PM Italia Mario Draghi Positif COVID-19, Kunjungan Kerja Dibatalkan

Oleh Teddy Tri Setio Berty pada 19 Apr 2022, 12:02 WIB
Diperbarui 19 Apr 2022, 12:02 WIB
Mantan kepala Bank Sentral Eropa Mario Draghi memberikan konferensi pers setelah pertemuan dengan presiden Italia Sergio Mattarella, di istana Quirinal di Roma, Italia. (AFP)
Perbesar
Mantan kepala Bank Sentral Eropa Mario Draghi memberikan konferensi pers setelah pertemuan dengan presiden Italia Sergio Mattarella, di istana Quirinal di Roma, Italia. (AFP)

Liputan6.com, Roma - Perdana Menteri Italia Mario Draghi dinyatakan positif COVID-19, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan pada Senin (19/4).

Mario Draghi (74) yang divaksinasi lengkap, "tidak menunjukkan gejala," menurut pernyataan itu.

Jadwalnya telah dibatasi, termasuk rencana perjalanan ke Angola dan Republik Kongo yang dijadwalkan pada 20-21 April, demikian dikutip dari laman Xinhua, Selasa (19/4/2022).

Pernyataan itu mengatakan, Draghi akan digantikan oleh Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio dan Menteri Transisi Ekologi Roberto Cingolani untuk perjalanan dinasnya.

Tes positif Draghi datang ketika tingkat infeksi virus corona di Italia meningkat dibandingkan dengan posisi terendah baru-baru ini dari awal Maret, meskipun tingkat kematian dan rawat inap tetap rendah.

Data terbaru, mulai Minggu (17/4), menunjukkan hampir 52.000 infeksi baru secara nasional, hari keenam berturut-turut dengan lebih dari 50.000 kasus baru.

Italia Akhiri Perang Melawan COVID-19

Lebih dari dua tahun setelah pengumumannya, dan mengikuti beberapa kali perpanjangan aturan, Italia pada Kamis 31 Maret 2022 secara resmi mengakhiri keadaan darurat pandemi COVID-19.

Rencana mengakhir perang melawan virus corona sebelumnya telah diumumkan oleh Perdana Menteri Mario Draghi pada bulan Februari.

Kini, Italia dapat secara bertahap menghapus langkah-langkah COVID-19 yang tersisa antara 1 April dan 31 Desember 2022.

Mulai Jumat (1/4/2022), sistem empat tingkat berdasarkan kode warna - zona putih, kuning, oranye dan merah untuk risiko pandemi rendah, sedang dan tinggi, tidak akan berlaku lagi, sesuai dengan aturan baru.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Aturan Terbaru di Italia

Pemakaman di Italia Diiringi Kesunyian
Perbesar
Pengusung jenazah membawa peti mati seorang warga yang meninggal akibat virus corona untuk upacara pemakaman tanpa kehadiran dari sanak saudaranya yang sedang menghadapi karantina selama masa lockdown di pemakaman Grassobbio, Lombardy, Italia, Senin (23/3/2020). (Piero CRUCIATTI / AFP)

Di antara perubahan yang paling berdampak pada kehidupan sehari-hari orang Italia adalah mengenai aturan menunjukkan bukti vaksinasi, pemulihan, atau tes negatif yang tidak lagi diperlukan untuk memasuki kantor publik, bank, toko dan di area outdoor restoran dan bar.

Namun, izin tetap akan diperlukan untuk pelanggan di dalam kafetaria dan restoran.

Penumpang angkutan umum lokal tidak diminta untuk menunjukkan izin masuk tetapi masih wajib mengenakan masker di pesawat hingga 30 April.

Penggunaan masker akan terus diwajibkan hingga 30 April untuk memasuki toko, kantor, restoran, gym, kolam renang, teater, dan tempat rekreasi dan budaya lainnya, serta tempat kerja.

Mandat untuk memakai masker di luar ruangan akan dicabut di mana-mana di Italia.

Stadion dan semua fasilitas olahraga lainnya akan diizinkan beroperasi kembali dengan kapasitas penuh. Bukti vaksinasi dan penggunaan masker wajah akan terus diperlukan untuk mengakses fasilitas dalam ruangan.


Kasus COVID-19 di India Melonjak 90% dalam Sehari

India Capai 1 Miliar Vaksinasi Covid-19
Perbesar
Petugas menyuntikkan vaksin Covid-19 Covaxin kepada seorang pria di sebuah pusat kesehatan di New Delhi, Kamis (21/10/2021). India pada 21 Oktober telah 1 miliar dosis vaksin Covid-19, hanya beberapa bulan setelah lonjakan kasus corona yang membuat sistem kesehatan hampir runtuh. (Prakash SINGH/AFP)

Sementara itu, di negara lain seperti India, kasus Corona COVID-19 mengalami kenaikan.

India mencatat 214 kematian akibat COVID-19 dalam 24 jam. Sehari sebelumnya, negara itu hanya mencatat empat kematian dalam periode waktu yang sama.

India mengalami lonjakan hampir 90 persen dalam kasus COVID-19 setiap hari - dibandingkan dengan hari Minggu 17 April - ketika negara itu mencatat 2.183 infeksi baru, menurut data kementerian kesehatan. Ini adalah pertama kalinya dalam hampir sebulan negara itu telah mendaftarkan lebih dari 2.000 kasus dalam sehari (2.075 kasus terdaftar pada 19 Maret).

Mengutip Hindustan Times, data lebih lanjut menunjukkan bahwa 214 kematian dicatat dalam 24 jam terakhir. Belum jelas apakah jumlah kematian direvisi sebagai tambahan pada data simpanan. Sementara tingkat kepositifan harian berada di 0,83 persen, tingkat kepositifan mingguan berada di 0,32 persen. Negara itu melaporkan peningkatan 1.150 kasus virus corona pada hari Minggu dan empat kematian dari seluruh negeri.

Lonjakan kasus COVID-19 di India yang mengkhawatirkan terjadi lagi di Delhi beberapa hari setelah mandat masker dicabut dan kelas tatap muka dimulai kembali sepenuhnya di sekolah-sekolah kota setelah jeda hampir dua tahun. Ibu kota nasional, dalam lonjakan terbaru, melaporkan 517 kasus. Sehari sebelumnya, kota itu telah mendaftarkan 461 pasien baru.

Dari semua negara bagian, Kerala mencatat jumlah kasus tertinggi (940 kasus).

Pembatasan COVID-19 dilonggarkan selama beberapa minggu terakhir di seluruh negeri, karena penurunan bertahap dalam infeksi dicatat setelah gelombang ketiga pada Januari 2022 mendorong penghitungan harian di atas angka 300 ribu.

Namun, para ahli telah memperingatkan agar tidak membiarkan penjagaan turun karena beberapa negara Eropa - termasuk Jerman, Prancis, dan Italia - dan China telah berjuang melawan kebangkitan baru. Kebijakan tanpa toleransi China terhadap COVID-19 menghadapi ujian terbesarnya di tengah meningkatnya kemarahan publik atas kekurangan kebutuhan pokok.

Juga, WHO baru-baru ini membunyikan peringatan atas varian XE yang sangat menular di mana dua kasus telah dilaporkan oleh pejabat pemerintah dari Mumbai dan Gujarat.


Kasus Harian COVID-19 Dua Kali Lipat

Taj Mahal India dibuka kembali untuk turis
Perbesar
Turis mengunjungi Taj Mahal setelah dibuka kembali untuk pengunjung menyusul pelonggaran pembatasan virus corona Covid-19 di Agra, Inida, Rabu (16/6/2021). Taj Mahal ditutup untuk umum pada awal April 2021 ketika India memberlakukan tindakan penguncian ketat. (Money SHARMA/AFP)

Mengutip Channel News Asia, data pemerintah India menunjukkan penghitungan kasus harian COVID-19 di engara tersebut hampir dua kali lipat pada Senin 18 April dari hari sebelumnya, menjadi lebih dari 2.000 untuk pertama kalinya dalam sebulan. Negara bagian selatan, Kerala melaporkan lonjakan kematian yang besar.

India berada di pusat krisis global COVID-19 kali ini tahun lalu, tetapi situasinya telah membaik sejak saat itu dan sebagian besar tindakan pencegahan termasuk pemakaian masker baru-baru ini dibatalkan.

Tetapi kasus telah meningkat di negara berpenduduk 1,35 miliar orang, dengan 2.183 infeksi baru dilaporkan pada hari Senin, menjadikan total keseluruhan menjadi lebih dari 43 juta, menurut data kementerian kesehatan Indiia.

Kementerian tersebut melaporkan 214 kematian lagi, termasuk 151 sejak 13 April di negara bagian selatan Kerala, yang secara luas dianggap mengeluarkan data yang lebih akurat daripada banyak negara bagian lainnya.

India telah melaporkan total sekitar 522.000 kematian akibat Virus Corona COVID-19 meskipun banyak pakar global mengatakan jumlah kematian sebenarnya bisa mencapai 4 juta, dari beberapa ratus juta kasus.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah berulang kali menolak perkiraan yang lebih tinggi itu dengan mengatakan model matematika yang digunakan untuk memperkirakan kematian di negara-negara kecil tidak dapat diandalkan untuk India.

Selain Kerala, ibu kota Delhi, dan negara bagian Maharashtra dan Haryana melaporkan peningkatan infeksi tiga digit dalam 24 jam terakhir.

Namun, rawat inap tetap rendah meskipun angka-angka itu juga meningkat selama beberapa hari terakhir sejak semua pembatasan dibatalkan.

Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Polusi Udara di Dunia Menurun saat Pandemi Corona. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya