Sering Dengar Mitos Soal Unicorn? Ternyata Begini Sejarahnya

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 11 Apr 2022, 19:40 WIB
Diperbarui 11 Apr 2022, 19:40 WIB
Ilustrasi Unicorn (Wikipedia/Creative Commons)
Perbesar
Ilustrasi Unicorn (Wikipedia/Creative Commons)

Liputan6.com, Jakarta - Unicorn adalah salah satu makhluk mitos paling terkenal, yang sering digambarkan sebagai kuda putih dengan tanduk spiral keluar dari dahinya. 

Tidak sulit membayangkan seekor kuda bertanduk, dan untuk sebagian besar sejarah makhluk mitos itu, orang mengira itu benar-benar ada. 

Tapi dari mana mitos ini berasal?

Dilansir dari laman Live Science, Senin (11/4/2022), pencitraan seperti unicorn berasal dari Peradaban Lembah Indus (sekitar 3300 SM hingga 1300 SM) di Asia Selatan, yang mencakup bagian dari Afghanistan, Pakistan, dan India modern. 

Profil dari hewan yang tampak seperti kuda dengan satu tanduk muncul pada segel dari periode itu. Namun, gambar-gambar ini kemungkinan adalah penggambaran aurochs, seekor lembu liar yang sekarang sudah punah, menurut Museum St Neots di Inggris. 

Menurut deskripsi China tertulis tentang tanggal unicorn Asia sejauh sekitar 2700 SM, menurut Museum Sejarah Alam Amerika di New York. 

"Unicorn" ini tampaknya merupakan kombinasi dari hewan yang berbeda dan memiliki tubuh rusa, ekor lembu, mantel berwarna-warni atau seperti naga bersisik dan tanduk (atau tanduk) yang tertutup daging.

Terlepas dari perbedaan fisik, unicorn di Asia digambarkan sebagai makhluk yang mengelak dan menyendiri, sama seperti catatan Eropa selanjutnya. 

Penyebutan unicorn pertama yang tercatat dalam literatur Barat datang pada abad keempat SM Ctesias, seorang dokter dan sejarawan, menulis kisah-kisah dari para pelancong India dan menggambarkan "keledai liar" seukuran kuda dengan tubuh putih, mata biru, kepala merah dan tanduk warna-warni.

Hewan tersebut memiliki panjang sekitar 1,5 kaki (0,5 meter).

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Sejarah Unicorn

Ilustrasi Unicorn (Wikipedia/Public Domain)
Perbesar
Ilustrasi Unicorn (Wikipedia/Public Domain)

Penerjemahan yang salah membantu mengubah unicorn dari hewan komposit yang membingungkan menjadi makhluk putih yang agung. 

Pada abad ketiga sebelum masehi, para ahli yang menerjemahkan Alkitab dari bahasa Ibrani ke bahasa Yunani mengambil kata Ibrani "re'em," kemungkinan nama untuk aurochs, dan mengubahnya menjadi kata Yunani "monokeros," yang berarti "satu tanduk," yang memiliki arti badak. 

Kata itu kemudian menjadi "unicornus" dalam terjemahan Latin dari Alkitab Yunani dan "unicorn" dalam versi bahasa Inggris dari bahasa Latin, menurut kamus Merriam-Webster. 

Unicorn dengan demikian menjadi binatang Alkitab yang dikaitkan dengan Yesus Kristus dan kemurnian.

Penjelajah Italia Marco Polo menemukan cerita unicorn tidak sesuai dengan kenyataan ketika dia melakukan perjalanan melalui Asia dan melihat apa yang dia pikir adalah unicorn untuk pertama kalinya, pada abad ke-13.

"Mereka senang hidup di lumpur," tulisnya.

"Ini adalah binatang yang mengerikan untuk dilihat, dan sama sekali tidak seperti yang kita pikirkan dan katakan di negara kita." 


Gambaran Unicorn

Naga hingga Drakula, Ini 9 Makhluk Mistis yang diduga Nyata
Perbesar
Unicorn (ilustrasi)

Polo menggambarkan makhluk itu memiliki tanduk hitam besar, rambut seperti kerbau dan kaki seperti kaki gajah.

Pada Abad Pertengahan, para pelaut dan pedagang memperkenalkan gading narwhal ( Monodon monoceros ) ke pasar Eropa dan menjualnya sebagai tanduk "unicorn", menurut AMNH. 

Narwhals adalah paus bergigi dari Kutub Utara. 

Narwhal jantan memiliki gigi yang menonjol sepanjang 6,6 hingga 9,8 kaki (2 hingga 3 m) yang menyerupai tanduk, menurut Pusat Sains Kutub Universitas Washington.

Orang Eropa tidak memiliki deskripsi yang konsisten tentang seperti apa seharusnya tanduk unicorn sebelum gading narwhal diperdagangkan.

Setelah gading tiba di pasar abad pertengahan, tanduk unicorn hampir selalu digambarkan panjang, putih dan berbentuk spiral, seperti gading narwhal, menurut AMNH.


Keyakinan Orang Eropa

[Bintang] 23 Ilustrasi Anjing Pakai Gambar
Perbesar
Unicorn (Via: 9gag.com)

Sebuah studi tahun 2004 yang diterbitkan dalam European Journal of Archaeology mencatat bahwa narwhal sebagian besar tidak dikenal di Eropa pada Abad Pertengahan, meskipun beberapa orang memburu mereka dan memperoleh gadingnya. 

"Unicorn terkenal dalam budaya bergambar dan menulis abad pertengahan , khususnya pada abad keempat belas dan kelima belas, sementara tidak adanya narwhals dari seni dan pemikiran Eropa Barat sangat mencolok," tulis penulis studi tersebut. 

Sementara narwhals benar-benar ada, kebanyakan orang belum pernah mendengarnya, jadi gading membantu memperkuat kisah mitos unicorn, yang tidak nyata tetapi umumnya dipercaya.

Keyakinan umum di antara orang Eropa bahwa unicorn benar-benar ada memudar pada abad ke-18, menurut Museum St Neots. 

Lagi pula, tidak ada yang bisa menemukan hewan asli yang cocok dengan deskripsi unicorn.

Infografis Cara Cek Tiket & Jadwal Vaksinasi Booster Covid-19 Gratis
Perbesar
Infografis Cara Cek Tiket & Jadwal Vaksinasi Booster Covid-19 Gratis (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya