Rusia Larang Masuk 63 Warga Jepang ke Negaranya, Termasuk PM Fumio Kishida

Oleh Liputan6.com pada 05 Mei 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 05 Mei 2022, 08:00 WIB
Fumio Kishida
Perbesar
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida masuk daftar dilarang masuk Rusia. (Du Xiaoyi/Pool Photo via AP)

Liputan6.com, Moskow - Sejumlah orang kembali ditorehkan dalam daftar larangan masuk Rusia. Moskow mengatakan pada Rabu 4 Mei 2022, telah melarang masuk beberapa puluh pejabat Jepang, termasuk Perdana Menteri Fumio Kishida.

Langkah pencekalan terhadap PM Jepang dilakukan setelah Tokyo bergabung dengan banyak negara di dunia memberlakukan sanksi terhadap Moskow terkait invasi militernya di Ukraina.

"Pemerintahan Fumio Kishida melancarkan kampanye anti-Rusia yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan membiarkan retorika anti-Rusia, termasuk fitnah dan ancaman langsung, berkembang," kata Kementerian Luar Negeri Rusia dalam sebuah pernyataannya seperti dikutip dari VOA Indonesia, Kamis (5/4/2022).

"Sikap ini juga digaungkan oleh tokoh-tokoh masyarakat, para pakar, media-media. Mereka sepenuhnya mendukung sikap Barat terhadap negara kami," tambah kementerian itu.

Pernyataan itu menyebutkan, Tokyo mengambil "langkah-langkah praktis yang bertujuan untuk merusak hubungan bertetangga yang baik, menghancurkan ekonomi Rusia dan citra internasional internasionalnya.”

Kementerian tersebut mengatakan larangan masuk bagi 63 warga negara Jepang itu -- termasuk perdana menteri, anggota kabinet, anggota parlemen, jurnalis dan profesor – berlaku tanpa batas waktu.

Sebelumnya Larangan Sejumlah Tokoh AS dan Kanada

Rusia pada Kamis 21 April 2022 memberlakukan larangan perjalanan pada Wakil Presiden AS Kamala Harris, kepala Facebook Mark Zuckerberg dan lusinan orang Amerika serta Kanada terkemuka. Hal itu dilakukan sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan terkait invasi Rusia ke Ukraina.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan pembatasan perjalanan pada 29 orang Amerika dan 61 warga Kanada - yang juga termasuk pejabat pertahanan, pemimpin bisnis dan jurnalis dari kedua negara - akan tetap berlaku tanpa batas waktu.

Mengutip AFP, Jumat 22 April, Kementerian luar negeri Rusia mengatakan daftar 90 orang yang dilarang itu terdiri dari orang-orang yang bertanggung jawab atas kebijakan "Russophobia" kedua negara.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Komentar Tokoh yang Masuk Daftar Hitam Rusia

Juru bicara Departemen Luar Negeri, Ned Price (wikimedia commons)
Perbesar
Juru bicara Departemen Luar Negeri, Ned Price (wikimedia commons)

Di Washington, salah satu pejabat yang menjadi sasaran, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, mengatakan bahwa larangan bepergian adalah "suatu kehormatan."

"Saya harus mengatakan itu tidak kurang dari sebuah penghargaan untuk mendapatkan kemarahan dari pemerintah yang berbohong kepada rakyatnya sendiri, membuat brutal tetangganya dan berusaha untuk menciptakan dunia di mana kebebasan dan kebebasan dikejar, dan jika mereka memilikinya jalannya, akhirilah," kata Price kepada wartawan.

Ditanya apakah dia harus membatalkan rencana perjalanan ke Rusia, Price menyindir: "Untungnya saya tidak punya rubel dan bahkan jika saya melakukannya, itu tidak akan berguna sekarang."

Amerika Serikat telah memimpin upaya internasional untuk menjatuhkan sanksi besar-besaran terhadap Rusia atas operasi militernya di Ukraina, yang menyebabkan gejolak dalam ekonominya.

Amerika Serikat dan Uni Eropa secara pribadi telah memberikan sanksi kepada sejumlah orang Rusia termasuk Presiden Vladimir Putin, putri-putrinya, dan oligarki yang dianggap penting bagi kekuasaan pemimpin Rusia.

Orang Amerika lainnya yang masuk daftar larangan ke Rusia pada hari Kamis termasuk presenter televisi ABC News George Stephanopoulos, kolumnis Washington Post David Ignatius dan editor situs berita Meduza yang berfokus pada Rusia Kevin Rothrock.

Para pejabat pertahanan AS termasuk juru bicara Pentagon John Kirby dan Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks.

Daftar warga Kanada dipimpin oleh Cameron Ahmad, yang menjabat sebagai direktur komunikasi untuk Perdana Menteri Justin Trudeau, dan Komandan Pasukan Operasi Khusus Kanada Steve Boivin.

Rusia sebelumnya telah melarang Facebook dan Instagram, yang merupakan bagian dari kerajaan Meta Zuckerberg, menyebut mereka organisasi "ekstremis". 


Daftar Lengkap 29 WN Amerika Serikat di Daftar Hitam Rusia

Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi bendera Rusia (pixabay)

Berikut daftar nama-namanya:

1. Kamala Devi Harris - Wakil Presiden Amerika Serikat

2. Kathleen Holland Hicks - Wakil Menteri Pertahanan AS

3. Christopher Watson Grady - Wakil Ketua Kepala Staf Gabungan AS

4. John Francis Kirby - Wakil Menteri Pertahanan AS

5. Ronald Klain - Kepala Staf Gedung Putih

6. Evan Maureen Ryan - Sekretaris Kabinet Presiden AS, Istri Menteri Luar Negeri Antony Blinken

7. Margaret Goodlander - Penasihat Sekretaris Kehakiman, istri Asisten Presiden Amerika Serikat untuk Keamanan Nasional J. Sullivan

8. Douglas Craig Emhoff - suami Wakil Presiden AS

9. Robert Kagan - ilmuwan politik, suami Wakil Sekretaris Senior Negara W. Nuland;

10. Edward Price, Juru Bicara Departemen Luar Negeri

11. Richard Levine - Wakil Menteri Kesehatan

12. Brian Thomas Moynihan - Ketua dan CEO Bank of America 

13. Mark Zuckerberg (Mark Elliot Zuckerberg) - salah satu pendiri dan kepala dewan direksi Meta (mantan Facebook).

14. Kathy Warden, Presiden dan CEO, Northrop Grumann Corporation

15. Phebe Novakovic - Presiden General Dynamics

16. Michael Petters - Presiden Huntington Ingalls Industries

17. William Brown, Presiden L-3 Harris Technologies

18. Wahid Nawabi, Presiden Aerovironment

19. Roger Krone, Presiden Leidos

20. Horacio Rozanski, Presiden Booz Allen Hamilton

21. Eilee Drake, Presiden, Aerojet Rocketdyne

22. David Deptula - Kepala Lembaga Penelitian "Mitchell Institute of Airspace Studies"

23. Ryan Roslansky - Chief Executive Officer jejaring sosial "LinkedIn"

24. George Stephanopoulos - pembawa acara saluran televisi ABC

25. Matthew Kroenig - Wakil Direktur LSM Keamanan Strategis Pusat B. Scowcroft

26. David Ignatius (David Reynolds Ignatius) - jurnalis, ahli di Wilson Center

27. Edward Acevedo - Mantan anggota Legislatif Illinois, ahli di Wilson Center

28. Kevin Rothrock – pakar di Wilson Center, pemimpin redaksi portal media Meduza versi bahasa Inggris

29. Bianna Vitalievna Golodryga - Analis Internasional Senior di CNN.  


Balas Sanksi, Rusia Sita Pesawat Buatan Barat di Wilayahnya

Rusia Gelar Latihan Perang Terbesar
Perbesar
Ilustrasi pesawat tempur negara Barat yang disita Rusia akibat diberi sanksi terkait invasi ke Ukraina. (AFP/Mladen Antonov)

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin telah menandatangani undang-undang yang akan memungkinkan pesawat asing disita dan digunakan di dalam negeri ketika ketegangan meningkat antara Rusia dan komunitas internasional atas invasinya ke Ukraina, The Wall Street Journal melaporkan, mengutip kantor berita negara TASS. 

Dilansir dari laman The Hill, Rabu 16 Maret 2022, perusahaan pesawat asing yang sebelumnya menyewa ke Rusia dan sejak itu berhenti berbisnis dengan negara itu karena sanksi dapat melihat pesawat mereka diambil oleh Moskow dan dioperasikan di dalam negeri di bawah undang-undang baru, menurut TASS, lapor surat kabar itu.

Tetapi perawatan tingkat tinggi diperlukan untuk jet penumpang, dan dukungan serta perawatan pesawat telah diblokir di bawah sanksi, yang berarti bahwa undang-undang baru hanya akan berdampak.

Tetapi langkah itu merupakan eskalasi lain antara Rusia dan komunitas internasional, yang telah berusaha untuk lebih mengisolasi Rusia secara ekonomi atas invasinya ke Ukraina.

Infografis Syarat Putin Stop Serang Ukraina
Perbesar
Infografis Syarat Putin Stop Serang Ukraina. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya