20 April 1972: Apollo 16 Mendarat di Bulan Usai Krisis Mesin 7 Jam Nyaris Batalkan Misi

Oleh Tanti Yulianingsih pada 20 Apr 2022, 06:00 WIB
Diperbarui 20 Apr 2022, 06:39 WIB
Bulan - Vania
Perbesar
Ilustrasi Bulan/https://unsplash.com/Jan Baborak

Liputan6.com, Jakarta - Hari ini, tepatnya 20 April 1972, tercatat sejarah sebagai momen Apollo 16 dengan selamat tiba di Bulan setelah krisis mesin.

Misi Apollo 16 telah mendarat di Bulan setelah krisis tujuh jam yang hampir membatalkan misi.

Mengutip BBC on This Day, astronaut John Young dan Charles Duke menjadi tim kelima yang turun ke Bulan pada 03.24 BST (02.24 GMT). Mereka mendarat di wilayah kawah Descartes di dataran tinggi Bulan.

Charles Duke yang gembira berseru, "Hubungi!" saat modul lunar, Orion, mendarat.

Komentar pertamanya saat melihat sekelilingnya adalah, "Kita tidak perlu berjalan jauh untuk mengambil batu."

Itu adalah akhir dari drama tujuh jam yang dimulai pada 20.36 BST (19.36 GMT) malam sebelumnya, ketika sebuah mesin pada modul perintah, Casper, tidak berfungsi setelah terpisah dari modul Bulan.

Jika mesin telah ditembakkan pada titik ini, pesawat bisa saja menyimpang dari kendali atau keluar jalur, dengan konsekuensi yang membawa malapetaka.

Modul perintah harus menempatkan dirinya di orbit yang tepat di atas Bulan, agar berada di tempat yang tepat untuk mengambil modul Bulan untuk perjalanan pulang.

Karena mesinnya tidak dapat dinyalakan, Orion tidak dapat diizinkan untuk mendarat, dan ada keraguan serius pada kendali misi bahwa akan memungkinkan untuk melakukan pendaratan.

Meskipun para astronot diyakini tidak berada dalam bahaya pribadi, ada kekhawatiran bakal terjadi kegagalan lainnya seperti Apollo 13 dua tahun sebelumnya, ketika sebuah ledakan di atas pesawat melumpuhkan pesawat ruang angkasa, membatalkan misi dan menempatkan awaknya dalam risiko serius.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Tenggat Waktu Nyaris Misi Bulan Apollo 16 Gagal

Ilustrasi astronot, ruang angkasa
Perbesar
Ilustrasi astronot, ruang angkasa. (Photo by Niketh Vellanki on Unsplash)

Kedua astronot Apollo 16 di modul lunar diperintahkan untuk menghentikan upaya pendaratan mereka dan menjaga Orion tetap dekat dengan Casper dalam "posisi menjaga stasiun", di mana dimungkinkan dengan cepat untuk menghubungkan kedua pesawat jika perlu.

Kontrol misi mengeluarkan tenggat waktu 08.14 BST (07.14 GMT) untuk memperbaiki masalah atau meninggalkan misi dan kembali ke Bumi.

Kemudian tak lama sebelum 03.00 BST (02.00 GMT), pilot modul perintah, Thomas Mattingly, berhasil menembakkan mesin saat berada di sisi jauh Bulan, di luar kontak radio.

Modul perintah dengan mulus bergerak ke titik yang tepat, mengorbit antara 60 dan 70 mil (95 hingga 110 km) di atas permukaan Bulan.

Itu membuka jalan bagi modul lunar untuk mulai turun pendaratan.

Penundaan itu berarti Young dan Duke harus membatalkan salah satu dari tiga perjalanan mereka dengan kereta Bulan yang mereka bawa, tetapi mereka masih harus dapat menyelesaikan sebagian besar misi seperti yang direncanakan.

 

 

 


Misi yang Membawa Banyak Batu Bulan

Ilustrasi astronot
Perbesar
Ilustrasi astronot (NASA)

Pilot modul perintah yang menangani krisis mesin, Thomas Mattingly, adalah astronaut yang dikeluarkan dari misi Apollo 13 yang membawa bencana pada menit terakhir.

Misi Apollo 16 dirundung kemunduran besar dan kecil, tetapi secara ilmiah itu sukses besar.

Misi tersebut membawa kembali lebih banyak data daripada sebelumnya, termasuk 212 lbs (96 kg) batu bulan.

Kedua astronaut menempuh dua perjalanan panjang ke dataran tinggi Bulan, naik lebih tinggi di atas dataran Bulan dan ke medan yang lebih terjal daripada ekspedisi lainnya.

Temuan mereka menantang pandangan ahli geologi bahwa aktivitas vulkanik telah membentuk fitur Bulan.

Sebaliknya, mereka menemukan bukti bahwa dampak meteorit mungkin memainkan peran yang lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

 


Pengurangan Misi Apollo

Ilustrasi astronot (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
Ilustrasi astronot (Liputan6.com / Abdillah)

Program Apollo sejatinya telah mengalami pengurangan pada saat misi Apollo 16, dan hanya ada satu misi berawak lagi ke Bulan, yakni pada Desember 1972.

Namun, pada Januari 2004 Presiden AS, George Bush, mengatakan astronaut Amerika akan kembali ke Bulan pada tahun 2020 sebagai titik peluncuran untuk misi lebih jauh ke luar angkasa.

Infografis Gerhana Bulan Parsial
Perbesar
Gerhana bulan parsial atau sebagian. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya