Setahun Setelah Kudeta, Sejumlah Tentara Myanmar Mulai Membelot dari Junta Militer

Oleh Hariz Barak pada 01 Mei 2022, 20:01 WIB
Diperbarui 01 Mei 2022, 20:17 WIB
Potret Polisi Myanmar Pukuli Pengunjuk Rasa
Perbesar
Potret Polisi Myanmar Pukuli Pengunjuk Rasa

Liputan6.com, Naypyidaw - Myanmar dilanda perang saudara yang semakin mematikan, yang dimulai ketika Tatmadaw - angkatan bersenjata negara itu - merebut kekuasaan tahun lalu.

Sekarang, dibantu oleh jaringan bawah tanah yang dipersenjatai dengan akun Facebook dan Telegram, tentara Myanmar mulai berbondong-bondong membelot, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (1/5/2022).

Agne Lay - bukan nama sebenarnya - duduk di dekat teleponnya, menunggu dengan sabar.

Lima menit kemudian, dia menerima pesan.

Seorang tentara sangat membutuhkan bantuannya. Dia ingin meninggalkan Tatmadaw, tetapi dia takut ditangkap. Bisakah Tuan Lay membantu?

Pesan seperti ini datang setiap hari, tidak hanya untuk Mr Lay yang berusia 44 tahun, tetapi juga kepada ratusan orang yang menjadi sukarelawan dengan People's Embrace, sebuah jaringan yang membantu tentara dan petugas polisi yang kecewa membelot.

"Kami beriklan di Facebook bahwa mereka yang ingin pergi harus menghubungi kami di Telegram," kata Lay kepada BBC, menguraikan operasi melalui tautan online dari lokasi yang dirahasiakan di Myanmar (juga disebut Burma).

Dengan Tatmadaw keluar untuk menyusup ke jaringan mereka, dia waspada membocorkan banyak spesifik tentang bagaimana mereka beroperasi. Tapi saya telah berbicara dengan beberapa mantan tentara Tatmadaw yang secara luas menggambarkan bagaimana operasi itu bekerja.

Kegiatan mereka datang dengan risiko besar. Lay mengatakan dia tahu persis apa yang akan terjadi jika dia ditangkap oleh mantan rekan-rekannya.

"Saya akan dieksekusi," katanya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Konflik Berdarah

Puluhan Pengunjuk Rasa Tewas dalam Bentrokan di Myanmar
Perbesar
Puluhan Pengunjuk Rasa Tewas dalam Bentrokan di Myanmar

Perang saudara Myanmar telah berubah menjadi semakin keras setelah penggulingan pemerintah sipil tahun lalu.

Pada 1 Februari 2021, setelah terpilihnya kembali Aung San Suu Kyi, Tatmadaw menggulingkan pemerintah Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD). Para pemimpin militer membenarkan kudeta dengan mengklaim kecurangan pemilih, meskipun komisi pemilihan negara itu menemukan tidak ada bukti untuk mendukung klaim tersebut.

Warga sipil turun ke jalan - tetapi protes mereka disambut dengan penindasan kekerasan oleh militer.

Pada saat itu, Lay adalah seorang sersan yang bekerja di kantor. Bingung dengan kekacauan yang meletus di sekitarnya, dia beralih ke media sosial untuk menemukan jawaban. Dia mengatakan dia menemukan video yang menunjukkan tentara melakukan pembunuhan di luar hukum.

"Saya menyaksikan orang-orang sengaja menjadi sasaran, ditembak di kepala, dan dibunuh," katanya. "Tidak ada kematian yang tidak disengaja."

Kengeriannya meningkat ketika Tatmadaw memaksa putra remajanya untuk bergabung dengan cadangan militer - sesuatu yang tidak dapat dia cegah terjadi.

"Saya diberitahu bahwa jika saya melakukannya, saya akan dihukum," kata Lay.

Itu adalah jerami terakhir.

"Saya tidak lagi bersedia untuk tetap berada di kepolisian," katanya.

Lima bulan setelah kudeta, Lay mengumpulkan keluarganya dan pergi ke pegunungan. Mereka termasuk yang pertama dibantu oleh People's Embrace.

 


Mempersenjatai Internet

Militer Myanmar ditugaskan di negara bagian Rakhine untuk menumpas pemberontak Tentara Arakan (AFP)
Perbesar
Militer Myanmar ditugaskan di negara bagian Rakhine untuk menumpas pemberontak Tentara Arakan (AFP)

Lay sekarang menjadi bagian dari organisasi yang pernah dia tuju. Dia bekerja dari jarak jauh dari "daerah yang dibebaskan" - salah satu daerah yang dikendalikan oleh pemberontak, di mana kelompok etnis minoritas terkonsentrasi dan Pemerintah Persatuan Nasional sipil (NUG) memegang kekuasaan.

Dia menggambarkan kepada saya bagaimana Facebook dan Telegram adalah pusat kebangkitannya dari apa yang dia sebut "pencucian otak selama bertahun-tahun" dan pelariannya.

People's Embrace memiliki lebih dari 100.000 pengikut Facebook. Calon pembelot yang melakukan kontak online diperiksa, dan mereka yang berhasil diekstraksi diberi makanan, tempat tinggal, keamanan, dan tunjangan.

"Jika teman-teman [pembelot] ingin meninggalkan militer, mereka melewati hubungan satu sama lain," katanya.

Peran kunci yang dimainkan media sosial dalam pipa pembelot hanyalah sentuhan terbaru dalam penggunaan teknologi yang tidak biasa dan sering mengganggu dalam sejarah modern Myanmar.

Satu dekade yang lalu sangat sedikit orang yang memiliki akses ke ponsel, apalagi internet.

Tetapi ketika biaya menurun, media sosial menyebar dengan cepat. Sekarang, lebih dari setengah populasi Myanmar menggunakan Facebook.

Ini memungkinkan gerakan seperti People's Embrace untuk tumbuh - dan juga telah menyebarkan berita tentang dugaan kekejaman oleh Tatmadaw.

"Ketika jalan lain untuk mempromosikan akuntabilitas dan mencari keadilan tidak tersedia, [warga sipil] dapat menjangkau secara online," kata Daniel Anlezark, wakil kepala penyelidikan di LSM Saksi Myanmar yang berbasis di London.

Timnya telah memverifikasi ribuan video online yang menunjukkan tentara bertindak kasar dan dengan impunitas.

Tetapi Facebook juga berperan dalam menyebarkan disinformasi dan kebencian. Hal ini menyebabkan genosida Muslim Rohingya, menurut sebuah laporan PBB yang mengatakan tokoh-tokoh militer terkemuka di Myanmar harus diselidiki karena genosida di negara bagian Rakhine dan kejahatan terhadap kemanusiaan di tempat lain. Pada saat itu, pemerintah Myanmar menolak tuduhan tersebut.

 


Fajar Baru

Ilustrasi tentara Myanmar (AP/Pyae Sone Aung)
Perbesar
Ilustrasi tentara Myanmar (AP/Pyae Sone Aung)

BBC menghubungi Tatmadaw dan mengajukan kepada mereka tuduhan yang dibuat oleh Lay dan yang lainnya, tetapi tidak menerima balasan.

Ketika konflik terus berlanjut, People's Embrace dan NUG menarik semakin banyak pendukung.

Jumlahnya tidak dapat diverifikasi secara independen, tetapi NUG mengatakan bahwa lebih dari 8.000 tentara dan petugas polisi telah membelot.

Beberapa kembali ke pertempuran untuk oposisi, atau bekerja sebagai petugas polisi, sementara yang lain mendukung upaya perekrutan Pelukan Rakyat dan beberapa hanya memilih untuk menjalani kehidupan sipil.

Setelah membantu banyak dari mereka membelot, Lay merasa hidupnya telah mendapatkan kembali tujuannya.

"Hak asasi manusia sedang hilang," katanya. "Standar hidup kita berada pada titik terendah sepanjang masa dan ada korupsi. Jika Anda melihat semua ini, Anda akan merasa kasihan pada kami."

Dia mengatakan dia bertekad untuk terus berjuang sampai kudeta dibatalkan - dan Tatmadaw digulingkan.

Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Penangkapan Aung San Suu Kyi dan Kudeta Militer Myanmar. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya