Sedikitnya 59 Orang Tewas Akibat Banjir Bandang di Afrika Selatan

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 13 Apr 2022, 09:30 WIB
Diperbarui 13 Apr 2022, 09:48 WIB
Situasi pasca banjir bandang di Afrika Selatan yang menewaskan 60 korban jiwa. (Photo: AFP/Rajesh Jantilal)
Perbesar
Situasi pasca banjir bandang di Afrika Selatan yang menewaskan 60 korban jiwa. (Photo: AFP/Rajesh Jantilal)

Liputan6.com, Durban - Korban tewas akibat banjir dan tanah longsor setelah hujan badai melanda kota pelabuhan Durban di Afrika Selatan dan daerah sekitarnya di provinsi KwaZulu-Natal telah meningkat menjadi 59, kata pihak berwenang, Selasa (12 April).

Ahli meteorologi negara itu memperkirakan lebih banyak hujan besar akan turun pada Selasa malam tetapi memperkirakan "sistem curah hujan" akan berkurang secara perlahan pada hari Rabu.

"Banyak orang kehilangan nyawa mereka dengan Ethekwini (metro Durban) saja melaporkan 45," sementara di distrik iLembe "lebih dari 14 ... telah kehilangan nyawa secara tragis," kata pemerintah provinsi dalam sebuah pernyataan.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Selasa (12/4/2022), dikatakan bencana itu "menimbulkan malapetaka yang tak terhitung dan menimbulkan kerusakan besar pada kehidupan dan infrastruktur" yang mempengaruhi semua ras dan kelas dari daerah pedesaan, dan kota-kota hingga perkebunan mewah.

"Ini adalah korban yang tragis dari kekuatan alam dan situasi ini membutuhkan tanggapan yang efektif dari pemerintah," kata Presiden Cyril Ramaphosa yang akan mengunjungi Durban pada hari Rabu.

Ketua Komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat menyatakan "belasungkawa yang tulus kepada keluarga yang kehilangan orang yang dicintai setelah banjir besar" melalui Twitter.

Hujan deras berhari-hari membanjiri beberapa daerah, menghancurkan rumah-rumah dan merusak infrastruktur di seluruh kota tenggara, sementara tanah longsor memaksa layanan kereta api dihentikan.

Ditambah lagi, hujan telah membanjiri jalan raya besar di sejumlah wilayah kota.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Angin Puting Beliung

Ilustrasi - Hujan lebat disertai puting beliung di Afrika Selatan. (Foto: Liputan6.com/BPBD BMS/Muhamad Ridlo)
Perbesar
Ilustrasi - Hujan lebat disertai puting beliung di Afrika Selatan. (Foto: Liputan6.com/BPBD BMS/Muhamad Ridlo)

Angin puting beliung merusak beberapa jembatan, dan menenggelamkan mobil serta rumah-rumah yang roboh. Sebuah tangki bahan bakar mengambang di laut setelah terlempar dari jalan.

Hujan pun juga telah membanjiri jalan raya kota, merobohkan jembatan, menenggelamkan mobil dan rumah-rumah yang runtuh.

Beberapa kontainer pengiriman bertumpuk jatuh seperti kartu domino dan berserakan di halaman, sementara beberapa tumpah ke jalan utama di kota, salah satu pintu gerbang regional terbesar di Afrika selatan ke laut.

Perusahaan logistik publik Afrika Selatan Transnet menangguhkan pengiriman di terminal Durban seperti halnya perusahaan pelayaran global Maersk karena banjir.

"Sekitar pukul 3.00 pagi, saya merasakan truk berguncang dan saya pikir mungkin ada yang menabraknya dan ketika saya mencoba membuka tirai saya melihat ketinggian air ... sangat tinggi," kata sopir truk, Mthunzi Ngcobo.


Warga Diminta Evakuasi

Ilustrasi banjir
Perbesar
Ilustrasi banjir. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Departemen penanggulangan bencana di provinsi KwaZulu-Natal, di mana Durban adalah kota terbesarnya, mendesak orang-orang untuk tinggal di rumah dan memerintahkan mereka yang tinggal di daerah dataran rendah untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi.

Lebih dari 2.000 rumah dan 4.000 rumah "tidak resmi", atau gubuk, rusak, kata perdana menteri provinsi Sihle Zikalala.

Operasi penyelamatan, dibantu oleh militer, mengevakuasi orang-orang yang terperangkap di daerah yang terkena dampak.

Lima puluh dua siswa sekolah menengah dan guru yang terdampar di sekolah menengah Durban berhasil diterbangkan ke tempat yang aman setelah "malam traumatis yang panjang hingga membuat mereka terjebak", kata otoritas pendidikan.

Lebih dari 140 sekolah terkena dampak banjir.

Pembangkit listrik telah kebanjiran dan pasokan air pun juga terganggu - dan bahkan kuburan tidak terhindar dari kehancuran.

Kota itu baru saja pulih dari kerusuhan mematikan Juli lalu di mana pusat perbelanjaan dijarah dan gudang dibakar, dalam kerusuhan terburuk di Afrika Selatan sejak berakhirnya apartheid.

Mirisnya, di tengah bencana banjir ada laporan penjarahan, dengan tayangan TV menunjukkan orang mencuri dari kontainer kargo.

Pemerintah provinsi pun mengutuk "laporan penjarahan kontainer" selama banjir.


Perubahan Iklim Memburuk

Ilustrasi bendera negara Afrika Selatan
Perbesar
Ilustrasi bendera negara Afrika Selatan. (Photo by Den Harrson on Unsplash)

Bagian selatan negara paling industri di benua itu menanggung beban perubahan iklim - mengalami hujan deras dan banjir yang berulang dan memburuk.

Banjir menewaskan sekitar 70 orang pada April 2019.

"Kami tahu bahwa perubahan iklim semakin buruk, berubah dari 2017 dengan badai ekstrem ke yang diperkirakan memiliki rekor banjir pada 2019, dan sekarang 2022 jelas melebihi itu," kata profesor studi pengembangan Universitas Johannesburg Mary Galvin.

“Kekeringan dan banjir akan menjadi lebih sering dan lebih intens dan itulah yang kita lihat” katanya, frustrasi dengan kurangnya kesiapan pemerintah.

"Ini benar-benar menghancurkan tetapi sama-sama menghancurkan adalah kenyataan bahwa kita belum melakukan apa pun untuk bersiap-siap," keluhnya.

Layanan Cuaca Afrika Selatan mengakui bahwa "curah hujan yang sangat deras semalam (Senin) dan (Selasa) pagi bahkan melebihi perkiraan komunitas meteorologi Afrika selatan pada umumnya".

Infografis 7 Tips Aman Belanja di Pasar Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 7 Tips Aman Belanja di Pasar Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya