Durasi Pengembangan Vaksin BioNTech di China Diperpanjang hingga 6 Bulan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 10 Mei 2022, 16:33 WIB
Diperbarui 10 Mei 2022, 16:33 WIB
Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech
Perbesar
Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech

Liputan6.com, Beijing - Pengembang vaksin BioNTech telah memperpanjang durasinya selama enam bulan hingga Oktober 2022.

Pengembangan ini termasuk pada uji klinis Fase II dari vaksin COVID-19 di China, menurut daftar uji coba tersebut, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (10/5/2022).

Vaksin, berdasarkan teknologi messenger RNA (mRNA), adalah salah satu yang paling banyak digunakan di seluruh dunia untuk melawan COVID-19.

Tetapi, belum menerima persetujuan dari China, yang hanya mengandalkan vaksin yang dikembangkan di dalam negeri.

Pakar medis terkemuka China telah mendesak pihak berwenang untuk mempertahankan tindakan keras nol-COVID-19 untuk mengulur waktu dan meningkatkan tingkat vaksinasi dan mengembangkan perawatan baru, dalam upaya melawan wabah terbesar di negara itu.

Uji coba Fase II tentang keamanan dan imunogenisitas vaksin dimulai pada akhir 2020.

Tujuannya dengan target penyelesaian pada akhir April, tetapi ini diperpanjang hingga akhir Oktober, menurut database yang dikelola oleh lembaga di bawah Institut Kesehatan Nasional AS.

BioNTech dan mitranya di China, Shanghai Fosun Pharmaceutical Group, tidak segera memberikan komentar soal hal tersebut.

Otoritas Shanghai Sebut Kasus COVID-19 Mengalami Tren Penurunan Berkelanjutan

Shanghai telah mengalami wabah COVID-19 terburuk di China di bawah kendali efektif setelah penguncian selama sebulan dengan hampir 25 juta orang. Kini, pihak berwenang tetap pada strategi nol COVID-19 meskipun biaya ekonomi meningkat.

Seperti dikutip dari laman Channel News Asia, jumlah infeksi COVID-19 baru di pusat keuangan China berada pada "tren penurunan berkelanjutan" sejak 22 April, kata wakil walikota Wu Qing.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Dikendalikan Secara Efektif

Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19
Perbesar
Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19

"Saat ini, situasi pencegahan dan pengendalian epidemi kota kami terus membaik, dan epidemi telah berhasil dikendalikan secara efektif," katanya dalam konferensi pers.

Banyak dari 25 juta penduduk Shanghai masih dikurung dan menentang langkah-langkah tersebut, yang sekarang masuk bulan kedua, diterapkan sebagai bagian dari pendekatan "nol-COVID" China untuk mengatasi COVID-19.

Wu membunyikan nada peringatan, mengatakan sementara transmisi komunitas telah "dibatasi secara efektif" dan ada risiko rebound. Kota tidak akan terpengaruh dari strategi "pembersihan dinamis", katanya.

"Kami tidak bisa santai, kami tidak bisa mengendurkan ketekunan sebagai sinyal kemenangan," katanya.

Virus ini pertama kali diidentifikasi di kota Wuhan di China pada akhir 2019.

Strategi yang diambil China untuk melawannya, mulai dari pengujian massal, karantina ketat, dan penguncian menyeluruh, mengancam target pertumbuhan resminya sekitar 5,5 persen tahun ini dan telah mengirimkan gaung ke seluruh ekonomi global.


Mulai Bisa Keluar Ruangan

Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19
Perbesar
Antrean Warga Beijing Ikuti Pengujian Massal Covid-19

Meskipun sekitar 2,3 juta penduduk Shanghai masih berada di daerah berisiko tinggi yang tertutup rapat, 16,67 juta lainnya berada di "zona pencegahan" berisiko rendah.

Ini berarti mereka dapat, secara teori, meninggalkan rumah dan berkeliaran di sekitar komunitas mereka.

Namun, banyak warga mengeluh bahwa pejabat masyarakat yang berbeda menerapkan aturan dengan cara yang berbeda, dengan beberapa orang di "zona pencegahan" masih tidak dapat keluar meskipun daerah mereka telah melaporkan tidak ada kasus positif selama berminggu-minggu.

Satu kompleks besar di distrik Changning, Shanghai tengah mengumumkan bahwa mereka melonggarkan pembatasan di dalam kompleks dan mengurangi jumlah sukarelawan yang membantu mengantarkan makanan. Namun penghuninya masih tidak bisa keluar melalui gerbang yang terkunci.

Shanghai melaporkan 4.024 kasus virus corona tanpa gejala lokal baru pada 5 Mei, turun dari 4.390 sehari sebelumnya.

Kasus bergejala yang dikonfirmasi mencapai 245, juga turun dari 261 sehari sebelumnya. Kematian turun menjadi 12, dari 13 sehari sebelumnya.


Kembali Naik di Beijing

FOTO: Suasana Shanghai Saat Lockdown Akibat COVID-19
Perbesar
FOTO: Suasana Shanghai Saat Lockdown Akibat COVID-19

Di sisi lain, lonjakan kasus baru telah menempatkan penduduk di ibu kota China, Beijing, di ujung tanduk, Reuters mewartakan sebagaimana dikutip dari MSN News.

Jalan-jalan di Beijing sangat sepi pada awal istirahat Hari Buruh lima hari, dengan penduduk khawatir bahwa pihak berwenang akan memberlakukan pembatasan lebih lanjut selama liburan ketika banyak yang biasanya bepergian atau bersosialisasi.

"Anda melihat kota yang dulu ramai dan sekarang batal. Anda bertanya-tanya bagaimana orang-orang ini berhasil bertahan hidup," kata Li, 35, yang bekerja di sektor keuangan di Beijing, menangis.

Di ibukota komersial timur Shanghai, pemandangan rumah dan bangunan yang dikelilingi pagar untuk mencegah penduduk pergi telah menjadi berita utama pada saat sebagian besar negara lain di dunia belajar hidup dengan COVID.

China mempertahankan kebijakan nol-COVID yang bertujuan memberantas penyakit ini, yang menyebabkan frustrasi, terutama di Shanghai, di mana banyak penduduk telah terkurung selama lebih dari sebulan.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya