Rusia Sepakat Soal Pertukaran Tahanan dengan Ukraina

Oleh Benedikta Miranti T.V pada 11 Apr 2022, 18:00 WIB
Diperbarui 11 Apr 2022, 18:00 WIB
Militer Ukraina Sulap Bioskop Jadi Markas Pertahanan
Perbesar
Seorang anggota pertahanan teritorial bersiap untuk berpatroli dari ruang teknis di bioskop di Kyiv, Ukraina, Senin (7/3/2022). Ukraina mengklaim lebih dari 11.000 tentara Rusia tewas dalam perang antara Rusia-Ukraina sejak 24 Februari 2022 lalu. (AP Photo/Vadim Ghirda)

Liputan6.com, Kiev - Komisaris Hak Asasi Manusia Rusia Tatiana Moskalkova mengkonfirmasi pada hari Minggu (10 April) bahwa Rusia dan Ukraina telah melakukan pertukaran tahanan pada hari Sabtu.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Senin (11/4/2022), Moskalkova mengatakan bahwa di antara mereka yang kembali ke Rusia adalah empat karyawan perusahaan energi atom negara Rosatom, tentara dan beberapa warga sipil lainnya.

"Pagi ini mereka mendarat di tanah Rusia," kata Moskalkova dalam sebuah posting online.

Pada hari Sabtu pertukaran sopir truk antara Rusia dan Ukraina juga dilakukan, kata Moskalkova, dengan pertukaran 32 pengemudi truk Rusia, 20 Ukraina dan sejumlah warga negara Belarusia.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengatakan pada hari Sabtu bahwa 12 tentaranya dikembalikan setelah pertukaran tahanan dengan Rusia, pertukaran ketiga sejak dimulainya konflik.

Vereshchuk mengatakan bahwa 14 warga sipil juga kembali ke Ukraina sebagai bagian dari kesepakatan.

Moskow membantah menargetkan warga sipil dalam apa yang disebutnya "operasi militer khusus" yang bertujuan demiliterisasi tetangganya. 

Ukraina dan sekutu Baratnya menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang.

Ukraina juga mengatakan pada Minggu (10 April) telah menemukan lebih dari 1.200 mayat di wilayah Kiev, tempat kekejaman yang diduga dilakukan selama pendudukan Rusia bulan lalu, ketika penduduk di timur negara itu bersiap menghadapi Rusia atau melarikan diri menjelang ledakan besar yang diperkirakan terjadi.

Pemboman berat menghantam Ukraina sepanjang akhir pekan, menambah jumlah korban tewas sejak enam minggu setelah invasi Rusia.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Banyak Warga Sipil Tewas

Hari ke-40 Perang, Warga Ukraina berduka menghadiri pemakaman
Perbesar
Seekor anjing berkeliaran di sekitar rumah yang hancur dan kendaraan militer Rusia, di Bucha dekat Kiev, Ukraina, Senin, 4 April 2022. (AP Photo/Efrem Lukatsky)

Penembakan merenggut dua nyawa di timur laut Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, pada Minggu pagi, kata gubernur regional Oleg Sinegoubov, sehari setelah 10 warga sipil, termasuk seorang anak, tewas dalam pemboman di tenggara kota itu, menurut pihak berwenang.

"Tentara Rusia terus mengobarkan perang terhadap warga sipil karena kurangnya kemenangan di garis depan," kata Sinegoubov di Telegram.

Di Dnipro, sebuah kota industri besar berpenduduk satu juta jiwa, hujan rudal Rusia hampir menghancurkan bandara setempat, menyebabkan jumlah korban yang tidak pasti, kata pihak berwenang setempat. Itu sudah terjadi pada 15 Maret.

Presiden Volodymyr Zelenskyy sekali lagi mengutuk kekejaman terhadap warga sipil, dan setelah berbicara dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan mereka telah sepakat "bahwa semua pelaku kejahatan perang harus diidentifikasi dan dihukum".

Jaksa Agung Ukraina Iryna Venediktova mengatakan negara itu sedang memeriksa dugaan kesalahan 500 pejabat terkemuka Rusia, termasuk Presiden Vladimir Putin, atas ribuan kejahatan perang.


AS Janji Suplai Senjata untuk Ukraina

Suasana Stasiun Kereta Kramatorsk Usai Serangan Roket Rusia
Perbesar
Seorang polisi Ukraina berdiri di dekat mayat yang ditutupi lembaran plastik setelah serangan roket yang digunakan untuk evakuasi sipil di sebuah stasiun kereta api di Kramatorsk, Ukraina timur (8/4/2022). (AFP/Fadel Senna)

Amerika Serikat berkomitmen untuk menyediakan Ukraina dengan "senjata yang dibutuhkan" untuk mempertahankan diri melawan Rusia, penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Minggu (10 April) saat Ukraina mencari lebih banyak bantuan militer dari Barat .

Sullivan mengatakan pemerintahan Biden akan mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina untuk mencegah Rusia merebut lebih banyak wilayah dan menargetkan warga sipil, serangan yang disebut Washington sebagai kejahatan perang. 

"Kami akan mendapatkan Ukraina senjata yang dibutuhkan untuk mengalahkan Rusia untuk menghentikan mereka dari mengambil lebih banyak kota dan kota-kota di mana mereka melakukan kejahatan ini," kata Sullivan di ABC News' This Week.

Moskow telah menolak tuduhan kejahatan perang oleh Ukraina dan negara-negara Barat.

Berbicara kemudian di Meet the Press NBC News, Sullivan mengatakan Amerika Serikat “bekerja sepanjang waktu untuk mengirimkan senjata kita sendiri . . . dan mengatur dan mengoordinasikan pengiriman senjata dari banyak negara lain.”

“Senjata datang setiap hari,” kata Sullivan, “termasuk hari ini.”

Amerika Serikat telah mengirimkan bantuan militer senilai 1,7 miliar dolar AS ke Ukraina sejak Rusia melancarkan invasi pada 24 Februari, kata Gedung Putih pekan lalu.

Pengiriman senjata termasuk rudal anti-pesawat Stinger dan anti-tank Javelin, serta amunisi dan pelindung tubuh.


Ekonomi Kawasan Hancur

Suasana Stasiun Kereta Kramatorsk Usai Serangan Roket Rusia
Perbesar
Mobil yang dikalsinasi terlihat di luar stasiun kereta api yang digunakan untuk evakuasi warga sipil, setelah terkena serangan roket di Kramatorsk, Ukraina timur (8/4/2022). Stasiun itu digunakan untuk mengevakuasi warga sipil dari wilayah Donbas, Ukraina timur. (AFP/Fadel Senna)

Perang juga berdampak besar pada perekonomian kawasan. Bank Dunia pada hari Minggu mengeluarkan perkiraan yang mengerikan, mengatakan ekonomi Ukraina akan runtuh sebesar 45,1 persen tahun ini - pandangan yang jauh lebih suram daripada yang diperkirakan bahkan sebulan lalu - sementara Rusia akan melihat penurunan 11,2 persen dalam PDB.

Ukraina pada hari Minggu menyalahkan propaganda Kremlin, dengan keterlibatan media Rusia, untuk meletakkan dasar bagi kampanye berdarah.

“Selama bertahun-tahun, elit politik Rusia dan propaganda telah menghasut kebencian, merendahkan manusia Ukraina, memelihara superioritas Rusia dan meletakkan dasar untuk kekejaman ini,” Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mentweet pada hari Minggu.

Namun dalam sebuah wawancara dengan NBC's Meet the Press, Kuleba mengatakan dia tetap terbuka untuk bernegosiasi dengan Rusia.

"Jika duduk bersama Rusia akan membantu saya mencegah setidaknya satu pembantaian seperti di Bucha, atau setidaknya serangan lain seperti di Kramatorsk, saya harus mengambil kesempatan itu," katanya.

Bucha - di mana pihak berwenang mengatakan ratusan orang terbunuh, beberapa dengan tangan terikat - telah menjadi buah bibir atas kebrutalan yang diduga dilakukan di bawah pendudukan Rusia.

Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Putin Akan Hadiri KTT G20 Bali di Tengah Invasi ke Ukraina. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya