Ukraina Upayakan Evakuasi Pasukan dan Warga Kota Mariupol Usai Ultimatum Rusia

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 21 Apr 2022, 11:35 WIB
Diperbarui 21 Apr 2022, 11:35 WIB
Melihat Kota Mariupol Usai Digempur Rusia
Perbesar
Seorang prajurit milisi Republik Rakyat Donetsk berjalan melewati masjid yang rusak akibat pertempuran sengit di daerah yang dikendalikan oleh pasukan separatis yang didukung Rusia di Mariupol, Ukraina, Selasa (19/4/2022). (AP Photo/Alexei Alexandrov)

Liputan6.com, Kiev - Ukraina mengusulkan pembicaraan dengan Moskow mengenai evakuasi pasukan dan warga sipil dari Mariupol setelah ultimatum menyerah atau mati Rusia berakhir pada Rabu (20 April). Hal ini pun menyebabkan banyak orang terjebak di pabrik baja, benteng utama perlawanan terakhir.

Beberapa puluh warga sipil berhasil meninggalkan pelabuhan tenggara yang penting secara strategis dengan konvoi bus kecil, menurut saksi mata Reuters, yang melarikan diri dari pertempuran paling sengit dari perang Rusia Ukraina yang berlangsung hampir delapan minggu. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Kamis (21/4/2022).

Seorang komandan marinir Ukraina, Serhiy Volny, mengatakan para pejuang di sana mungkin tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan sekitar 1.000 warga sipil juga berlindung di pabrik baja.

Ukraina siap untuk melakukan "putaran negosiasi khusus" tanpa syarat "untuk menyelamatkan orang-orang kami, militer, warga sipil, anak-anak, yang hidup dan yang terluka", kicau negosiator Mykhailo Podolyak.

Pejuang tetap bersembunyi di pabrik dan mengabaikan ultimatum Rusia untuk menyerah. David Arakhamia, negosiator kedua, mengatakan dalam sebuah posting online bahwa dia dan Podolyak terus-menerus berhubungan dengan pasukan Ukraina di kota itu.

"Hari ini, dalam percakapan dengan para pembela kota, sebuah proposal diajukan untuk mengadakan negosiasi langsung, di lokasi, tentang evakuasi garnisun militer kami," katanya. 

"Bagi kami, kami siap untuk tiba untuk negosiasi semacam itu kapan saja segera setelah kami menerima konfirmasi dari pihak Rusia."

Lebih sedikit warga sipil Mariupol dari yang diperkirakan pergi pada hari Rabu, menurut pihak berwenang.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Warga Ukraina Melarikan Diri

Teater Mariupol
Perbesar
Pemandangan teater Mariupol yang rusak selama serangan di Mariupol, di wilayah di bawah pemerintahan Republik Rakyat Donetsk, Ukraina timur, Senin, 4 April 2022. Gedung teater Mariupol dikabarkan dihantam oleh Rusia dengan bom pada 16 Maret 2022 lalu. (AP Photo/Alexei Alexandrov)

Lebih dari lima juta orang Ukraina telah melarikan diri ke luar negeri sejak Rusia menginvasi pada 24 Februari, serangan terbesar di negara Eropa sejak 1945. Rusia belum merebut kota-kota besar.

Ukraina mengatakan sejauh ini telah menahan serangan oleh ribuan tentara Rusia yang berusaha maju dalam apa yang disebut Kiev sebagai Pertempuran Donbas, kampanye baru untuk merebut dua provinsi timur yang diklaim Moskow atas nama separatis.

Pasukan Rusia telah melakukan serangan terhadap puluhan fasilitas militer di Ukraina timur dan telah menembak jatuh sebuah helikopter Mi-8 Ukraina di dekat desa Koroviy Yar, kata kementerian pertahanannya.

Pada hari Rabu, Rusia melakukan uji peluncuran pertama rudal balistik antarbenua Sarmat , tambahan baru dan lama ditunggu-tunggu untuk persenjataan nuklirnya.

"Senjata yang benar-benar unik ini akan ... memberikan bahan pemikiran bagi mereka yang, dalam panasnya retorika agresif yang hiruk pikuk, mencoba mengancam negara kita," kata Presiden Vladimir Putin.


Serangan Rusia

Melihat Kota Mariupol Usai Digempur Rusia
Perbesar
Kendaraan yang rusak terlihat di Pabrik Metalurgi Illich Iron & Steel Works, saat asap mengepul dari Metallurgical Combine Azovstal selama pertempuran sengit, di daerah yang dikendalikan pasukan separatis yang didukung Rusia di Mariupol, Ukraina (19/4/2022). (AP Photo/Alexei Alexandrov)

Rusia menyebut serangannya sebagai "operasi militer khusus" untuk demiliterisasi dan "denazifikasi" Ukraina. Kyiv dan sekutu Baratnya menolak itu sebagai dalih palsu.

Barat telah menanggapi dengan sejumlah sanksi.

Amerika Serikat pada hari Rabu memberlakukan pembatasan pada lusinan orang dan entitas, termasuk bank komersial dan perusahaan penambangan mata uang virtual, yang menargetkan penghindaran aturan yang ada.

Mariupol, yang pernah menjadi kota makmur berpenduduk 400.000, sekarang menjadi gurun di mana mayat tergeletak di jalan-jalan dan Rusia menyerang pabrik baja Azovstal dengan bom penghancur bunker, kata pemerintah di Kyiv.

Awan asap hitam besar mengepul dari sana pada hari Rabu ketika para pengungsi mengantri untuk naik ke bus, beberapa memegang koper atau membawa hewan peliharaan kecil di lengan mereka.

Pensiunan Tamara (64) mengatakan dia akan tinggal bersama saudara perempuannya di Zaporizhzhia. Dia meninggalkan kota bersama suami, putri, menantu dan cucunya.

"Senang ... pergi setelah mimpi buruk ini. Kami tinggal di ruang bawah tanah selama 30 hari," katanya sambil menangis.


Gencatan Senjata Gagal

Melihat Kota Mariupol Usai Digempur Rusia
Perbesar
Prajurit milisi Republik Rakyat Donetsk berjalan melewati kendaraan yang rusak selama pertempuran sengit di daerah yang dikendalikan oleh pasukan separatis yang didukung Rusia di Mariupol, Ukraina, Selasa (19/4/2022). (AP Photo/Alexei Alexandrov)

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk menuduh pasukan Rusia gagal mematuhi perjanjian gencatan senjata lokal cukup lama untuk memungkinkan sejumlah besar orang pergi.

Rusia tidak segera menanggapi tuduhan tersebut.

Mereka membantah menargetkan warga sipil dan menyalahkan Ukraina atas kegagalan upaya sebelumnya untuk mengatur koridor kemanusiaan di luar Mariupol.

Wakil komandan Resimen Azov di Mariupol, Svyatoslav Kalamar, mengatakan beberapa bunker di bawah pabrik itu masing-masing masih menampung sekitar 80-100 warga sipil.

Hanya lima orang di Mariupol yang telah menyerah setelah ultimatum menyerah atau mati Moskow pada pukul 14:00, kata separatis yang didukung Rusia.

Ukraina telah mengusulkan pertukaran tawanan perang Rusia dengan imbalan perjalanan yang aman bagi warga sipil dan tentara yang terperangkap.

Jika Rusia merebut Mariupol, itu akan menghubungkan wilayah yang dikuasai oleh separatis pro-Rusia di timur dengan wilayah Krimea yang dianeksasi Moskow pada 2014.

Moskow terpaksa mundur dari Ukraina utara setelah serangan di Kyiv digagalkan bulan lalu, tetapi telah mengerahkan pasukan kembali untuk serangan di timur yang dimulai minggu ini.

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya