Kematian di Amerika Serikat Akibat COVID-19 Tembus 1 Juta Jiwa

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 13 Mei 2022, 07:03 WIB
Diperbarui 13 Mei 2022, 07:03 WIB
Lautan Bendera Putih Simbol Kematian Akibat COVID-19 di AS yang Mengejutkan
Perbesar
Matahari bersinar di atas bendera putih yang ditanam untuk mengenang warga Amerika yang meninggal karena COVID-19 di dekat Stadion RFK di Washington, Selasa (27/10/2020). Instalasi seni Suzanne Brennan Firstenberg itu disebut "In America, How Could This Happen.” (AP/Patrick Semansky)

Liputan6.com, Jakarta - Amerika Serikat kini telah mencatat lebih dari 1 juta kematian akibat COVID-19, menurut penghitungan Reuters. Jumlah kasus ini telah melewati tonggak sejarah yang dulu tidak terpikirkan sekitar dua tahun, setelah kasus pertama mengubah kehidupan sehari-hari dan dengan cepat mengubahnya.

Angka 1 juta adalah pengingat yang jelas akan kesedihan dan kehilangan yang mengejutkan yang disebabkan oleh pandemi bahkan ketika ancaman yang ditimbulkan oleh virus berkurang di benak banyak orang. Ini mewakili sekitar satu kematian untuk setiap 327 orang Amerika, atau lebih dari seluruh penduduk San Francisco atau Seattle, seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (12/5/2022).

Pada saat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan COVID-19 sebagai pandemi global pada 11 Maret 2020, virus tersebut telah merenggut 36 nyawa di Amerika Serikat. Pada bulan-bulan berikutnya, virus mematikan menyebar seperti api, menemukan lahan subur di daerah perkotaan padat penduduk seperti New York City dan kemudian mencapai setiap sudut negara.

Pada Juni 2020, jumlah kematian AS telah melampaui total kematian militer negara itu dalam Perang Dunia I, dan itu akan melebihi kerugian militer Amerika dalam Perang Dunia II pada Januari 2021, ketika lebih dari 405.000 kematian tercatat.

Penyakit ini telah meninggalkan beberapa tempat di Bumi yang belum tersentuh, dengan 6,7 juta kematian yang dikonfirmasi secara global. Jumlah korban sebenarnya, termasuk mereka yang meninggal karena virus corona serta mereka yang tewas sebagai akibat tidak langsung dari wabah itu, kemungkinan mendekati 15 juta, kata WHO.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Korban COVID-19

FOTO: Tembus 1 Juta Angka Kematian COVID-19 Dunia
Perbesar
Suasana makam korban COVID-19 di Pemakaman Kota Valle de Chalco, pinggiran Mexico City, Meksiko, 22 September 2020. Amerika Serikat, Brasil, dan India menyumbang hampir 45 persen dari semua kematian karena COVID-19 secara global, sebagian besar wilayah Amerika Latin. (AP Photo/Rebecca Blackwell)

Beberapa gambaran yang terkait dengan kematian akibat COVID-19 selamanya membara dalam pikiran kolektif orang Amerika: Truk berpendingin yang ditempatkan di luar rumah sakit dipenuhi orang mati; pasien yang diintubasi di unit perawatan intensif tertutup; dokter dan perawat yang kelelahan yang berjuang melalui setiap gelombang virus.

Jutaan orang Amerika dengan bersemangat menyingsingkan lengan baju mereka untuk menerima vaksin COVID-19 setelah distribusi dimulai pada akhir 2020. Pada awal 2021, virus tersebut telah merenggut 500.000 jiwa yang mengejutkan.

Pada satu titik di bulan Januari tahun itu, rata-rata lebih banyak orang meninggal karena COVID-19 setiap hari daripada yang terbunuh dalam serangan 11 September 2001.

COVID-19 memangsa orang tua dan mereka yang kesehatannya terganggu, tetapi juga tidak menyayangkan kaum muda yang sehat, menewaskan lebih dari 1.000 anak.

Para peneliti memperkirakan bahwa 213.000 anak-anak AS kehilangan setidaknya satu orang tua atau pengasuh utama selama pandemi, mengakibatkan korban emosional yang tak terukur.


Warga Desa Terdampak

FOTO: AS Catatkan Negara Paling Terdampak Pandemi COVID-19
Perbesar
Orang-orang menikmati waktu luang mereka di Central Park, New York, Amerika Serikat (AS), 26 Agustus 2020. AS menjadi negara yang paling terdampak pandemi COVID-19 dengan mencatatkan 5.807.480 kasus dan 179.235 kematian. (Xinhua/Wang Ying)

Saat meringkuk di kota-kota besar, virus corona juga telah menghancurkan komunitas pedesaan dengan akses terbatas ke perawatan medis.

Pandemi memiliki dampak yang tidak proporsional pada komunitas asli dan komunitas kulit berwarna. Pukulan lebih keras terjadi di tempat orang-orang tinggal di lingkungan yang ramai, seperti penjara, dan menghancurkan seluruh keluarga.

Ini mengungkap ketidaksetaraan yang mengakar kuat dalam masyarakat AS dan memicu gelombang perubahan yang mempengaruhi sebagian besar aspek kehidupan di Amerika Serikat.

Dengan meredanya ancaman COVID-19 setelah gelombang Omicron musim dingin lalu, banyak orang Amerika telah melepaskan masker dan kembali ke kantor dalam beberapa pekan terakhir. Restoran dan bar sekali lagi dipenuhi pelanggan, dan perhatian publik telah beralih ke inflasi dan masalah ekonomi.

Tetapi para peneliti sudah mengerjakan suntikan pendorong lain karena virus terus bermutasi.

"Ini belum berakhir," kata pakar penyakit menular AS Dr Anthony Fauci dalam sebuah acara baru-baru ini. 

"Kami masih mengalami pandemi global."


Pelacakan Pandemi

FOTO: New York Peringati 30 Ribu Kematian Akibat COVID-19
Perbesar
Gambar korban diproyeksikan pada Jembatan Brooklyn saat Hari Peringatan COVID-19 di Brooklyn, New York, Amerika Serikat, 14 Maret 2021. Acara penghormatan yang digelar kepada 30.258 kematian di New York, terjadi setelah satu tahun berlalu dimulainya pandemi di AS. (Kena Betancur/AFP)

Melacak pandemi COVID-19 bukanlah ilmu pasti. Reuters dan organisasi lain yang membuat penghitungan mencapai 1 juta kematian AS pada waktu yang berbeda.

Variasi ini disebabkan oleh cara setiap organisasi menghitung kematian akibat COVID-19. Misalnya, Reuters memasukkan kematian yang dikonfirmasi dan kemungkinan kematian di mana data itu tersedia.

Jumlah pasti dari pandemi ini mungkin tidak pernah benar-benar diketahui. Beberapa orang yang meninggal saat terinfeksi tidak pernah diuji dan tidak muncul dalam data. Yang lain, saat menderita COVID-19, mungkin meninggal karena alasan lain, seperti kanker, tetapi masih dihitung.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memperkirakan bahwa 1,1 juta kematian berlebih telah terjadi sejak 1 Februari 2020, terutama dari COVID-19. Kelebihan kematian adalah peningkatan jumlah kematian, dari penyebab apapun, dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. 

Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya