Jika Wanita Melahirkan di Pesawat, Apa Kewarganegaraan Anaknya?

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 22 Apr 2022, 19:10 WIB
Diperbarui 22 Apr 2022, 19:10 WIB
Ilustrasi pesawat (Pixabay)
Perbesar
Ilustrasi pesawat (Pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Ada beberapa kasus tentang wanita yang melahirkan di dalam pesawat saat sedang berada di ketinggian ribuan kaki. Sebenarnya, saran medis cukup standar. Seorang wanita hamil tidak boleh bepergian dengan pesawat selama 36 minggu atau lebih setelah kehamilannya.

Terlepas dari tindakan pencegahan itu, tentu ada sejumlah orang yang tidak mempermasalahkan itu, demikian dikutip dari laman Mentalfloss.com, Jumat (22/4/2022).

Seolah-olah melahirkan di ketinggian 40.000 kaki menjadi pengalaman bagi seorang ibu baru. Namun, semua orang akan menjadi sibuk.

Ada satu pertanyaan yang menyelimuti pikiran banyak orang tentang kondisi seorang wanita yang melahirkan di dalam pesawat.

Jika mereka sudah melahirkan, kira-kira apa kewarganegaraan bayi tersebut?

Apabila masih dalam negara yang sama mungkin tak akan ada banyak perubahan. Namun, apa jadinya jika kondisi itu terjadi di atas langit negara atau benua lain?

Tidak ada aturan universal tentang bagaimana suatu negara menentukan kewarganegaraan bayi yang baru lahir. Beberapa negara hanya mengikuti hukum jus sanguinis (hak atas darah), yang berarti kewarganegaraan bayi ditentukan oleh salah satu atau kedua orang tuanya.

Yang lain mematuhi aturan itu dan jus soli (hak atas tanah), di mana suatu negara memberikan kewarganegaraan kepada anak yang lahir di tanahnya, terlepas dari asal orang tuanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Bergantung pada Situasi

Ilustrasi kabin pesawat
Perbesar
Ilustrasi kabin pesawat

Negara-negara ini sebagian besar berada di Benua Amerika dan termasuk Amerika Serikat dan Kanada. Dan dengan perluasan perjalanan udara, hukum-hukum ini meluas hingga ke langit juga.

Jika seorang bayi lahir di wilayah udara Amerika Serikat, aturan jus soli berarti anak tersebut akan diberi kewarganegaraan AS, menurut Manual Departemen Luar Negeri. Bergantung pada situasinya, anak tersebut juga dapat menjadi kandidat untuk kewarganegaraan ganda jika orang tuanya berasal dari negara yang memberikan kewarganegaraan dalam sistem itu.

Kesederhanaan yang sama ini tidak berlaku untuk negara jus sanguinis. Ini berarti bahwa seorang ibu Amerika tidak dapat memperoleh kewarganegaraan Prancis untuk bayinya hanya karena dia melahirkan di wilayah udara Prancis.

Bayi itu hanya akan kembali ke kewarganegaraan AS yang berasal dari orang tuanya.

Karena jus sanguinis adalah aturan yang jauh lebih umum di seluruh dunia, kebanyakan bayi yang lahir dalam penerbangan kemungkinan besar akan mengambil kewarganegaraan orangtuanya.

 


Kemungkinan Lain

Ilustrasi penumpang pesawat.
Perbesar
Ilustrasi penumpang pesawat.

Jika ada kasus di mana anak berpotensi tanpa kewarganegaraan -- seperti ketika seorang ibunya sendiri tidak memiliki kewarganegaraan resmi dan bayinya lahir di wilayah udara internasional -- maka bayi tersebut kemungkinan akan mengambil kewarganegaraan di negara mana pun tempat pesawat itu terdaftar, menurut United Nations’s Convention on the Reduction of Statelessness agreement.

Terlepas dari semua undang-undang yang rumit ini, kelahiran di tengah penerbangan sangat jarang. Sangat jarang, bahkan, sebagian besar maskapai penerbangan bahkan bisa melacak jumlah bayi yang lahir di udara.

Seorang ibu hamil kemungkinan besar tidak akan bisa naik pesawat karena banyak maskapai penerbangan memiliki aturan yang melarang wanita hamil besar naik pesawat.

Lantas, jika Anda berada pada situasi semacam ini, apa langkah yang akan kalian ambil dalam penentuan kewarganegaraan anak Anda? Beberapa pilihan telah ada, tinggal bagaimana orang tua menyikapi hal tersebut. Terlebih ini berkaitan dengan status sipil si anak.


Mike Tyson Tinju Penumpang Pesawat hingga Berdarah

Mike Tyson. (Instagram/ miketyson)
Perbesar
Mike Tyson. (Instagram/ miketyson)

Ada pemberitaan yang sedang ramai diikuti oleh banyak orang. Sebuah penerbangan dari Bandara Internasional San Francisco ke Florida terganggu akibat mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson menyerang sesama penumpang. Sebuah video detik-detik insiden peninjuan itu pun muncul dan beredar di media sosial.

"My boy baru saja dipukuli oleh Mike Tyson," kata seorang pria di salah satu video yang diunggah ke TMZ.

Mengutip Washington Post, penumpang yang terlihat ditinju Tyson, diidentifikasi sebagai "George" oleh seorang saksi yang merekam sebuah interaksi mendebarkan tersebut. Ia disebutkan mengalami tiga atau empat luka berdarah di sisi kanan kepalanya beberapa saat setelah pertemuan dengan Tyson itu.

Video pertengkaran itu pertama kali dibagikan di TMZ. Berikut ini kronologi Mike Tyson tinju penumpang pesawat seperti dikutip dari NPR, Jumat (22/4/2022):

Dalam video tersebut, Tyson terlihat bersandar di kursi saat dia berulang kali mendaratkan pukulan ke kepala pria tak dikenal itu. Orang lain mencoba mendorong Tyson dari pria itu. Pemukulan berlangsung selama beberapa detik.

Perwakilan Tyson mengatakan kepada NPR melalui email, "Sayangnya, Tuan Tyson mengalami insiden dalam penerbangan dengan penumpang agresif yang mulai melecehkannya dan melemparkan botol air ke arahnya saat dia duduk di kursinya."

Menurut TMZ, sebelum serangan itu, Tyson telah setuju untuk berfoto dengan penumpang di awal penerbangan pada hari Rabu. Tetapi pria yang "terlalu bersemangat" itu terus mengganggu mantan petinju itu selama penerbangan, meskipun ada permintaan dari Tyson untuk "bersantai".

Video tersebut menunjukkan dahi si penumpang, yang tampak berlumuran darah akibat pukulan tersebut.

Sementara itu, sejauh ini permintaan komentar NPR dari JetBlue tidak dijawab.

Infografis Strategi Tekan Harga Tiket Pesawat
Perbesar
Infografis Strategi Tekan Harga Tiket Pesawat
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya