fatima.” Rahasia Fatima adalah tiga pesan yang menurut tradisi Katolik disampaikan oleh Perawan Maria kepada tiga anak gembala Portugis dalam sebuah penampakan pada tahun 1917.

Pesan pertama diduga meramalkan Perang Dunia II, yang kedua kebangkitan (dan kejatuhan) Uni Soviet, dan yang ketiga masih menjadi rahasia Vatikan pada tahun 1985. Pada tahun 1986, terdakwa Bulgaria dan Turki dibebaskan karena kurangnya bukti.

Pada akhir 1990-an, Paus Yohanes Paulus II mengungkapkan harapannya bahwa pemerintah Italia akan mengampuni Mehmet pada tahun 2000. Paus telah menjadikan tahun 2000 sebagai tahun “Yubilee” yang suci, di mana pengampunan menjadi landasannya. Pada 13 Mei 2000, peringatan 19 tahun upaya pembunuhannya, paus mengunjungi Fatima, Portugal. Pada hari yang sama, Rahasia Ketiga Fatima diumumkan oleh Sekretaris Negara Vatikan Angelo Sodano. 

Sodano menggambarkan rahasia itu sebagai "penglihatan kenabian" di mana "seorang uskup berpakaian putih ... jatuh ke tanah, tampaknya mati, di bawah ledakan tembakan." Vatikan menafsirkan ini sebagai prediksi dari upaya pada kehidupan Yohanes Paulus II. 

Mehmet Ali Agca, yang menduga dugaan hubungan pembunuhan Fatima pada tahun 1985, diampuni oleh Presiden Italia Carolo Ciampi pada 14 Juni 2000.

Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya
Perbesar
Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya